UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Para imam dan biarawati Shanghai menjalani pendidikan wajib

Oktober 5, 2012

Para imam dan biarawati Shanghai menjalani pendidikan wajib

 

Semua pastor dan suster di keuskupan Shanghai telah dipaksa untuk menghadiri “kelas-kelas belajar” wajib yang mana para pengamat yakin program itu diadakan pihak berwenang dalam menanggapi penahbisan Uskup Auksilier Thaddeus Ma Daqin pada Juli.

Uskup berusia 45 tahun itu keluar dari Asosiasi Patriotik Katolik pada saat penahbisannya pada 7 Juli.

Otoritas Gereja yang diakui pemerintah mengatakan pengakuannya itu melanggar peraturan dalam kaitan dengan penahbisan uskup.

Akibatnya, menurut berbagai sumber, sekitar 80 imam diosesan dan 80 biarawati dari Kongregasi Our Lady of Presentation dibagi menjadi tiga kelompok untuk mengambil kelas tiga hari di Institut Sosialisme Shanghai yang berlangsung 12 jam setiap hari. Kelas pertama dimulai pada 10 September dan kelas terakhir selesai pekan lalu.

Sumber-sumber Gereja mengatakan berbagai profesor universitas memberi kuliah bertujuan untuk memperkuat tanggungjawab mereka terhadap hukum, negara dan prinsip Gereja independen.

Mata kuliah utama termasuk hubungan negara dan agama, konsep-konsep agama Partai Komunis, kebijakan dan peraturan, sistem nilai dasar sosialis dan pembangunan ekonomi di Cina.

“Saya pikir para pejabat pemerintah secara terbuka mengkritik tentang penahbisan uskup selama kelas-kelas tersebut, tetapi hal itu tidak terjadi. Bagaimanapun hal itu dipahami bahwa kelas-kelas studi tersebut diadakan untuk menentang penahbisan,” kata seorang imam kepada ucanews.com, yang meminta namanya tidak disebutkan.

“Kelas-kelas itu sangat ketat. Tidak seorang pun diizinkan keluar saat kelas-kelas itu berlangsung. Kami harus mengambil ujian tentang peraturan agama dan kebijakan serta menulis komitmen kami pada apa yang kami pelajari setelah kelas itu selesai,” lanjutnya.

Mereka diberitahu bahwa hasilnya akan diberikan kepada keuskupan itu sebagai referensi untuk lowongan pekerjaan di masa depan. “Kami tidak tahu apakah akan ada konsekuensi dan sepekan ini tidak terjadi apa-apa setelah kelas-kelas itu ditutup,” kata imam itu kemarin.

Semua pastor dan suster mematuhi arahan yang diberikan oleh keuskupan itu dan dengan demikian kelas-kelas berjalan lancar. Para pejabat agama di tingkat kota dan distrik di mana para imam dan biarawati bekerja, duduk di seluruh kelas, katanya.

Sumber-sumber Gereja lain percaya pemerintah Shanghai menyelenggarakan kelas studi itu untuk berbagai alasan termasuk mencuci otak para imam dan biarawati, pelampiasan kemarahan para pejabat, dan terkesan hal itu dilakukan untuk menenangkan Beijing.

Pada akhir Agustus, keuskupan itu menunda semester baru yang seharusnya dimulai bulan lalu di seminari tinggi dan seminari menengah.

Mereka percaya situasi akan tetap stabil sampai kongres partai nasional, yang dimulai pada 8 November.

Sumber: Shanghai Religious undergo re-education

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi