UCAN Indonesia Catholic Church News
ENRICH YOUR SPIRITUAL LIFE

Kabut membayangi proses penuntasan peristiwa Semanggi I

15/11/2012

Kabut membayangi proses penuntasan peristiwa Semanggi I thumbnail

 

Tahun 1998 saat era reformasi dimulai, menjadi momen sejarah berharga bagi bangsa Indonesia karena bebas dari pemerintahan orde baru di bawah Soeharto, pemimpin otoriter yang berkuasa selama 32 tahun.

Namun, perjuangan menuju era reformasi itu harus dibayar mahal oleh darah sejumlah mahasiswa dan korban lain yang tewas tertembak aparat keamanan saat berunjuk rasa menuntut pembebasan bangsa dari sisa-sisa pengaruh orde baru.

Bernardus Realino Norma Irmawan, mahasiswa Universitas Katolik Atma Jaya Jakarta adalah salah satu korban yang tewas ditembak di halaman parkir kampusnya pada 13 November 1998 dalam peristiwa yang disebut “Tragedi Semanggi I”.

Kejadian 14 tahun lalu itu menyisahkan duka mendalam bagi orangtuanya, yang hingga kini masih menunggu upaya pemerintah untuk mengadili pelaku penembakan saat itu.

Pada April 2002, Komnas HAM telah menyimpulkan bahwa dalam Tragedi Semanggi I telah terjadi pelanggaran HAM berat.

“Dan, saat itu pula, laporan kasus ini telah diserahkan kepada Kejaksaan Agung, namun sampai saat ini belum ditindaklanjuti”, kata Arief Priyadi, ayah Wawan,  Selasa (13/11)  lalu di Kampus Atma Jaya.

Tragedi Semanggi I meletus saat pemerintahan transisi Indonesia mengadakan sidang Istimewa untuk menentukan Pemilu berikutnya dan membahas agenda-agenda pemerintahan yang akan dilakukan. Melihat pemerintahan transisi itu dipimpin oleh mantan Wapres Soeharto, yaitu BJ Habbibie, mahasiswa marah. Habibie dianggap tidak memiliki legitimasi rakyat untuk memimpin jalannya pemerintahan transisi.

Sidang Istimewa 1998 ditolak. Demonstrasi di jalan-jalan di Jakarta setiap hari diikuti oleh ribuan warga dan mahasiswa. Rentetan bentrokan antara aparat dan mahasiswa serta rakyat mencapai puncak pada 11-13 November 1998.

Menuru catatan Tim Relawan Untuk Kemanusiaan, selama kerusuhan tersebut, 17 orang meninggal, terdiri dari 6 mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi di Jakarta, 2 pelajar SMA, 2 anggota aparat keamanan dari POLRI, 1 satpam, 4 anggota pam swakarsa, dan 3 warga masyarakat.

Sementara 456 korban mengalami luka-luka, sebagian besar akibat tembakan senjata api dan pukulan benda keras, meliputi mahasiswa, pelajar, wartawan, aparat keamanan, dan anggota masyarakat lainnya dari berbagai latar belakang dan usia, termasuk Ayu Ratna Sari, seorang anak kecil berusia 6 tahun, yang terkena peluru nyasar di kepala.

Sebagai upaya mencari solusi atas masalah ini, pada Mei 2011 lalu, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah membentuk Tim Kecil Penanganan Kasus Pelanggaran HAM Berat Masa Lalu yang dipimpin Menteri Kordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam).

Namun,  tim ini belum membuahkan hasil, meski pada November 2011, keluarga korban kembali mendesak tim itu untuk memberikan rekomendasi kepada Presiden agar menginstruksikan Jaksa Agung memulai penyidikan, berdasarkan temuan Komnas HAM.

Ignasius Indro, salah satu peserta demonstrasi kala itu, mengatakan serangan aparat keamanan yang membabi buta telah membuat suasana begitu mencekam.

“Malahan menurut perkiraan saya, korban yang tewas bisa mencapai puluhan orang”, katanya.

Ia menambahkan, sebenarnya tidak ada alasan lagi untuk mengulur-ulur waktu penyidikan terhadap peristiwa tersebut.

Aktivis Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Muhamad Daud, menilai mandegnya upaya pengusutan kasus ini menunjukkan tidak adanya komitmen pemerintah yang serius.

Selain itu, kata dia, Kejaksaan Agung terlalu permisif dalam menuntaskan kasus tersebut.

“Seharusnya Jaksa Agung tanpa ada desakan lainnya sesuai dengan hukum sudah mulai melakukan proses penyidikan. Tetapi kenyataan berbeda dengan yang terjadi. Ini membuktikan satu fenomena bahwa memang Kejaksaan Agung kebal tehadap hukum, Jaksa Agung ingkar terhadap hukum. Jadi, solusinya butuh keberanian dari seorang presiden”.

Terlebih lagi, menurutnya, Jaksa Agung merupakan bawahan Presiden.

Daud mengatakan orang yang terlibat dalam tragedi tersebut justeru saat ini mendapat sejumlah posisi strategis di pemerintahan.

Sampai sekarang, setiap hari Kamis, keluarga korban dan aktivis HAM terus setia mendatangi istana presiden, memakai pakaian hitam, berharap, kabut yang masih membayangi proses penuntasan kejahatan masa lalu, segera berlalu.

Ibunda Wawan, Katharina Sumarsih, ketika ditemui di depan istana beberapa waktu lalu, mengatakan, “Saya akan tetap datang ke sini, sampai negara ini mengadili para pelaku penembakan anak saya dan korban lain”.

Ryan Dagur, Jakarta

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Warga Tamil menyerahkan daftar orang hilang kepada pejabat PBB
  2. Uskup tanggapi polemik kehadiran mereka dalam Misa pernikahan di Jakarta
  3. Beijing memperketat kontrol pada agama
  4. Para anggota parlemen Kristen berharap Suu Kyi menjadi presiden
  5. Paus sampaikan belasungkawa kepada para korban gempa di Taiwan
  6. Umat Katolik Tionghoa diajak untuk hidup sederhana dan peduli sesama
  7. Ancaman penggusuran dan penangkapan menghantui para pekerja teh
  8. Surat Gembala Prapaskah KAJ 2016: “KERAHIMAN ALLAH MEMERDEKAKAN”
  9. Sekilas tentang Rabu Abu
  10. Renungan Minggu Biasa V/C bersama Pastor Bill Grimm
  1. Semoga segala berjalan baik tanpa halangan apapun......
    Said donotchangemyname on 2016-02-02 09:22:00
  2. Salam. Saya menyebarkan tulisan saya tentang penghapusan hukuman mati. Kita bang...
    Said anton bele on 2016-01-27 19:45:00
  3. Susah kalau alam tidak bersahabat.. Andaikan bisa menemukan beberapa sumber air ...
    Said donotchangemyname on 2016-01-22 14:35:00
  4. Mungkin Taliban tidak suka ada orang2 yang pandai.. agar merekalah menang antara...
    Said donotchangemyname on 2016-01-21 09:37:00
  5. Pasang petisi online saja di change.org atau kalau keluarga ybs punya teman medi...
    Said Lukas Lumbantobing on 2016-01-20 06:14:00
  6. Tindakan seperti inilah yang menjadi alasan saya tetap mendukung hukuman mati...
    Said Lukas Lumbantobing on 2016-01-20 06:11:00
  7. Semoga Misa di mall tdk terjadi di Indonesia. Ini bentuk sinkretisme dan peleceh...
    Said Tarcisius on 2016-01-16 07:59:00
  8. Dalang dan akar2nya yang tidak kelihatan.....
    Said donotchangemyname on 2016-01-16 07:59:00
  9. Apa boleh buat, bapak Kardinal sudah mengizinkan... Zaman boleh berubah, saya te...
    Said donotchangemyname on 2016-01-15 10:57:00
  10. Setidaknya artikel ini sedikit lebih objektif. Gafatar tidak seperti apa yg dibe...
    Said Dae Buton on 2016-01-15 00:05:00
UCAN India Books Online