UCAN Indonesia Catholic Church News
ENRICH YOUR SPIRITUAL LIFE

Polisi menahan 240 orang terkait kekerasan anti-Buddha

04/10/2012

Polisi menahan 240 orang terkait kekerasan anti-Buddha thumbnail

 

Sebanyak 240 orang telah ditangkap terkait dengan penghancuran situs-situs Buddha  dan desa-desa di distrik Chittagong dan distrik Cox Bazar di Bangladesh, kata seorang pejabat polisi kemarin.

Kekerasan meletus menyusul sebuah gambar Alquran yang diduga dibakar muncul di profil Facebook seorang pria Buddha lokal, yang mengakibatkan 19 kuil Buddha dan sekitar 100 rumah hancur.

Beberapa aksi protes mengutuk serangan itu dalam minggu ini. Pada Selasa, ratusan orang bersama mengecam serangan itu, yang digelar di depan Museum Nasional di Dhaka.

“Saya sudah kehilangan kata-kata untuk menghibur saudara-saudari saya umat Buddha. Para dalang di balik serangan keji itu harus ditangkap dan dihukum,” kata Anisul Haque, seorang penulis terkemuka dan wartawan.

Para menteri dan pemimpin Liga Awami yang berkuasa mengatakan kekerasan itu direncanakan dan dihasut oleh para legislator oposisi dan partai-partai Islam lokal.

Para pemimpin dari Partai Nasionalis Bangladesh dan Partai Jamaat-e-Islami, partai oposisi telah membantah tuduhan itu, dengan mengatakan bahwa kelambanan pemerintah ‘menunjukkan bahwa partai yang berkuasa berada di balik kekerasan itu.

Kemarin sebuah cabang Pengadilan Tinggi memerintahkan Sekretaris Kementerian Dalam Negeri, kepala kepolisian dan para administrator distrik di Cox Bazar dan Chittagong, serta kepala kepolisian di empat daerah lain, menjelaskan tragedi itu dalam waktu seminggu mengapa pemerintah gagal menghentikannya.

Pejabat yang bertanggung jawab di Polres Ramu di Distrik Cox Bazar, daerah yang mayoritas beragama Buddha yang terburuk akibat kerusuhan itu, telah dihentikan akibat lamban dalam penanganan.

Jam malam telah dicabut di daerah itu, tetapi polisi, penjaga perbatasan dan personil tentara terus meningkat patroli.

Sementara itu, para korban mengatakan bantuan dari pemerintah sudah cukup. Banyak umat Buddha yang melarikan diri masih kehilangan tempat tinggal.

Babita Barua, 35, seorang guru sekolah setempat, mengatakan kompensasi mungkin kecil dibandingkan dengan kerugian besar masyarakat.

“Para penyerang menghancurkan barang-barang kami dan barang berharga senilai puluhan ribu taka, tapi sampai sekarang saya telah menerima 25.000 taka [US $ 305]. Tentara telah membangun pagar timah sekitar rumah kami yang terbakar, tapi kami masih hidup tanpa tempat tinggal,” katanya.

Sumber: Police hold 240 for anti-Buddhist violence

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Surat Gembala Prapaskah KAJ 2016: “KERAHIMAN ALLAH MEMERDEKAKAN”
  2. Renungan Minggu Biasa V/C bersama Pastor Bill Grimm
  3. Kunjungan Paus Fransiskus ke Indonesia akan perteguh NKRI
  4. Suku India di desa terpencil berjuang untuk fasilitas dasar
  5. Kardinal Hong Kong bela pesan Imlek Paus Fransiskus untuk Beijing
  6. Sri Lanka harus berkomitmen dengan resolusi PBB, kata aktivis
  7. Tokoh lintas iman dukung penguatan KPK
  8. Jalan menuju keadilan dan kesetaraan
  9. Para uskup Filipina desak umat Katolik untuk tidak memilih ‘orang jahat’
  10. Paus Fransiskus kirim pesan Imlek, memberikan pujian kepada Beijing
  1. Semoga segala berjalan baik tanpa halangan apapun......
    Said donotchangemyname on 2016-02-02 09:22:00
  2. Salam. Saya menyebarkan tulisan saya tentang penghapusan hukuman mati. Kita bang...
    Said anton bele on 2016-01-27 19:45:00
  3. Susah kalau alam tidak bersahabat.. Andaikan bisa menemukan beberapa sumber air ...
    Said donotchangemyname on 2016-01-22 14:35:00
  4. Mungkin Taliban tidak suka ada orang2 yang pandai.. agar merekalah menang antara...
    Said donotchangemyname on 2016-01-21 09:37:00
  5. Pasang petisi online saja di change.org atau kalau keluarga ybs punya teman medi...
    Said Lukas Lumbantobing on 2016-01-20 06:14:00
  6. Tindakan seperti inilah yang menjadi alasan saya tetap mendukung hukuman mati...
    Said Lukas Lumbantobing on 2016-01-20 06:11:00
  7. Semoga Misa di mall tdk terjadi di Indonesia. Ini bentuk sinkretisme dan peleceh...
    Said Tarcisius on 2016-01-16 07:59:00
  8. Dalang dan akar2nya yang tidak kelihatan.....
    Said donotchangemyname on 2016-01-16 07:59:00
  9. Apa boleh buat, bapak Kardinal sudah mengizinkan... Zaman boleh berubah, saya te...
    Said donotchangemyname on 2016-01-15 10:57:00
  10. Setidaknya artikel ini sedikit lebih objektif. Gafatar tidak seperti apa yg dibe...
    Said Dae Buton on 2016-01-15 00:05:00
UCAN India Books Online