UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Seorang suster anjurkan tertawa keras setiap pagi untuk hilangkan stres

03/01/2013

Seorang suster anjurkan tertawa keras setiap pagi untuk hilangkan stres thumbnail

 

Sesuatu yang tidak biasa dilakukan setiap hari oleh para biarawati di Korea yang menggunakan humor dan tertawa untuk mengatasi tres atau masalah lain. Mereka harus mengeluarkan biaya sendiri untuk memulihkannya atau penyembuhan secara spiritual.

Tapi, Suster Agatha Lee Mi-suk OP, 45, memberikan ceramahnya tentang kekuatan tertawa, sambil mengenakan hiasan rambut berbentuk kupu-kupu dan mengisi ceramahnya dengan tertawa dan menari.

“Jika Anda tertawa hanya jika Anda senang, Anda hanya akan memiliki sedikit kesempatan untuk tertawa selama hidup Anda,” kata Suster Lee memberikan ceramahnya di Gereja Geumjeong, Gunpo, pada 30 Desember.

Ketika Anda tertawa, Anda akan menjadi bahagia,” tambah biarawati itu, yang diberi julukan Winnie the Pooh.

Suster Lee berbicara kepada sekitar 150 peserta dalam sebuah seminar yang menekankan pentingnya tertawa untuk menghilangkan rasa stres, yang katanya telah menjadi masalah kronis di negeri ini.

Menurut sebuah studi Statistik Korea yang dirilis pada Desember, 69,2 persen warga Korea Selatan berusia lebih dari 13 tahun mengalami stres dalam kehidupan mereka sehari-hari, sebagian besar akibat sekolah atau kerja.

Dalam upaya untuk memulihkan tren ini, Suster Lee mulai memberikan kuliah tentang terapi tertawa tahun 2007. Sejak saat itu dia telah menyebarkan pesan penyembuhan tertawanya kepada sekitar 10.000 orang setiap tahun.

“Tertawa adalah semacam latihan,” katanya, seraya menambahkan bahwa ketika Anda mencoba untuk tertawa terus, “Anda dapat memperoleh efek yang diinginkan. Dan efek itu akan lebih meningkat ketika Anda tertawa bersama dengan orang lain.”

Bagi seorang peserta, kejenakaan suster itu adalah suatu yang manusiawi sekali dari para klerus dan Religius.

“Ini benar-benar aneh karena seorang biarawati Katolik yang seharusnya sangat tenang, namun ia melompat dan menari seperti tomboi,” kata John Song Jong-hyun, 63, yang menghadiri kuliah itu.

Peserta lain mengatakan mereka datang ke kuliah itu untuk mengatasi putus asa akibat lingkungan kerja yang tidak memuaskan dan stres serta meringankan berbagai beban masalah sosial atau pribadi.

“Ketika Anda marah, Anda boleh mengungkapkannya, itu tidak apa-apa,” kata Suster Lee. “Tapi, ketika Anda dimarah, itu menjadi masalah. Pada saat itu, sebaiknya Anda memilih tertawa daripada kemarahan Anda guna membuka pintu menuju kebahagiaan.”

Menurut psikiater Chung Won-yong, tertawa “meningkatkan asupan oksigen dan endorfin, sehingga sistem kekebalan tubuh Anda akan meningkat dan nyeri Anda bisa mereda yang membuat tubuh hilang dari rasa sakit secara alami.”

Chung mengatakan bahwa satu dari enam warga Korea Selatan mengalami beberapa bentuk penyakit mental, seperti depresi, kecemasan atau gangguan kompulsif berbagai – situasi yang menurutnya akibat pekerjaan semakin kompetitif dan polarisasi sosial yang bertumbuh.

“Pikiran negatif dapat mempengaruhi tubuh Anda yang mengakibatkan lebih banyak stres,” katanya. Dia menganjurkan orang berpikir positif untuk “membuat keadaan Anda ceria.”

Suster Lee ingat bahwa beberapa tahun yang lalu ia bertemu dengan seorang wanita yang mengalami kecelakaan mobil tragis dan luka-luka.

Wanita itu telah memutuskan untuk menanggapi kejadian itu bukan dengan kepedihan, tetapi dengan humor yang baik dan tertawa untuk mengatasi tragedi tersebut.

“Itu adalah kekuatan pikiran positif,” kata Suster Lee, yang menganjurkan setidaknya 15 menit tertawa keras setiap pagi.

Suatu waktu, Suster Lee bermimpi menjadi seorang pelawak. Dia mengatakan saat ini panggilannya sebagai Religius memungkinkan dia untuk mewujudkan berbagai mimpinya melalui pelayanan tertawanya untuk membantu orang mengatasi tres.

“Saya ingin membantu orang menyembuhkan penderitaan mereka dengan tertawa,” katanya.

Sumber: Sister Lee has them rolling in the pews with laughter therapy

 

  • franstantri dharma

    Kesedihan tidak akan ada, kalau anda selalu tersenyum. Kebahagiaan akan anda peroleh bila mampu menertawakan diri sendiri. Penting bersikap relatif dan tidak hanyut dalam keadaan negatif.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Hilang, wafat: Uskup bawah tanah, berusia 93 tahun
  2. Uskup Suwatan undang Paus Fransiskus ke Manado
  3. RUU Perlindungan Umat Beragama akan atur syarat agama
  4. Di Mindanao, anak-anak pengungsi menanggung beban konflik
  5. Indonesia darurat kekerasan seksual terhadap perempuan
  6. Pastor dikenal sebagai pejuang lingkungan tantang Bupati Rotok
  7. Imam Yesuit India yang diculik di Afghanistan telah dibebaskan
  8. Kardinal Kriengsak: 'Sekularisme' merupakan wajah setan
  9. Presiden FABC memberi penghormatan kepada 21 orang Kristen yang dipenggal sebagai martir
  10. Mengenal hukuman mati di Asia Tenggara
  1. RUU Perlindungan Umat Beragama akan atur syarat agama
  2. Indonesia darurat kekerasan seksual terhadap perempuan
  3. Di Mindanao, anak-anak pengungsi menanggung beban konflik
  4. Kitab Suci dijadikan jantung kehidupan Gereja Cina
  5. Serangan anti-Kristen terus terjadi di India meskipun jaminan perdana menteri
  6. Menteri Agama: Pemimpin bisa berasal dari kalangan mana pun
  7. Syafii Maarif: tingkatkan toleransi terhadap pemimpin beda keyakinan
  8. Denominasi Gereja termasuk Katolik dukung Kongres X GAMKI
  9. Hilang, wafat: Uskup bawah tanah, berusia 93 tahun
  10. Yesuit Kamboja mengusulkan puasa dari pulusi selama Prapaskah
  1. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  2. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  3. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  4. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  5. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  6. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  7. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
  8. Boleh saja melarang jika di tempat publik, tetapi jaminlah kalau perayaan diadak...
    Said on 2015-01-14 07:48:00
  9. Saya selalu beranggapan bahwa kecelakaan tidak perlu terjadi... Bahwasanya terja...
    Said on 2015-01-14 07:44:00
  10. Alangkah indahnya nanti kalau ada pemimpin baik.. semoga terus demikian....
    Said on 2015-01-14 07:30:00
UCAN India Books Online