UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Perayaan Natal Nasional: Presiden tekankan toleransi beragama

28/12/2012

Perayaan Natal Nasional: Presiden tekankan toleransi beragama thumbnail

 

Dalam Perayaan Natal Nasional 2012, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) menekankan pentingnya kerukunan antara umat beragama guna memperkuat keutuhan bangsa.

“Tidak ada agama yang mengajarkan umatnya untuk saling menyakiti, menghina, menindas, dan melakukan kekerasan. Agama senantiasa mengajarkan persaudaraan sejati di antara umat manusia, serta kehidupan yang jauh dari sifat-sifat buruk,” ujar Presiden SBY dalam sambutannya, di Jakarta Convention Center (JCC), Kamis (27/12).

Ia menegaskan, “Setiap agama mencintai kedamaian, ketentraman, dan hidup berdampingan secara harmonis.”

Menurutnya, tahun ini umat Kristiani dapat merayakan ibadah dengan tenang di gereja-gereja. Umat juga menurutnya menikmatinya penuh kegembiraan dan sukacita di tengah keluarga.

“Itu semua adalah cermin makin dewasanya umat beragama di tanah air kita. Saya berharap, suasana aman, tentram dan damai dalam perayaan Natal ini, makin memperkuat kepercayaan kita tentang bangsa Indonesia yang kuat, bersatu, rukun, dan damai,” ujarnya.

Presiden mengajak umat Kristiani untuk menjadi garam dan terang dunia. “Saya mengajak semua umat Kristiani untuk menjadi pribadi-pribadi yang beriman. Menjadi garam dan terang bagi dunia,” katanya di depan ribuan umat Kristiani.

Menurutnya, meningkatkan saling pengertian, toleransi dan kerja sama di antara semua komponen bangsa, adalah hal mutlak dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

“Kita tidak boleh tercabik-cabik oleh perbedaan, apalagi oleh kebencian dan kekerasan. Justru sebaliknya, kita akan terus kuat karena kita mengelola perbedaan dengan rasa hormat dan cinta di dalamnya,” ujarnya.

Prinsip humanisme, pluralisme, persaudaraan, kerukunan dan kekeluargaan, menurut SBY, haruslah terus dijunjung tinggi oleh segenap masyarakat Indonesia. Pemaksaan kehendak, apalagi atas nama agama, haruslah dihindari.

Ia menegaskan, agama tidak boleh menjadi tameng untuk memperjuangkan kepentingan sempit golongan.

Selain itu, ia juga mengingatkan kepada para pemuka agama di seluruh tanah air untuk terus mempererat tali silaturahmi antara agama, mendorong dialog antara umat beragama yang dilandasi oleh semangat saling menghormati.

Ketua Umum Panitia Natal Nasional 2012 Nafsiah Mboi, yang juga Menteri Kesehatan, mengatakan, panitia Natal mengadakan bakti sosial di sejumlah daerah, yakni di Waypanji Lampung Selatan, Pulau Yapen Papua, Kabupaten Asmad Papua, Singkawang Kalimantan Barat, dan Tanah Toraja Sulawesi Selatan.

Bakti sosial itu berupa pengobatan gratis, pembagian sembako, peralatan sekolah, pakaian, alat-alat pertanian, uang dan semen untuk rehabilitasi rumah penduduk dan rumah ibadah, baik gereja maupun masjid.

Dalam acara perayaan ini, turut hadir Wakil Presiden (Wapres) Boediono, Ibu Negara Ani Yudhoyono, serta Herawati Boediono. Berikutnya, sejumlah pimpinan Lembaga Tinggi Negara dan jajaran Kabinet Indonesia Bersatu (KIB) II, juga ikut hadir dalam perayaan Natal malam ini.

Perayaan Natal Nasional tahun ini bertemakan “Allah telah mengasihi kita” dengan sub tema `mari kita berbagi sukacita dan damai Natal agar semua orang hidup penuh harapan.

Ketua Umum Persekutuan Gereja Indonesia (PGI) Pendeta Andreas A Yewangoe, membawakan narasi Natal, sementara Ketua Presidium Konferensi Waligereja Indonesia (KWI) Mgr Ignatius Suharyo memimpin Doa Syafaat.

Dalam acara ini, hadirin antara lain disuguhkan dengan puji-pujian yang dibawakan oleh berbagai paduan suara, serta sebuah drama musikal tentang kasih dan perdamaian Natal, yang disutradarai oleh Rusdy Rukmarata dan Nia Dinata sebagai penulis skenario.

  • Anonymous

    Oh ya, ada yang tidak dapat merayakan Natal – HKBP dan umat Gereja Yasmin….

  • frans

    Presiden jangan hanya berharap saja, bukankah presiden punya kewenangan dan tanggungjawab untuk menegakkan peraturan? Demokrasi tanpa penegakan hukum akan menjadi anarkhi, kayak saat ini.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang 'ras dan agama'
  2. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  3. Partai Komunis Tiongkok keluarkan peringatan kepada anggotanya yang menganut agama
  4. Paus Fransiskus desak masyarakat internasional bantu ribuan migran Asia
  5. Biarawati Katolik luncurkan kampanye untuk membantu pengungsi Rohingya
  6. Gereja menentang otoritas Zhejiang terkait kampanye pembongkaran salib
  7. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  8. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  9. Gereja Katolik terus membantu para korban gempa di Nepal
  10. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  1. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  2. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  3. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang ‘ras dan agama’
  4. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  5. Karitas kecam pembubaran ‘tidak manusiawi’ terhadap protes damai petani
  6. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  7. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  8. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  9. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes ‘tekanan’ internasioal terkait Rohingya
  10. Alkitab dengan kata ‘Allah’ akan dilarang di Semenanjung Malaysia
  1. Kalaupun bantuan itu merupakan "first aid", sudah menolong juga. Ada yang menye...
    Said on 2015-05-28 07:14:00
  2. Beberapa daerah gelombang panas. Apakah daerah lain dapat membantu dengan member...
    Said on 2015-05-28 06:51:00
  3. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  4. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  5. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  6. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  7. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  8. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  9. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  10. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
UCAN India Books Online