UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Petani memperingati ‘tujuh martir Luisita’

15/11/2012

Petani memperingati ‘tujuh martir Luisita’ thumbnail

 

Para petani dari Luzon Tengah, Filipina berbaris di Istana Presiden di Manila untuk memperingati ulang tahun kedelapan atas pembunuhan para petani di Hacienda Luisita, sebuah estate yang dimiliki oleh keluarga Presiden Benigno Aquino.

Sengketa yang telah berlangsung puluhan tahun, para petani mengklaim bahwa sebagian dari estate dengan luas 6.000 hektar itu, secara nominal dimiliki oleh keluarga Cojuangco Aquino, adalah hak mereka.

Sejumlah petani tewas dan tujuh lainnya hilang tanpa jejak dalam kampanye mereka untuk mendapatkan kembali lahan tersebut.

Tragisnya, tujuh tewas dalam kekerasan terhadap pengunjuk rasa pada 6 November 2004. Para petani mulai protes tiga hari kemarin dengan mengadakan Misa bagi “tujuh martir Luisita” di Tempat Doa Nasional Bunda Maria Pembatu Abadi di Parañaque City.

Para petani menuduh presiden itu “bekerja menentang keadilan dan reformasi tanah suku” bahkan tanah milik sendiri. Mereka mengatakan bahwa sejak menjadi presiden, Aquino tidak melakukan apa-apa untuk membawa keadilan bagi para korban pembantaian.

“Kepresidenan Aquino tak berguna bagi para petani dari Hacienda Luisita. Lebih buruk lagi, presiden itu terus mempromosikan kepentingan keluarganya, bukan petani miskin,” kata Joseph Canlas, ketua kelompok tani di Central Luzon.

Aliansi Petani Hacienda Luisita mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa hal itu tidak akan menghentikan perjuangan “sampai keadilan dipenuhi untuk tujuh martir Luisita itu.”

“Mereka menjadi motor perjuangan kami, yang kami terus lanjutkan hingga hari ini. Ini menegaskan bahwa Hacienda Luisita harus diberikan kepada petani secara gratis dan tanpa proses yang rumit,” kata kelompok itu dalam sebuah pernyataan.

“Ini adalah masalah yang tidak terpisahkan. Cojuangco-Aquinos harus bertanggung jawab bersama dengan pelaku lain termasuk pemerintah masa lalu, militer dan polisi.”

Kelompok ini mengimbau para devosan Bunda Maria Pembantu Abadi untuk mendukung mereka.

Konflik tampaknya bergerak menuju resolusi pada April, ketika Mahkamah Agung memerintahkan distribusi lebih dari 4.000 hektar tanah Hacienda Luisita kepada 6.296 orang. Tapi, para petani telah mempertanyakan keakuratan daftar penerima dan seorang pejabat Konferensi Waligereja Filipina telah menyarankan bahwa daftar harus benar-benar disaring.

Pastor Edu Gariguez, sekretaris eksekutif Sekretariat Nasional untuk Aksi Sosial, mengatakan ia telah menerima laporan bahwa ada beberapa pengaduan yang meragukan.

“Jika organisasi-organisasi yang bertanggung jawab atas penyaringan itu percaya bahwa orang tertentu masuk dalam daftar tersebut dan tidak memenuhi syarat maka mereka harus menunjukkan bukti untuk membuktikannya,” katanya, seraya menambahkan bahwa Gereja bersedia membantu memverifikasi daftar.

Sumber: Farmers mark Hacienda Luisita deaths

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  2. Alkitab dengan kata 'Allah' akan dilarang di Semenanjung Malaysia
  3. Paus Fransiskus desak masyarakat internasional bantu ribuan migran Asia
  4. Partai Komunis Tiongkok keluarkan peringatan kepada anggotanya yang menganut agama
  5. Biarawati Katolik luncurkan kampanye untuk membantu pengungsi Rohingya
  6. Gereja menentang otoritas Zhejiang terkait kampanye pembongkaran salib
  7. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes 'tekanan' internasioal terkait Rohingya
  8. Kardinal Myanmar menyerukan pemerintah untuk bersikap belarasa dan peduli dengan Rohingya
  9. Gereja Katolik terus membantu para korban gempa di Nepal
  10. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  1. Myanmar melemparkan tanggung jawab terkait krisis manusia perahu
  2. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  3. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  4. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang ‘ras dan agama’
  5. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  6. Karitas kecam pembubaran ‘tidak manusiawi’ terhadap protes damai petani
  7. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  8. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  9. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  10. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes ‘tekanan’ internasioal terkait Rohingya
  1. Kalaupun bantuan itu merupakan "first aid", sudah menolong juga. Ada yang menye...
    Said on 2015-05-28 07:14:00
  2. Beberapa daerah gelombang panas. Apakah daerah lain dapat membantu dengan member...
    Said on 2015-05-28 06:51:00
  3. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  4. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  5. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  6. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  7. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  8. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  9. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  10. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
UCAN India Books Online