UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

“Kami adalah bagian dari Gereja universal”

17/02/2010

“Kami adalah bagian dari Gereja universal” thumbnail

Uskup terpilih Mgr Jean Marie Prida Inthirath

BANGKOK (UCAN) – Uskup terpilih Mgr Jean Marie Prida Inthirath akan ditahbiskan dan dilantik pada 10 April sebagai vikaris apostolik untuk Savannakhet di Laos tengah.

Paus Benediktus XVI mengangkatnya untuk memimpin vikariat itu pada 9 Januari. Ketika diangkat, imam yang akan menginjak usia 53 tahun pada 19 Februari itu adalah rektor Seminari Tinggi St. Yohanes Vianey di Thakhek, satu-satunya seminari tinggi di negara itu.

Savannakhet adalah satu dari empat vikariat di negara komunis itu. Seminari itu terletak di Thakhek, yang berada di sepanjang Sungai Mekhong yang memisahkan Laos dari Thailand. Vikariat itu memiliki sekitar 12.500 umat Katolik yang tersebar di 54 komunitas dan desa di tengah sekitar 1 juta penduduk yang umumnya beragama Buddha.

Dalam kunjungannya ke Bangkok baru-baru ini, UCA News berbicara dengan uskup terpilih itu tentang keadaan Vikariatnya dan Gereja di Laos.

Untuk vikariat Anda, apa rencana Anda?

USKUP TERPILIH MGR JEAN MARIE PRIDA INTHIRATH: Terlalu awal untuk mengatakannya. Saya belum memikirkannya selain penerapan rencana kita yang ada sekarang dan melihat bagaimana memperbaikinya.

Kami menekankan pengembangan seminari dan penyebarluasan pelajaran agama dan evangelisasi. Iman Katolik kita harus diperdalam sehingga umat dapat bertahan menghadapi pengaruh materialisme dalam masyarakat. Kami harus memberikan arah bagi kehidupan umat dan membantu mereka mempertahankan iman dalam segala situasi.

Apakah Gereja lokal melakukan karya sosial?

Tidak ada organisasi Gereja tertentu yang melakukan kerja sosial tetapi banyak orang dan kelompok datang kepada kami untuk minta bantuan. Pusat-pusat khusus tidak kami miliki karena kami sendiri tidak punya apa-apa secara material.

Para suster Tarekat St. Paulus de Chartres biarawati dari Thailand mengelola beberapa pusat di negeri ini, termasuk di Thakhek. Tapi mereka datang ke sini melalui pemerintah dan bekerja dengan pemerintah, bukan melalui Gereja lokal. Namun, kadang-kadang beberapa suster hubungi kami untuk membicarakan karya mereka atau meminta bantuan.

Apa kesulitan terbesar Vikariat?

Kurangnya personel untuk melakukan karya pastoral, mengajar agama, dan menyelenggarakan pelatihan. Kami kekurangan pekerja Gereja – baik klerus maupun umat awam.

Bagaimana Anda menanggapi tantangan ini?

Kami mengirim umat awam untuk mendapat pelatihan di Thailand sehingga mereka dapat kembali untuk mengajar agama. Kami juga memusatkan perhatian pada pembinaan para seminaris. Ketika mereka menyelesaikan studi mereka di Laos, kami akan mengirimkan mereka ke luar negeri untuk studi lanjut sehingga ketika mereka kembali mereka dapat membantu keuskupan dalam berbagai karya.

 (Imam-imam Redemptorist Thailand yang belakangan ini datang untuk bekerja di sini) itu merupakan bantuan besar bagi kami karena kami kekurangan imam dan personil. Selain melakukan karya pastoral, mereka membantu kami dalam pembinaan para seminaris. Bagi kami, ini merupakan suatu kekuatan.

Kami ingin (meningkatkan jumlah kaum Religius setempat) tetapi ini tergantung pada kebebasan dan ketengan yang memungkinkan hal itu dilakukan. Pemerintah memantau gerak dan karya kita. Setiap kali kita harus maju selangkah dalam hal apapun.

Lingkungan setiap daerah, setiap vikariat itu berbeda. Di Thakhek (Vikariat Savannakhet), kami sudah cukup lama mengenal banyak orang, termasuk para pejabat pemerintah.

Menurut Anda, apa lagi tentang Gereja lokal yang perlu diketahui oleh orang Katolik di luar Laos?

Orang-orang di negara-negara tetangga – Thailand, Vietnam, Kamboja – mengenal kami dengan baik. Orang-orang dari negara-negara lain mungkin tidak tahu di mana Laos. Tapi yang terpenting untuk Gereja di negara-negara lain adalah tahu bahwa kami adalah bagian dari Gereja universal. Kami ingin mereka mendoakan kami dan prihatin terhadap kami. Ini sudah cukup. Umat Katolik di Laos sangat sedikit, tapi iman kami kuat.

Para uskup dari Kamboja dan Laos memiliki satu konferensi waligereja. Kami berkonsultasi tentang cara bekerja sama untuk mengembangkan para seminaris kita. Para uskup dari kedua negara itu bertemu untuk membahas berbagai situasi dan kesulitan setempat, dan belajar dari satu sama lain.

Setelah ditempatkan sebagai uskup, apa masih ada tanggung jawab lain yang akan Anda pikul?

Saya akan tetap menjadi rektor seminari dan pastor dari 10 komunitas, meskipun saya akan memiliki asisten-asisten untuk melayani komunitas-komunitas ini.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Warga Filipina mengadakan tuguran untuk berdoa bagi Mary Jane
  2. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  3. Penganiayaan orang Kristen di Zhejiang lebih parah dari data sebelumnya: China Aid
  4. Keadilan sulit dipahami terkait pembunuhan para aktivis lingkungan
  5. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  6. Ratusan demonstran berbaris meminta pengesahan amademen konstitusi
  7. Otoritas Malaysia desak pemimpin Gereja memasang kembali salib
  8. Menag masih persoalkan batasan agama RUU PUB
  9. Petisi online, selamatkan korban human trafficking Mary Jane
  10. Keluarga dan diplomat ajukan PK terakhir untuk menyelamatkan terpidana mati kasus narkoba
  1. Terpidana mati Katolik sudah terima “ritus terakhir”
  2. Umat Katolik KAJ diajak mendoakan para terpidana mati
  3. Kasih wanita Katolik Tiongkok terhadap anak terlantar menginspirasi anaknya menjadi imam
  4. Jesuit bantu korban gempa di Nepal
  5. Warga Filipina mengadakan tuguran untuk berdoa bagi Mary Jane
  6. Wapres: Prostitusi “online” atau tidak, bawah umur atau atas umur, tetap dilarang
  7. Ratusan demonstran berbaris meminta pengesahan amademen konstitusi
  8. KWI: Hukum untuk melindungi kehidupan, bukan menghilangkan kehidupan
  9. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  10. Petisi online, selamatkan korban human trafficking Mary Jane
  1. Selalu ada Kartini di setiap zaman......
    Said Viktor Sagala on 2015-04-28 14:58:00
  2. Ya pak Kalla, tolong Anda bantu Pak Jokowi yang masih muda dalam segala hal deng...
    Said on 2015-04-28 09:58:00
  3. Istilah "kedaulatan hukum" seperti arti Kudus saja.. bukan! Sekarang dengan kep...
    Said on 2015-04-28 09:52:00
  4. Benar, setiap detik adalah baik untuk pengampunan. Terima kasih untuk petisi An...
    Said on 2015-04-28 09:35:00
  5. Beberapa tahun lagi kita akan meninggalkan bumi termasuk Indonesia. Pada waktu ...
    Said on 2015-04-24 08:03:00
  6. Diharap Bapak Menteri menyertakan pemuka agama lain disamping pemuka agama Islam...
    Said on 2015-04-24 07:52:00
  7. Orang berniat kurang baik takut pada simbol Salib Kristen... entah takut kejatuh...
    Said on 2015-04-23 07:55:00
  8. Senyum manis Kartini Susi penuh kasih pada bundanya... Siapa duga pada suatu har...
    Said on 2015-04-23 07:45:00
  9. Saya rasa saat yang tepat memohon grasi untuk Mary Jane dan yang lain adalah wak...
    Said on 2015-04-21 08:23:00
  10. Inilah orang kudus dewasa ini,, mereka mengorbankan diri tanpa takut dan dengan ...
    Said Boni Farneubun on 2015-04-19 06:56:00
UCAN India Books Online