UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

INDONESIA – SMA De Britto Merayakan 60 Tahun Pendidikan Liberal

03/09/2008

SLEMAN, Indonesia (UCAN) — Uskup Agung Semarang Mgr Ignatius Suharyo meminta para guru dan siswa dari sebuah sekolah yang dikelola Jesuit untuk secara mendalam  memahami dan menghargai kebebasan yang ditawarkan melalui pendekatan pendidikan liberal sekolah itu.

Prelatus itu berbicara kepada para guru, siswa, dan alumni SMA Kolose De Britto  di Kabupaten Sleman, Yogyakarta, sekitar 430 kilometer tenggara Jakarta, dalam misa perayaan ulang tahun ke-60 sekolah tersebut.

Kebebasan yang diberikan sekolah itu jangan dipahami sebagai “bebas dari berbagai aturan, hukum, atau ikatan lainnya,” tetapi “bebas untuk bertindak dengan penuh tanggung jawab dan berdasar pada suara hati dan kasih,” katanya kepada 1.500 orang yang berkumpul di sekolah itu pada 23 Agustus.

Menurut kepala sekolahnya, Theodorus Sukristiyono, sekolah tersebut menerapkan pendekatan pendidikan liberal yang memungkinkan para siswanya mengembangkan diri. Para guru, katanya kepada UCA News pada 28 Agustus, berperan sebagai pendukung dalam membantu para siswa menentukan pilihan hidup yang berguna bagi dirinya sendiri dan masyarakat.

Tidak seperti sekolah-sekolah lain di Indonesia, katanya, para siswanya tidak diwajibkan mengenakan seragam sekolah dan diijinkan berambut gondrong. Di kelas, mereka bebas mengungkapkan pendapat yang berbeda secara bertanggungjawab. Mereka juga bebas memprakarsai kegiatan-kegiatan sosial, kata Sukristiyono.

Website SMA De Britto (www.debritto-yog.sch.id) mengatakan bahwa sekolah itu mendukung nilai-nilai kasih, kebebasan, keterbukaan dan pluralitas. Website itu juga mengungkapkan filsafat ada di balik semua itu. Kasih, demikian website itu, membentuk para siswa menjadi orang yang mau melayani dan memperjuangkan kebenaran dan keadilan, sedangkan kebebasan mendorong mereka untuk bertindak dengan penuh tanggung jawab dan berdasarkan suara hati. Sekolah itu melihat keterbukaan dan penghargaan terhadap pluralitas sebagai bagian dari kedewasaan yang ditanamkan sekolah itu dalam diri para siswanya.

Dalam misa pada 23 Agustus itu, Uskup Agung Suharyo mengatakan bahwa kata “pendidikan” berasal dari bahasa Latin /ex/ dan /ducere/, yang berturut-turut berarti “keluar” dan “memimpin.” Ia mendesak para guru dan siswa untuk memimpin orang-orang keluar menuju kebebasan. “Saya yakin, kebebasan yang dikembangkan di sekolah ini dimaknai sebagai kebebasan untuk berbuat demi kepentingan bersama, selaras dengan motto sekolah ini “Man for and with others,” tambah prelatus yang keuskupannya meliputi Yogyakarta itu.

Sembilan belas imam, kebanyakan alumni De Britto, menjadi konselebran dalam misa itu. Di antara mereka adalah Pastor rektor SMA De Britto Josephus Ageng Marwata SJ dan provinsial Yesuit Pastor Robertus Bellarminus Riyo Mursanto SJ.

Menurut Sukristiyono, pendekatan pendidikan liberal di sekolah itu didasarkan pada spiritulitas pendiri Serikat Jesus, Santo Ignatius Loyola. Tujuan pendekatan itu adalah untuk melatih para siswa agar percaya diri.

Ketika ditanya oleh UCA News tentang sejauh mana pendekatan liberal ini telah berpengaruh terhadap para siswa, awam Katolik itu mengatakan bahwa pendekatan tersebut membantu mereka mencapai hasil yang bagus dalam hal akademik, olahraga, dan seni. Pendekatan itu juga mendukung para siswa untuk melakukan karya sosial sesuai dengan inisiatif mereka sendiri.

“Sehari setelah gempa bumi melanda Yogyakarta pada 27 Mei 2006,” katanya, “beberapa siswa berinisiatif memberikan bantuan nasi bungkus kepada para korban. Hari-hari berikutnya, mereka mengumpulkan teman-teman mereka dan mendirikan posko-posko bantuan.”

Alvin Egan Natanael, siswa kelas dua, mengatakan pendekatan itu telah membantunya dalam mengembangkan kepribadian. “Kami tidak hanya dibekali pengetahuan akademik tetapi juga nilai-nilai kehidupan,” kata siswa yang berumur 16 tahun itu.

Sebelum Misa pada 23 Agustus itu berakhir, Sweida Zulalhamsyah, seorang alumnus Muslim yang mengetuai perkumpulan alumni sekolah itu, mengumumkan bahwa sekolah tersebut menyediakan beasiswa bagi siswa yang miskin “untuk memastikan bahwa tidak ada siswa akan berhenti belajar karena masalah keuangan.”

Setelah Misa, Uskup Agung Suharyo melepaskan 60 merpati yang melambangkan 60 tahun sekolah itu. Pagi berikutnya, wakil-wakil dari sekolah itu berziarah ke makam para romo rektor, guru, dan alumni.

Didirikan pada 19 Agustus 1948, SMA Kolose De Britto kini memiliki lebih dari 800 siswa dari berbagai agama dan sekitar 9.500 alumni, 37 dari mereka menjadi imam.

END

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Kenapa Pria Modern Perlu Belajar dari Santo Yosef?
  2. Jelang prosesi Jumat Agung di Larantuka, rumah warga jadi "home stay"
  3. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  4. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  5. Ajaran membunuh di Buku Agama tak ada dalam Alquran, kata Syaffi Maarif
  6. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  7. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  8. Ketakutan dan kemarahan orang Kristen menyusul pemboman gereja di Pakistan
  9. Menteri Anies: Tarik buku agama ajarkan membunuh kafir
  10. Otoritas Tiongkok di Harbin menahan dua imam 'bawah tanah’
  1. Setengah juta orang dukung petisi online membebaskan Asia Bibi
  2. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  3. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  4. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  5. OASE: Agama sering jadi monster perampas HAM
  6. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  7. Uskup ingatkan umat terkait penyaliban diri pada Jumat Agung
  8. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  9. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  10. Pemerintah didesak revisi UU Kebebasan Berbicara dan Berkumpul untuk melawan ISIS
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online