INDONESIA – Keuskupan-keuskupan Regio Nusa Tenggara Sepakat Mengembangkan Gereja yang Inklusif dan Transformatif

01/10/2008

KUTA UTARA, Bali (UCAN) – Para pekerja Gereja yang mencakup Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan (Komisi HAK) keuskupan di Regio Nusa Tenggara (Nusra) ingin menghidupkan Gereja mereka dengan mengatasi perbedaan diperkuat melalui dialog.

Sebanyak 40 perwakilan Komisi HAK dari delapan keuskupan regio itu berkumpul tanggal 12 hingga 14 September di Bali untuk pertemuan pertama mereka, dengan tema: “Menuju Gereja yang Inklusif dan Transformatif.”

Sebanyak 12 imam dan 28 orang awam merumuskan sebuah kesepakatan yang terdiri dari delapan butir pada pertemuan yang diadakan di Rumah Retret Tegaljaya di Kuta Utara itu.

Dalam kesepakatan mereka itu, mereka mengatakan mereka menyadari kehidupan Gereja tidak bisa terpisah dari aspek-aspek lain dari kehidupan modern. Sinergi dari ”altar” ke ”pasar,” tegas mereka, diterjemahkan dalam pendirian, pemihakan dan pembelaan yang kuat terhadap realitas sosial yang diwarnai dengan ketidakadilan dan kekerasan.

“Gereja Regio Nusra,” lanjut mereka, “memiliki keunggulan sebagai komunitas yang selalu berkumpul. Kebersamaan menjadi salah satu sumber kekuatan pembaharuan (transformatif).”

Mereka mengakui panggilan Gereja untuk merangkul semua orang dan nilai-nilai kemanusiaan menjadi rujukkan utama karya pastoral, namun diakui “posisi umat Katolik di tengah konteks  masyarakat plural menjadi tantangan konkret karya Gereja dewasa ini.”

Dalam situasi seperti itu, kata mereka, “dialog yang jujur menjadi kebutuhan pastoral,” dan dialog ini harus dirancang dalam multidimensi baik relasi Gereja dengan pemerintah maupun masyarakat yang lebih luas.

Dengan mencontohkan bahwa 36 persen umat Katolik Indonesia yang tinggal di regio Nusra, mereka mengatakan Gereja lokal di sini “memiliki potensi yang besar untuk merumuskan posisi dan peran transformatif di Indonesia.”

Komisi HAK Keuskupan Denpasar yang mencakup Bali, mengadakan pertemuan itu dalam kerja sama dengan Komisi HAK KWI dan Dirjen Bimas Katolik Departemen Agama RI.

Regio Nusra terdiri dari Keuskupan Agung Ende, Keuskupan Agung Kupang, Keuskupan Atambua, Keuskupan Denpasar, Keuskupan Larantuka, Keuskupan Maumere, Keuskupan Ruteng, dan Keuskupan Weeetebula.

Para peserta pertemuan merumuskan hambatan internal dan hambatan eksternal yang dihadapi dalam proses mengembangkan Gereja inklusif dan transformatif di regio itu. Diantara hambatan internal: Gereja masih terbelenggu ketakutan untuk menerima resiko, sikap puas dengan keadaan, kuatnya kecurigaan sosial, apatisme umat, lemahnya solidaritas, KBG yang liturgi sentris.

Di antara hambatan eksternal: mereka mengidentifikasikan — persoalan ekonomi, puritanisme religius yang eksklusivistis, dominasi kekuatan politik dan kelompok tertentu.

Dalam kaitan hambatan-hambatan ini, para pekerja Gereja itu sepakat meningkatkan kegiatan-kegiatan lintas agama di keuskupan mereka masing-masing, merancang program-program konkret berdasarkan kebutuhan pastoral, melaksanakan program itu dalam jangka waktu satu tahun dan kemudian dievaluasi dalam pertemuan Komisi HAK regio itu tahun depan.

Di antara para pembicara adalah Pastor Antonius Benny Susetyo, sekretaris eksekutif Komisi HAK KWI dan Pastor Ignatius Ismartono SJ, direktur Pusat Krisis dan Rekonsiliasi KWI.

Pastor Eman Embu SVD, seorang peneliti dari Pusat Penelitian Agama Candraditya yang berbasis di Maumere, dan I Wayan Suastika, anggota staf Kantor Departemen Agama propinsi itu, juga berbicara pada sesi-sesi itu.

Dengan merujuk pada tema pertemuan itu, Pastor Evensius Dewantoro, yang mengetuai Komisi HAK Keuskupan Denpasar, mengatakan kepada UCA News, “Kami menyadari bahwa Gereja Nusra adalah ‘Gereja perjumpaan.’”

Ia menjelaskan bahwa regio itu mencakup tiga propinsi, masing-masing berhadapan dengan agama berbeda. Propinsi Bali, Propinsi Nusa Tenggara Barat dan Propinsi Nusa Tenggara Timur masing-masing memiliki mayoritas Hindu, Muslim dan Kristen. Pastor Dewantoro menjelaskan dengan “agama, budaya dan suku yang berbeda” sebagai sebuah  “kekuatan.” Namun, ia mengakui perbedaan itu “bisa juga menjadi tantangan” untuk membangun  relasi.

Pada Misa pembukaan, Administrator Keuskupan Denpasar Pastor Yosef Casius Wora SVD mengatakan dialog adalah penting bagi Gereja yang ingin mengalami transformasi. “Dialog,” ia menekankan dalam homilinya, “tidak hanya dilakukan di tingkat para pemimpin atau mereka yang berpengetahuan, tapi harus sampai pada masyarakat akar rumput.”

END

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  2. Petani kopi Timor Leste harus berjuang mencari sumber pendapatan lain
  3. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  4. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  5. Gereja Katolik Tiongkok sambut baik dengan gereja baru yang disumbangkan pemerintah
  6. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  7. Gubernur Sulut dukung pembangunan pusat kaum muda Katolik
  8. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  9. 173 warga Uyghur tiba di Turki setelah dibebaskan dari tahanan Thailand
  10. Kelompok ekumenis menyerukan dimulainya kembali pembicaraan dengan pemberontak
  1. Kampanye pembongkaran salib di Tiongkok menyebar ke keuskupan lain
  2. Gereja Malaysia akan menerbitkan Evangelii Gaudium dalam Bahasa
  3. Umat Kristiani merayakan 50 tahun kemerdekaan Singapura
  4. Komunitas Sant’Egidio adakan buka puasa bersama dengan lebih dari 500 warga miskin
  5. Perduki gelar pasar murah untuk warga Muslim guna meningkatkan toleransi
  6. Merasakan internalisasi toleransi lewat OBOR
  7. Kardinal Tagle menyerukan sumbangan Internasional untuk Kongres Ekaristi
  8. Gereja Katolik Tiongkok sambut baik dengan gereja baru yang disumbangkan pemerintah
  9. Kelompok ekumenis menyerukan dimulainya kembali pembicaraan dengan pemberontak
  10. Petani kopi Timor Leste harus berjuang mencari sumber pendapatan lain
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online