UCAN Indonesia Catholic Church News
Tomorrows church today

Kabut membayangi proses penuntasan peristiwa Semanggi I

15/11/2012

Kabut membayangi proses penuntasan peristiwa Semanggi I thumbnail

 

Tahun 1998 saat era reformasi dimulai, menjadi momen sejarah berharga bagi bangsa Indonesia karena bebas dari pemerintahan orde baru di bawah Soeharto, pemimpin otoriter yang berkuasa selama 32 tahun.

Namun, perjuangan menuju era reformasi itu harus dibayar mahal oleh darah sejumlah mahasiswa dan korban lain yang tewas tertembak aparat keamanan saat berunjuk rasa menuntut pembebasan bangsa dari sisa-sisa pengaruh orde baru.

Bernardus Realino Norma Irmawan, mahasiswa Universitas Katolik Atma Jaya Jakarta adalah salah satu korban yang tewas ditembak di halaman parkir kampusnya pada 13 November 1998 dalam peristiwa yang disebut “Tragedi Semanggi I”.

Kejadian 14 tahun lalu itu menyisahkan duka mendalam bagi orangtuanya, yang hingga kini masih menunggu upaya pemerintah untuk mengadili pelaku penembakan saat itu.

Pada April 2002, Komnas HAM telah menyimpulkan bahwa dalam Tragedi Semanggi I telah terjadi pelanggaran HAM berat.

“Dan, saat itu pula, laporan kasus ini telah diserahkan kepada Kejaksaan Agung, namun sampai saat ini belum ditindaklanjuti”, kata Arief Priyadi, ayah Wawan,  Selasa (13/11)  lalu di Kampus Atma Jaya.

Tragedi Semanggi I meletus saat pemerintahan transisi Indonesia mengadakan sidang Istimewa untuk menentukan Pemilu berikutnya dan membahas agenda-agenda pemerintahan yang akan dilakukan. Melihat pemerintahan transisi itu dipimpin oleh mantan Wapres Soeharto, yaitu BJ Habbibie, mahasiswa marah. Habibie dianggap tidak memiliki legitimasi rakyat untuk memimpin jalannya pemerintahan transisi.

Sidang Istimewa 1998 ditolak. Demonstrasi di jalan-jalan di Jakarta setiap hari diikuti oleh ribuan warga dan mahasiswa. Rentetan bentrokan antara aparat dan mahasiswa serta rakyat mencapai puncak pada 11-13 November 1998.

Menuru catatan Tim Relawan Untuk Kemanusiaan, selama kerusuhan tersebut, 17 orang meninggal, terdiri dari 6 mahasiswa dari sejumlah perguruan tinggi di Jakarta, 2 pelajar SMA, 2 anggota aparat keamanan dari POLRI, 1 satpam, 4 anggota pam swakarsa, dan 3 warga masyarakat.

Sementara 456 korban mengalami luka-luka, sebagian besar akibat tembakan senjata api dan pukulan benda keras, meliputi mahasiswa, pelajar, wartawan, aparat keamanan, dan anggota masyarakat lainnya dari berbagai latar belakang dan usia, termasuk Ayu Ratna Sari, seorang anak kecil berusia 6 tahun, yang terkena peluru nyasar di kepala.

Sebagai upaya mencari solusi atas masalah ini, pada Mei 2011 lalu, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono telah membentuk Tim Kecil Penanganan Kasus Pelanggaran HAM Berat Masa Lalu yang dipimpin Menteri Kordinator Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam).

Namun,  tim ini belum membuahkan hasil, meski pada November 2011, keluarga korban kembali mendesak tim itu untuk memberikan rekomendasi kepada Presiden agar menginstruksikan Jaksa Agung memulai penyidikan, berdasarkan temuan Komnas HAM.

Ignasius Indro, salah satu peserta demonstrasi kala itu, mengatakan serangan aparat keamanan yang membabi buta telah membuat suasana begitu mencekam.

“Malahan menurut perkiraan saya, korban yang tewas bisa mencapai puluhan orang”, katanya.

Ia menambahkan, sebenarnya tidak ada alasan lagi untuk mengulur-ulur waktu penyidikan terhadap peristiwa tersebut.

Aktivis Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS), Muhamad Daud, menilai mandegnya upaya pengusutan kasus ini menunjukkan tidak adanya komitmen pemerintah yang serius.

Selain itu, kata dia, Kejaksaan Agung terlalu permisif dalam menuntaskan kasus tersebut.

“Seharusnya Jaksa Agung tanpa ada desakan lainnya sesuai dengan hukum sudah mulai melakukan proses penyidikan. Tetapi kenyataan berbeda dengan yang terjadi. Ini membuktikan satu fenomena bahwa memang Kejaksaan Agung kebal tehadap hukum, Jaksa Agung ingkar terhadap hukum. Jadi, solusinya butuh keberanian dari seorang presiden”.

Terlebih lagi, menurutnya, Jaksa Agung merupakan bawahan Presiden.

Daud mengatakan orang yang terlibat dalam tragedi tersebut justeru saat ini mendapat sejumlah posisi strategis di pemerintahan.

Sampai sekarang, setiap hari Kamis, keluarga korban dan aktivis HAM terus setia mendatangi istana presiden, memakai pakaian hitam, berharap, kabut yang masih membayangi proses penuntasan kejahatan masa lalu, segera berlalu.

Ibunda Wawan, Katharina Sumarsih, ketika ditemui di depan istana beberapa waktu lalu, mengatakan, “Saya akan tetap datang ke sini, sampai negara ini mengadili para pelaku penembakan anak saya dan korban lain”.

Ryan Dagur, Jakarta




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gizi untuk keluarga-keluarga termiskin
  2. Vatikan memberikan penghargaan kepada dua warga Banglades
  3. Nepal dan impian pelayanan kesehatan
  4. Kamp paroki membantu meningkatkan iman anak
  5. Kardinal Myanmar: Semua pihak memiliki kewajiban moral membangun perdamaian
  6. Biarawati berusia 86 tahun ini bintang iklan Nike
  7. RUU tentang agama memberatkan umat beriman
  8. Pokemon Go telah menimbulkan konflik orangtua dan anak
  9. Penjara Pakistan dirikan kapel untuk napi Kristen
  10. Banyak regulasi merendahkan perempuan
  1. Jarang kita dengar berita kebaikan dari suatu pemerintah.. ini salah satunya. L...
    Said Jenny Marisa on 2016-08-22 11:22:02
  2. Orang mau menyumbang organ badan atau mata dsb. pantasnya tidak diminta, tidak d...
    Said Jenny Marisa on 2016-08-16 14:53:44
  3. Tidak perlu dibaca - kalau dari keuskupan pasti hal hal yang baik......
    Said Jenny Marisa on 2016-08-15 13:23:14
  4. Memang ada orang yang terpanggil untuk "pembersihan" kebobrokan... Pikir2 lagi, ...
    Said Jenny Marisa on 2016-08-14 19:25:14
  5. Jadi bukan terrorist.. itu lebih gawat....
    Said Jenny Marisa on 2016-08-10 10:41:31
  6. Tidak dapat mengubah pembantaian, ya tinggal mendoakan saja untuk arwah korban.....
    Said Jenny Marisa on 2016-08-09 10:06:22
  7. Belajar dari gereja di Barat adalah sangat baik bagi orang Katolik Cina yang kir...
    Said Jenny Marisa on 2016-08-04 09:22:18
  8. Benar kata imam Abdelatif Hmitou, karena jelas didengar dan mudah dimenterti sia...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-30 13:31:58
  9. Lebih sedikit hukuman mati lebih baik,...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-29 10:33:31
  10. Susah untuk diungkapkan. Ini nampaknya noda satu satunya(?)di pemerintahan Jokow...
    Said Jenny Marisa on 2016-07-28 21:28:59
UCAN India Books Online