INDONESIA – Gereja dan Polisi Peringatkan Kaum Muda Katolik akan Ancaman Narkoba

29/08/2008

KUPANG, NTT (UCAN) — Konsentrasi dalam belajar serta keterlibatan yang menunjang dalam berbagai kegiatan Gereja dan masyarakat akan membantu kaum muda untuk tidak jatuh ke dalam penyalahgunaan obat-obat terlarang, demikian disampaikan kepada orang muda Katolik dalam sebuah program khusus.

Komisi kepemudaan Keuskupan Agung Kupang dan Polisi Daerah (Polda) NTT bekerja sama  mengadakan acara itu, yang diikuti 400 peserta dari enam paroki dan enam SMA di Kupang. Kota Kupang yang berada di Timor bagian barat itu, di mana orang Protestan menjadi komunitas mayoritas, adalah ibukota Propinsi Nusa Tenggara (NTT), sebuah propinsi yang penduduknya mayoritas Katolik.

Program animasi kaum muda dan penyuluhan itu berfokus pada narkoba (narkotika, psikotropika dan zat-zat adiktif).

“Narkoba memberdaya kita terus menerus, tetapi kita sebagai orang muda harus bijak diberdayakan sebagai pribadi yang berguna bagi lingkungan Gereja, masyarakat dan negara,” kata Uskup Agung Kupang Mgr Petrus Turang kepada kaum muda pada 16 Agustus di aula Gereja Assumpta.

Pemimpin Gereja lokal itu memberi nasehat bagaimana cara menciptakan kehidupan yang sehat. ”Anak-anak muda harus membangun disiplin diri dan belajar dengan giat agar tidak mudah terjebak dalam lingkungan negatif,” katanya. Ia juga mendesak orang muda supaya meneguk nilai-nilai iman dan sosial yang baik, dan meminta keluarga-keluarga agar membantu membentuk kepribadian orang muda.

Kapolda NTT Antonius Bambang Suedi mengatakan kepada para peserta bahwa narkoba adalah masalah sosial yang harus ditanggulangi semua orang, bukan hanya polisi saja.

“Umat Katolik khususnya generasi muda berperan” dalam pemberantasan narkoba, tegas Suedi, seorang umat Paroki St. Yosef di Naikoten, Kupang. Namun, ia mengakui bahwa pemberantasan ancaman narkoba adalah sebuah tugas yang menantang karena jaringan penyelundupannya luas dan sangat rahasia.

Kapolda itu mendesak kaum muda agar terlibat secara aktif, baik dalam kegiatan Gereja maupun masyarakat untuk mencegah mereka jatuh ke dalam penyalahgunaan obat-obat terlarang.

Dalam sesi lainnya, Agus Nugroho, direktur reserse narkoba polda NTT, mengatakan bahwa beberapa daerah di kota Kupang diketahui telah menjadi tempat penjualan narkoba secara ilegal.

Pejabat Muslim itu mengatakan bahwa polda NTT mencatat ada enam kasus narkotik dan empat kasus psikotropika dari Januari hingga pertengahan Agustus tahun ini, yang melibatkan 18 orang muda. Jika dibandingkan dengan data tahun lalu, ada empat kasus narkotik dan tiga kasus  psikotropika, yang melibatkan 16 orang muda.

Nugroho mendesak para audiens, sebagai anggota generasi masa depan, supaya tidak merusak tubuh mereka dengan narkoba. Obat-obatan semacam itu, ia memperingatkan, juga “memberikan dampak buruk bagi penggunanya dan bisa merasuki mental seseorang untuk bertindak kriminal.”

Theresia Hilda Parera, 25, menyadari penyuluhan itu berguna. “Saya sebagai orang muda memberikan apresiasi terhadap apa yang sudah dilakukan pihak Gereja kepada kaum muda,” katanya kepada UCA News, seraya menambahkan bahwa kegiatan itu membantunya menjadi ”lebih sadar akan bahaya-bahaya” narkoba.

Ia berjanji akan menyibukkan diri dengan kegiatan-kegiatan sosial dan keagamaan.

Pastor Agustinus Pareira, ketua Komisi Kepemudaan keuskupan agung Kupang, mengatakan narkoba ”adalah masalah sosial yang menjadi keprihatinan Gereja Katolik.”

Ia mengatakan kepada UCA News bahwa komisinya juga mengadakan sesi-sesi rekoleksi, katesekese dan refleksi tentang isu itu. Tujuan utama upaya-upaya ini, katanya, adalah untuk menyadarkan orang muda bahwa narkoba dapat mengancam masa depan mereka dan juga masa depan bangsa Indonesia.

Imam itu menambahkan bahwa polda NTT membuat program penyuluhan berkelanjutan bagi para siswa, pegawai negeri sipil, dan pelacur tentang masalah itu.

Pastor Stefanus Mau, kepala Sekolah Menengah Atas Giovanni di Kupang, melaporkan bahwa sekolah itu mengambil tindakan pencegahan meskipun tak satu pun siswa sekolah itu terbukti menggunakan obat terlarang itu.

“Setiap tahun ajaran baru, kami menyelenggarakan penyuluhan narkoba kepada semua siswa,” katanya kepada UCA News pada 18 Agustus. Sekolah itu melakukan razia dua kali sebulan untuk mencari obat-obatan terlarang, ”dan hingga saat ini tidak satu pun ditemukan,” katanya.

“Sekolah juga selalu mengadakan pembinaan rohani secara efektif berupa rekoleksi dan retret untuk mempertebal iman mereka sehingga mereka tidak mudah menjadi korban narkoba,” tambahnya.

END




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Calon imam SVD mengajar di Pondok Pesantren
  2. Uskup Filipina menyamar jadi petani untuk melihat kegiatan paroki
  3. Umat Katolik Pakistan marah atas pembatasan media sosial
  4. Banyak tantangan menanti Presiden Timor-Leste yang baru
  5. Paus ingatkan bahaya kata-kata kotor dan saling menjelekkan
  6. Penyandang disabilitas meminta Jokowi membentuk komisi khusus
  7. Selamat! Laos mendapat kardinal untuk pertama kali
  8. Di balik tambang dan minyak Kayu Putih di Pulau Buru
  9. Polisi Vietnam pukul demonstran, tangkap aktivis Katolik
  10. Uskup Agung Semarang yang baru berjanji mempromosikan toleransi
  1. saya sangat mendukunng sekali. mohon supaya sesering mungkin harus cek ke kepoli...
    Said Alfons Liwun on 2017-05-24 10:42:17
  2. informasi ini sangat penting buat saya, mohon bantuannya bagaimana saya bisa mel...
    Said juanda sitohang on 2017-05-23 12:03:09
  3. Mas saya mohon bantuannya, nama saya kasihani halawa butuh dana buat berobat (op...
    Said kasihani halawa on 2017-05-18 09:38:21
  4. Pro ecclesia et patria. Selamat berjuang terus teman-temanku dengan baret merah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-18 09:38:12
  5. sudah cukup kalau mengutip motto Mgr. Soegiyopranoto..yang bukan baru untuk umat...
    Said Jenny Marisa on 2017-05-17 13:27:29
  6. mempertahankan hukum mati.. suatu kesombongan......
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:08:51
  7. ya itu namanya minoritas.....
    Said Jenny Marisa on 2017-05-16 21:06:47
  8. Ingat kita di Indonesia. Semua mayoritas dan minoritas. Ketika ada pihak mengkla...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:43:38
  9. Pro Ecclecia et patria! Demi bangsa kita juga harus tegas menghadapi kekuatan ra...
    Said Matheus Krivo on 2017-05-16 09:35:34
  10. Mohon diperjuangkan agar bimas katolik dapat mengangkat kembali guru agama Katol...
    Said Rudi M on 2017-05-13 22:00:07
UCAN India Books Online