UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

PAKISTAN – Pria Awam Mengisi Kekosongan Sekolah Minggu

14/01/2010

LAHORE, Pakistan (UCAN) — Enam hari seminggu Arif Noor bangun sebelum fajar  guna  membangunkan anak-nak untuk kelas pelajaran agama.

“Bangun anak-anak, waktunya untuk pergi ke gereja!” teriak Noor ketika ia melewati jalan-jalan di Salamat Pura, sebuah desa kecil di pinggiran utara Lahore. Sekitar 10 tahun lalu, pria awam Katolik berusia 58 tahun itu menjadi kekuatan pendorong di balik pusat pendidikan Kristen di Gereja St. Paulus di Keuskupan Agung Lahore.  Sejak 2007, jumlah pusat pendidikan meningkat menjadi 10 buah

Pusat-pusat itu dibuka pada waktu fajar dan memungkinkan anak-anak berusia lima sampai 15 untuk mendapatkan pendidikan agama. Setelah kelas, anak-anak pergi ke sekolah, jika mereka menghadiri sekolah, atau pulang.

Pusat-pusat itu membantu mengisi kekosongan karena kekurangan guru Sekolah Minggu di 29 paroki di Keuskupan Agung Lahore.

“Di komunitas kami, tidak ada pelayanan sekolah Minggu khusus bagi anak-anak,” kata Javaid Joseph, katekis dari Paroki St. Paulus, kepada UCA News. “Program dari Noor ini benar-benar membantu misi kami.”

Noor, seorang tukang listrik, juga menjadi wakil ketua di pusat di Paroki St. Paulus.

Joseph mengatakan misi pelajaran agama merupakan ungkapan rasa terima kasihnya atas bantuan yang diterima putrinya dari lembaga amal Kristen setelah putrinya terluka parah ketika bermain kembang api tahun 1986.

Pastor Nasir Gulfam, memuji karya Noor. “Saya menghabiskan 10 tahun di paroki ini dan melihat Noor juga menyediakan buku-buku agama untuk paroki lain. Sekolah-sekolah semacam itu diperlukan di desa dan di daerah kumuh. “

Pusat-pusat pelajaran agama itu juga memiliki kebiasaan untuk berdoa setiap hari seperti berdoa rosario dan membaca Kitab Suci.

Sebuah tim yang terdiri dari 50 guru relawan, lima di setiap pusat, memimpin kelas enam hari seminggu. Program ini berdiri sendiri dan dari para siswa hanya dipungut biaya beberapa rupee setiap minggu untuk menutup pengeluran-pengeluaran pokok. Tujuh pusat berada di gereja-gereja di Lahore, sementara tiga berada di Sheikhupura, sekitar 40 kilometer ke arah barat laut.

Para orangtua mengatakan pusat itu membantu anak-anak mereka memperoleh pemahaman yang lebih mendalam tentang iman Katolik.

Empat anak dari Masih Rafique telah mengikuti kelas pelajaran agama itu selama lima tahun. “Pelajaran-pelajaran itu sangat diperlukan. Kini anak-anak saya bisa membaca Kitab Suci dan berdoa sendiri,” katanya.

PA08528.677b

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Paus Fransiskus menikahkan 20 pasangan bermasalah
  2. Penyandang tunanetra menghibur para lansia di sejumlah panti jompo
  3. Pembangunan Sekolah Tinggi Agama Khonghucu pertama di Indonesia ditolak warga
  4. Para ahli bela keputusan Paus menikahkan pasangan bermasalah
  5. Romo Hariyanto: Negara tak boleh masuk ranah teologi
  6. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  7. Gereja pertama di Cina diberi nama Santo Yohanes Paulus II
  8. Tantangan orang bercerai dan Katolik
  9. Upaya Paus Fransiskus meringankan umat Katolik bercerai dan menikah lagi ditolak para kardinal
  10. Para guru Santo Paulus mainkan Opera Van Saint Paul
  1. Gereja Keuskupan Ruteng dan perjuangan tolak tambang
  2. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  3. Etika Kebersamaan dalam Keberagaman
  4. Upaya Paus Fransiskus meringankan umat Katolik bercerai dan menikah lagi ditolak para kardinal
  5. Warisan Presiden SBY dalam hubungan antarumat beragama di Indonesia
  6. Soal GKI Yasmin, pemerintah akan jalankan putusan MA
  7. Menag harus miliki peta masalah umat
  8. Penyandang tunanetra menghibur para lansia di sejumlah panti jompo
  9. Dewan Kardinal mulai membuat draf dokumen pertama untuk reformasi Vatikan
  10. Tantangan orang bercerai dan Katolik
  1. Ini urusan Malaysia, tetangga dekat tetapi sangat beda dengan kita. Kita pastik...
    Said on 2014-09-06 07:54:00
  2. Apa yang terjadi dengan ditentukannya hanya ada 5 agama yang diakui? Dapatkah d...
    Said on 2014-09-06 07:46:00
  3. Pak Menteri mengatakan "sulit" dilakukan. Itu tidak sama dengan "tidak mungkin"...
    Said on 2014-09-06 07:15:00
  4. Ya memang perlu, khawatirnya yang 120 juta itu tidak mengerti untuk apa segala i...
    Said on 2014-09-03 15:53:00
  5. Puji Tuhan Bapak Menteri Agama yang baru tidak membiarkan yang tidak boleh dibia...
    Said on 2014-09-02 05:36:00
  6. DUC IN ALTUM...
    Said Stefanus on 2014-08-28 07:21:00
  7. Mantap. Tempatnya luas, berada di sementanjung Jafna. Disana ada benteng...penin...
    Said Alfons Liwun on 2014-08-27 11:39:00
  8. karena itu, pemerintah harus tegas terhadap kelompok2 intoleran dan suka main ha...
    Said Ama Kaka on 2014-08-23 15:03:00
  9. Romo Mangnis benar dan menang. Negara tdk boleh diurus oleh mereka yang serakah,...
    Said MAtheus on 2014-08-22 09:47:00
  10. CAHAYA CINTA KASIH~ Yakinilah bahwa Allah Swt Pencipta, Pemilik, Penguasa Alam ...
    Said Yang Setia Yang Benar on 2014-08-14 01:50:00
UCAN India Books Online