INDONESIA – Gereja dan Polisi Peringatkan Kaum Muda Katolik akan Ancaman Narkoba

29/08/2008

KUPANG, NTT (UCAN) — Konsentrasi dalam belajar serta keterlibatan yang menunjang dalam berbagai kegiatan Gereja dan masyarakat akan membantu kaum muda untuk tidak jatuh ke dalam penyalahgunaan obat-obat terlarang, demikian disampaikan kepada orang muda Katolik dalam sebuah program khusus.

Komisi kepemudaan Keuskupan Agung Kupang dan Polisi Daerah (Polda) NTT bekerja sama  mengadakan acara itu, yang diikuti 400 peserta dari enam paroki dan enam SMA di Kupang. Kota Kupang yang berada di Timor bagian barat itu, di mana orang Protestan menjadi komunitas mayoritas, adalah ibukota Propinsi Nusa Tenggara (NTT), sebuah propinsi yang penduduknya mayoritas Katolik.

Program animasi kaum muda dan penyuluhan itu berfokus pada narkoba (narkotika, psikotropika dan zat-zat adiktif).

“Narkoba memberdaya kita terus menerus, tetapi kita sebagai orang muda harus bijak diberdayakan sebagai pribadi yang berguna bagi lingkungan Gereja, masyarakat dan negara,” kata Uskup Agung Kupang Mgr Petrus Turang kepada kaum muda pada 16 Agustus di aula Gereja Assumpta.

Pemimpin Gereja lokal itu memberi nasehat bagaimana cara menciptakan kehidupan yang sehat. ”Anak-anak muda harus membangun disiplin diri dan belajar dengan giat agar tidak mudah terjebak dalam lingkungan negatif,” katanya. Ia juga mendesak orang muda supaya meneguk nilai-nilai iman dan sosial yang baik, dan meminta keluarga-keluarga agar membantu membentuk kepribadian orang muda.

Kapolda NTT Antonius Bambang Suedi mengatakan kepada para peserta bahwa narkoba adalah masalah sosial yang harus ditanggulangi semua orang, bukan hanya polisi saja.

“Umat Katolik khususnya generasi muda berperan” dalam pemberantasan narkoba, tegas Suedi, seorang umat Paroki St. Yosef di Naikoten, Kupang. Namun, ia mengakui bahwa pemberantasan ancaman narkoba adalah sebuah tugas yang menantang karena jaringan penyelundupannya luas dan sangat rahasia.

Kapolda itu mendesak kaum muda agar terlibat secara aktif, baik dalam kegiatan Gereja maupun masyarakat untuk mencegah mereka jatuh ke dalam penyalahgunaan obat-obat terlarang.

Dalam sesi lainnya, Agus Nugroho, direktur reserse narkoba polda NTT, mengatakan bahwa beberapa daerah di kota Kupang diketahui telah menjadi tempat penjualan narkoba secara ilegal.

Pejabat Muslim itu mengatakan bahwa polda NTT mencatat ada enam kasus narkotik dan empat kasus psikotropika dari Januari hingga pertengahan Agustus tahun ini, yang melibatkan 18 orang muda. Jika dibandingkan dengan data tahun lalu, ada empat kasus narkotik dan tiga kasus  psikotropika, yang melibatkan 16 orang muda.

Nugroho mendesak para audiens, sebagai anggota generasi masa depan, supaya tidak merusak tubuh mereka dengan narkoba. Obat-obatan semacam itu, ia memperingatkan, juga “memberikan dampak buruk bagi penggunanya dan bisa merasuki mental seseorang untuk bertindak kriminal.”

Theresia Hilda Parera, 25, menyadari penyuluhan itu berguna. “Saya sebagai orang muda memberikan apresiasi terhadap apa yang sudah dilakukan pihak Gereja kepada kaum muda,” katanya kepada UCA News, seraya menambahkan bahwa kegiatan itu membantunya menjadi ”lebih sadar akan bahaya-bahaya” narkoba.

Ia berjanji akan menyibukkan diri dengan kegiatan-kegiatan sosial dan keagamaan.

Pastor Agustinus Pareira, ketua Komisi Kepemudaan keuskupan agung Kupang, mengatakan narkoba ”adalah masalah sosial yang menjadi keprihatinan Gereja Katolik.”

Ia mengatakan kepada UCA News bahwa komisinya juga mengadakan sesi-sesi rekoleksi, katesekese dan refleksi tentang isu itu. Tujuan utama upaya-upaya ini, katanya, adalah untuk menyadarkan orang muda bahwa narkoba dapat mengancam masa depan mereka dan juga masa depan bangsa Indonesia.

Imam itu menambahkan bahwa polda NTT membuat program penyuluhan berkelanjutan bagi para siswa, pegawai negeri sipil, dan pelacur tentang masalah itu.

Pastor Stefanus Mau, kepala Sekolah Menengah Atas Giovanni di Kupang, melaporkan bahwa sekolah itu mengambil tindakan pencegahan meskipun tak satu pun siswa sekolah itu terbukti menggunakan obat terlarang itu.

“Setiap tahun ajaran baru, kami menyelenggarakan penyuluhan narkoba kepada semua siswa,” katanya kepada UCA News pada 18 Agustus. Sekolah itu melakukan razia dua kali sebulan untuk mencari obat-obatan terlarang, ”dan hingga saat ini tidak satu pun ditemukan,” katanya.

“Sekolah juga selalu mengadakan pembinaan rohani secara efektif berupa rekoleksi dan retret untuk mempertebal iman mereka sehingga mereka tidak mudah menjadi korban narkoba,” tambahnya.

END




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Penghargaan ‘Cross Of Honor’ untuk umat Katolik Bangladesh
  2. In memoriam Romo Paul Henricus Janssen, CM
  3. Ini anggaran Pemprov Papua untuk membangun patung Yesus
  4. Keserakahan manusia menjadi penyebab utama kerusakan alam
  5. Misionaris lansia di India terancam dideportasi
  6. Uskup Korea bandingkan janji kampanye presiden dengan ajaran Gereja
  7. Pendeta asal Taiwan ditangkap karena nyanyikan lagu kebaktian
  8. Renungan Minggu Paskah III, 30 April 2017
  9. Cina melarang bayi Muslim menggunakan nama-nama berikut
  10. Pemimpin Muslim berusaha agar pejuang Abu Sayyaf menyerahkan diri
  1. Menurut saya, idenya sih boleh boleh saja tapi agak berlebihan. Duit sebanyak i...
    Said Grace on 2017-04-25 15:08:34
  2. Wajar saja kalau timbul kekhawatiran di kalangan minoritas karena kelompok radik...
    Said Aan Monterado on 2017-04-21 12:14:35
  3. Salut tuk kerja keras tim, tapi kritik utk peran pastor/suster, tetep aja yg kat...
    Said andreas jacob on 2017-04-17 14:16:16
  4. Menurut saya jika kita melihat dengan kondisi bangsa saat ini lebih bagus waktu ...
    Said Nick on 2017-04-15 10:04:04
  5. Saya harap juga setiap gereja di Jakarta dipersiapkan keamanannya.....
    Said Jenny Marisa on 2017-04-12 13:14:03
  6. Artikel ini bisa membantu para mahasiswa/i yang sedang membuat tugas....
    Said Natalino de Araujo Salsinha on 2017-04-11 15:21:13
  7. Kami salut dengan prinsip gereja yang dipertahankan oleh para Uskup di Filipina,...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-04-10 16:48:31
  8. salam saja...
    Said njlajahweb on 2017-04-10 00:17:06
  9. Sangat membanggkan akhirnya ada pulah Perhatian Pemerintah yang sangat besar bag...
    Said Beby on 2017-04-08 20:13:11
  10. Luar biasa n profisiat Mgr. Agust Agus Pr. untuk keputusan ini. Terima kasih bua...
    Said Bius Galmin on 2017-04-07 19:22:15
UCAN India Books Online