UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

PBB tekankan 30 persen keterwakilan perempuan di bidang politik

02/10/2012

PBB tekankan 30 persen keterwakilan perempuan di bidang politik thumbnail

(foto: menegpp.go.id)

 

Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Meneg PP- PA) Linda Amalia Sari Gumelar menghadiri Sidang Majelis Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) ke-67 dengan agenda utama membahas tentang inisiatif Equal Future Partnership (EFP).

Dalam kesempatan yang digelar di Markas Besar PBB, New York, Amerika Serikat sejak 24 September itu, PBB menekankan kembali 30 persen keterwakilan perempuan dalam bidang politik di negara anggotanya.

Sekjen PBB Ban Ki-Moon yang membuka pertemuan tersebut menyampaikan bahwa PBB sangat memberikan perhatian terhadap keterwakilan perempuan di lembaganya, baik legislatif, eksekutif maupun yudikatif.

PBB juga menekankan pentingnya meningkatkan representasi perempuan dalam bidang politik maupun hukum, seperti polisi, investigator, hakim, pengacara dan unsur-unsur terkait lainnya minimal 30 persen.

“Tujuan pertemuan ini untuk mendorong negara anggota PBB mempunyai komitmen yang tinggi dalam memperkuat akses perempuan terhadap keadilan. Hampir tiga perempat total penduduk di dunia adalah perempuan,” kata Linda, yang mewakili pemerintah Indonesia dalam pertemuan itu, di Jakarta, belum lama ini.

EFP merupakan kemitraan global yang terinsipirasi dari Presiden Amerika Serikat Barack Obama ketika menandatangani Deklarasi Partisipasi Perempuan tahun lalu.

Indonesia adalah salah satu dari 13 negara yang menjadi pendiri EFP ini, di antaranya Amerika Serikat, Australias, Benin, Bangladesh, Denmark, Finlandia, Yordania, Belanda, Peru, Senegal, Afrika Selatan,Tunisia, serta Uni Eropa.

Linda mengatakan di bidang politik meskipun ada kemajuan di mana lebih banyak perempuan duduk di legislatif, eksekutif dan partai politik, tetapi jumlahnya belum mencapai 30 persen.

Saat ini, KPP-PA terus berkoordinasi dan mendorong partai politik maupun perempuan untuk mengambil bagian dan memenuhi quota tersebut.

Kontribusi perempuan belum maksimal

Hasil survei “Women Research Institute” (WRI) menyimpulkan anggota DPR RI dari kaum perempuan belum memberikan kontribusi maksimal pada pembuatan kebijakan di lembaga itu.

“Pada rapat-rapat di komisi maupun alat kelengkapan dewan, kaum perempuan anggota DPR RI masih sungkan melakukan interupsi untuk menyampaikan pandangannya,” kata salah seorang peneliti dari WRI, Rahayuningtyas ketika mempresentasikan hasil survei WRI pada seminar “Perempuan dan Pembuatan Kebijakan di DPR RI“, di Jakarta.

Rahayuningtyas menjelaskan, survei dilakukan terhadap 160 responden, yakni anggota Kaukus Perempuan Parlemen Republik Indonesia (KPP RI) serta anggota Komisi II dan Komisi VIII DPR RI, pada periode 12 Maret hingga 20 April 2012. Pada periode tersebut dari 160 kuisioner yang disebarkan kepada responden yang menjawab seluruh pertanyaan dan mengembalikan kuisioner sebanyak 36 responden (22,5 persen).

Rahayuningtyas menjelaskan, dari hasil survei tersebut anggota DPR RI perempuan cukup rajin menghadiri rapat-rapat, baik rapat paripurna, rapat komisi, maupun rapat pada alat kelengkapan dewan lainnya. Namun tingkat keaktifan untuk menyampaikan pendapat dan argumentasi dari anggota DPR RI perempuan masih rendah yakni baru 20 persen yang aktif.

Anggota DPR RI perempuan yang terlibat pada proses lobi-lobi antarfraksi, juga masih rendah, yakni 22 persen. Sedangkan aktivitas anggota DPR RI perempuan berdasarkan fraksi, dari Fraksi PDI Perjuangan sebanyak 30 persen, Fraksi Partai Golkar (24 persen), Fraksi Partai Demokrat (18 persen), Fraksi Gerindra (8 persen), dan Fraksi Hanura (6 persen).

Kendala yang dihadapi anggota DPR RI perempuan, antara lain, karena masih ada yang merasa kurang percaya diri dan merasa kurang menguasai persoalan pada komisi yang ditempatinya.

Sumber: suarapembaruan.com, hanura.com, menegpp.go.id

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Seorang calon imam dianiaya, seminari tinggi diserang
  2. Gereja minta Jokowi ungkap kelompok garis keras yang kacaukan Papua
  3. PID: Wadah pemuda lintas agama menyatukan perbedaan
  4. Empat orang Asia masuk Komisi Teologi Internasional
  5. Menag: Pemaksaan kehendak salahi etika Islam
  6. Ancaman ISIS membuat para uskup Filipina gugup
  7. Pilkada lewat DPRD, Indonesia dinilai bisa lebih rusak dari ORBA
  8. Paus Fransiskus tunjuk lebih banyak perempuan untuk Komisi Teologi Internasional
  9. Egoisme agama muncul karena pendidikan tidak mengajarkan etika
  10. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  1. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  2. PID: Wadah pemuda lintas agama menyatukan perbedaan
  3. Kebebasan beragama dinilai jadi persoalan serius buat Jokowi
  4. Vatikan: Hari Komunikasi Sedunia 2015 fokus pada keluarga
  5. Qanun Jinayat disahkan, warga non Muslim cemas
  6. Paus Emeritus Benediktus XVI disebut kakek dari semua kakek
  7. Sambil berdemontrasi demi pro demokrasi, para mahasiswa Kristiani menyalurkan makanan
  8. Minoritas agama menuntut pemerintah bertindak tegas terkait kampanye kebencian
  9. Menerapkan Revolusi Mental
  10. Pilkada lewat DPRD, Indonesia dinilai bisa lebih rusak dari ORBA
  1. Hendaknya banyak paroki di wilayah keuskupan-keuskupan meniru hal yang baik yang...
    Said pandenaker simanjuntak on 2014-09-23 09:39:00
  2. Tujuan Paus mungkin yang terpenting adalah bahwa orang tidak dijauhkan dari Sakr...
    Said on 2014-09-21 06:16:00
  3. Puji Tuhan, kalau ada titik terang dari Pak Mengeri Agama yang baru.. Terkabull...
    Said on 2014-09-19 11:42:00
  4. Mantap... hidup santo paulus... Dari muka semua guru, yg kukenal banget itu pak...
    Said Ria on 2014-09-17 22:11:00
  5. KWI sudah mengeluarkan pernyataan resmi menolak PP tersebut. Berarti Ibu Menteri...
    Said chris on 2014-09-13 19:50:00
  6. Bravo... sudah didaftar untuk hak paten? Mau dengar lebih lanjut kalau sudah ad...
    Said on 2014-09-12 07:20:00
  7. Hukuman pilihan...atau nilai emasnya itu... baru tahu ini.. Kalau diberi kesemp...
    Said on 2014-09-12 07:03:00
  8. K-13: guru yang sudah mendapat pelatihan pun msh tetap bingung. Sekarang buku pe...
    Said Lakestra on 2014-09-08 13:49:00
  9. apapun argumennya, masalah patung itu suda beda sejak dulu, tidak heran.......
    Said tri siwi ibar santoso on 2014-09-08 13:13:00
  10. Ini urusan Malaysia, tetangga dekat tetapi sangat beda dengan kita. Kita pastik...
    Said on 2014-09-06 07:54:00
UCAN India Books Online