UCAN Indonesia Catholic Church News
In Season and Out, Homilies for Year A

Kerukunan di Indonesia jadi tantangan pemuda

30/10/2012

Kerukunan di Indonesia jadi tantangan pemuda thumbnail

Romo Franz Magnis-Suseno SJ (foto: dok)

 

Tingkat kerukunan umat beragama di Indonesia dinilai merosot tajam. Pelbagai aksi kekerasan berlatar belakang agama terus terjadi di banyak daerah di Indonesia.

Ideologi Pancasila akibatnya hanya sebatas dongeng. Tokoh-tokoh agama dan pemuda kembali mendesak Presiden Susilo Bambang Yudhoyono untuk bertindak tegas.

Demikian benang merah dialog bertajuk “Kerukunan Indonesia dari Sulawesi Utara untuk Nusantara”, yang digelar Gerakan Pemuda Nasional Demokrat di Manado, Sulawesi Utara, belum lama ini.

Seperti dilansir sinarharapan.com, acara ini dihadiri sejumlah tokoh agama, akademisi, dan tokoh kepemudaan, di antaranya rohaniwan Romo Franz Magnis-Suseno SJ, cendikiawan Azyumardi Azra, dan Ketua Pemuda Nasional Demokrat Hendrik Rully Luntungan.

Romo Magnis mengatakan, menciptakan kerukunan umat beragama merupakan tantangan bagi masyarakat Indonesia. Ini, katanya, juga menjadi tantangan baru bagi pemuda Indonesia karena setiap generasi harus bisa memperbarui konsep kerukunan.

Menurutnya, kerukunan tidak akan pernah tercapai 100 persen, tapi seluruh elemen bangsa harus belajar bagaimana mengelola perbedaan, baik perbedaan agama dan etnik, maupun perbedaan pendapat dan kepentingan.

“Itu bisa dinegosiasi. Kita harus belajar bahwa perbedaan itu wajar. Dasarnya tentu keadilan dan cita-cita bangsa yang ada dalam nilai-nilai Pancasila. Itu norma untuk menegosiasikan konflik,” ujarnya.

Di sisi lain, Azyumardi menambahkan, kerukunan terancam akibat sistem politik yang transaksional dan oligarkis sehingga menciptakan politik sandera antarelite dan lembaga.

Hendrik mengatakan, tingkat kerukunan umat beragama menurun drastis. Ia mencontohkan, ketidakberdayaan negara dalam kasus GKI Yasmin. “Eksistensi pemerintah dipertanyakan,” ujarnya, Senin (29/10).

Dalam konteks kerukunan umat beragama, Hendrik mengatakan, hanya beberapa daerah di Indonesia yang mampu menunjukkan hal itu, di antaranya Sulawesi Utara, Bali, dan Yogyakarta. Ketiga daerah itu, kata dia, harus menyebarluaskan aura kerukunan antarumat beragama ke seluruh pelosok negeri.

“Ini gerakan pluralisme besar-besaran yang kami buat agar bergaung ke Nusantara, bahwa Indonesia bukan negara agama, tapi bangsa yang hidup dengan keberagaman,” katanya. Oleh karena itu, kata dia, pemuda harus menjadi garda terdepan untuk menggaungkan semangat kerukunan beragama.

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Polusi udara membunuh lebih dari satu juta setiap tahun di India
  2. Harapan muncul di tengah ketegangan dan konflik di Sri Lanka
  3. Kardinal Tagle baptis 400 anak dari daerah kumuh
  4. Birokrat Hong Kong jawab ‘panggilan Tuhan’ untuk jabatan tertinggi
  5. Umat Katolik didorong untuk berpartisipasi dalam pilkada
  6. Peraturan baru tentang adopsi disambut baik
  7. Rencana pemerintah menerapkan UU KB ditolak para uskup
  8. Yesuit Filipina menemukan sukacita dalam misi di Kamboja
  9. Renungan Hari Minggu Biasa II/A bersama Pastor Bill Grimm
  10. Seruan perlunya hakim asing guna mendengar kejahatan perang di Sri Lanka
  1. Tragedi yang tidak tidak terbayarkan dengan kebaikan apapun.. 6000 nyawa tidak d...
    Said Jenny Marisa on 2017-01-05 11:16:42
  2. Luar biasa atas kesaksian iman dari kisah 2 orang yang berbeda dengan masalah ya...
    Said Anselmus Seng Openg on 2017-01-04 13:25:40
  3. Mengapa pemerintah India tidak berupaya?...
    Said Jenny Marisa on 2017-01-04 11:27:27
  4. Segala dapat diperdagangkan di China.. semuanya adalah kejam.. Hewan langka, gad...
    Said Jenny Marisa on 2017-01-03 20:38:17
  5. Shalom, Bapa, sy orang kosan yg tinggal di kos rumah tua dimana sebelumnya ada ...
    Said desi on 2016-12-28 23:01:07
  6. Bentuk toleransi dengan mengikuti kegiatan agama lain. Mari kita dukung penegak...
    Said Abdul Aziz on 2016-12-24 11:19:05
  7. Semoga kota medan dapat menjadi role model propinsi dan kota yg Toleransi tinggi...
    Said frans on 2016-12-23 16:36:59
  8. maksudnya baik......
    Said Jenny Marisa on 2016-12-22 11:55:06
  9. Sudah nyata.... perlu pemerintah lebih tegas. Itu saja....
    Said Jenny Marisa on 2016-12-20 08:53:12
  10. cara-cara premanisme dengan bentuk menakiti masyarakat, kapan negara akan tentra...
    Said Budiono on 2016-12-20 05:34:42
UCAN India Books Online