UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

INDONESIA – Para Suster PRR Diminta untuk Melayani Kaum Miskin dan Orang Kaya

28/08/2008

LARANTUKA, NTT (UCAN) – Ketika Kongregasi Puteri Reinha Rosari (PRR) merayakan 50 tahun tarekatnya, para uskup memuji karya para biarawati itu di tengah kaum miskin namun juga meminta mereka melayani orang kaya.

Misa ulang tahun pada 15 Agustus itu diperingati pada tanggal saat mendiang Uskup Agung Gabriel Wilhelmus Manek SVD, vikaris apostolik Larantuka, mendirikan tarekat itu tahun 1958. Tiga tahun kemudian, ia diangkat untuk memimpin Keuskupan Agung Ende. Kota Larantuka, ibukota Kabupaten Flores Timur di Pulau Flores yang mayoritas penduduknya Katolik, terletak 1.780 kilometer timur Jakarta.

Lebih dari 100 anggota kongregasi itu, yang mewakili 56 komunitas di tanah air, serta puluhan religius, klerus dan orang awam lainnya menghadiri acara di Biara Pusat PRR di Lebao, timur Larantuka itu.

Uskup Larantuka Mgr Fransiskus Kopong Kung mempersembahkan Misa itu. Para prelatus lain yang menjadi konselebran adalah Uskup Agung Ende Mgr Vincentius Sensi Potokota, Uskup Agung Kupang Mgr Petrus Turang, Uskup Maumere Mgr Gerulfus Kherubim Pareira SVD, pensiunan uskup Atambua Mgr Anton Pain Ratu SVD, dan Uskup terpilih Petrus Boddeng Timang dari Banjarmasin, Kalimantan Selatan.

Mengakui adopsi Bunda Maria sebagai teladan tarekat yang didirikan pada pesta St. Perawan Maria Diangkat ke Surga itu, Uskup Kung mengatakan dalam homilinya: ”Pada masa hidup Bunda Maria yang kini diteladani PRR, seorang hamba melayani orang terhormat dan berkuasa. Sedangkan pada masa sekarang, hamba lebih bermakna melayani dan mengabdi kaum kecil dan sederhana.”

Oleh karena itu, katanya, “Pelayanan PRR bagi orang kecil harus tetap menjadi fokus  pelayanan dan karya PRR ke depan.”

Uskup Agung Turang, dalam sambutannya pada resepsi setelah Misa itu, memuji karya kongregasi itu bagi kaum miskin. Namun ia menasehati, “Ke depan sebaiknya pelayanan tidak hanya diprioritaskan kepada kaum miskin, tapi perlu juga diberikan pelayanan pastoral kepada orang-orang kaya yang saat ini telah menjadi tren yang sulit mendatangi Gereja pada hari Minggu.” Pengabaian Misa hari Minggu, katanya, telah menjadi ”sebuah tren” bagi orang kaya yang sibuk dengan bisnis mereka.

UCA News juga berbicara dengan beberapa orang awam dan seorang petinggi tarekat itu tentang karya para biarawati itu.

Yakobus Beorang, seorang katekis dari Paroki St. Johanes Pembaptis di Lebao, memuji pelayanan tarekat itu bagi orang-orang biasa. “Kualitas anggota tarekat itu tidak diragukan lagi. Sejumlah suster disekolahkan sampai ke luar negeri. Begitupun aset-aset yang dimiliki bisa menjamin kemandirian tarekat,” tambahnya.

Elisabeth Riberu, dari Paroki Ratu Rosario Tersuci Katedral di Larantuka, berterima kasih kepada tarekat itu karena telah mendirikan banyak sekolah dan klinik yang membantu orang miskin dari berbagai agama.

Suster Maria Graciana PRR, wakil pemimpin umum PRR, menegaskan bahwa para suster tersebut selalu mendasarkan karya mereka pada gagasan awal pendiri tarekat tersebut.

 “PRR sebaiknya tidak menciptakan karya yang melembaga dan mengikat suster-suster dengan karya itu. PRR harus bekerja sama dengan lembaga-lembaga lain yang membutuhkan, terutama Gereja lokal. Ketika karya di salah satu Gereja lokal sudah kuat dan mandiri, para suster PRR boleh berangkat lagi ke tempat baru yang membutuhkan. Hingga saat merayakan 50 tahun berdirinya, prinsip ini tetap terpelihara dalam mengembangkan karya misioner,” kata suster itu, yang bergelar doktor teologi dan mengajar di Seminari Tinggi St. Paulus di Kentungan di Yogyakarta itu.

Para anggota tarekat melakukan beberapa karya pastoral, katanya, seperti membantu program pembinaan iman untuk anak-anak di beberapa paroki dan mengajar katekese di sekolah-sekolah negeri dan swasta.

Namun, ia menjelaskan bahwa perhatian terhadap anak miskin yang tidak memiliki akses untuk bersekolah dan terhadap keadaan ekonomi dan kesehatan masyarakat yang kurang, terutama di daerah-daerah terpencil, menggerakkan hati para suster itu. Mereka menanggapinya dengan mengelola sekolah, panti asuhan, asrama, dan klinik, dan memberikan kursus keterampilan bagi para perempuan muda yang putus sekolah.

 “Dengan demikian, karya PRR meliputi bidang pastoral, pendidikan, kesehatan dan sosial,” tegas Suster Graciana.

Ke depan, kata pimpinan PRR itu: “PRR harus semakin kuat berpegang pada spiritualitasnya sambil menerjemahkan visi dan misi sesuai dengan pengertian, bahasa dan kebutuhan zaman sekarang. Hal ini direalisasikan dengan terus-menerus membuat evaluasi, refleksi, dan pembaharuan di semua aspek kehidupan kongregasi.”

Suster itu mengungkapkan optimisme bahwa jumlah anggota kongregasi itu akan terus meningkat. “Dalam lima tahun terakhir, kami telah menerima calon baru sekitar 15-20 orang. Di Timor Leste dan Kenya kami sudah membuka rumah novisiat,” kata suster itu.

Hingga kini kongregasi itu memiliki 348 suster, 21 novis dan 16 postulan, yang tinggal di 56 biara di 22 dari 37 keuskupan di Indonesia serta di Belgia, Italia, Kenya, dan Timor Leste.

END

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  2. Alkitab dengan kata 'Allah' akan dilarang di Semenanjung Malaysia
  3. Paus Fransiskus desak masyarakat internasional bantu ribuan migran Asia
  4. Partai Komunis Tiongkok keluarkan peringatan kepada anggotanya yang menganut agama
  5. Biarawati Katolik luncurkan kampanye untuk membantu pengungsi Rohingya
  6. Gereja menentang otoritas Zhejiang terkait kampanye pembongkaran salib
  7. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes 'tekanan' internasioal terkait Rohingya
  8. Kardinal Myanmar menyerukan pemerintah untuk bersikap belarasa dan peduli dengan Rohingya
  9. Gereja Katolik terus membantu para korban gempa di Nepal
  10. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  1. Myanmar melemparkan tanggung jawab terkait krisis manusia perahu
  2. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  3. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  4. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang ‘ras dan agama’
  5. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  6. Karitas kecam pembubaran ‘tidak manusiawi’ terhadap protes damai petani
  7. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  8. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  9. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  10. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes ‘tekanan’ internasioal terkait Rohingya
  1. Kalaupun bantuan itu merupakan "first aid", sudah menolong juga. Ada yang menye...
    Said on 2015-05-28 07:14:00
  2. Beberapa daerah gelombang panas. Apakah daerah lain dapat membantu dengan member...
    Said on 2015-05-28 06:51:00
  3. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  4. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  5. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  6. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  7. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  8. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  9. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  10. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
UCAN India Books Online