UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Seorang suster anjurkan tertawa keras setiap pagi untuk hilangkan stres

03/01/2013

Seorang suster anjurkan tertawa keras setiap pagi untuk hilangkan stres thumbnail

 

Sesuatu yang tidak biasa dilakukan setiap hari oleh para biarawati di Korea yang menggunakan humor dan tertawa untuk mengatasi tres atau masalah lain. Mereka harus mengeluarkan biaya sendiri untuk memulihkannya atau penyembuhan secara spiritual.

Tapi, Suster Agatha Lee Mi-suk OP, 45, memberikan ceramahnya tentang kekuatan tertawa, sambil mengenakan hiasan rambut berbentuk kupu-kupu dan mengisi ceramahnya dengan tertawa dan menari.

“Jika Anda tertawa hanya jika Anda senang, Anda hanya akan memiliki sedikit kesempatan untuk tertawa selama hidup Anda,” kata Suster Lee memberikan ceramahnya di Gereja Geumjeong, Gunpo, pada 30 Desember.

Ketika Anda tertawa, Anda akan menjadi bahagia,” tambah biarawati itu, yang diberi julukan Winnie the Pooh.

Suster Lee berbicara kepada sekitar 150 peserta dalam sebuah seminar yang menekankan pentingnya tertawa untuk menghilangkan rasa stres, yang katanya telah menjadi masalah kronis di negeri ini.

Menurut sebuah studi Statistik Korea yang dirilis pada Desember, 69,2 persen warga Korea Selatan berusia lebih dari 13 tahun mengalami stres dalam kehidupan mereka sehari-hari, sebagian besar akibat sekolah atau kerja.

Dalam upaya untuk memulihkan tren ini, Suster Lee mulai memberikan kuliah tentang terapi tertawa tahun 2007. Sejak saat itu dia telah menyebarkan pesan penyembuhan tertawanya kepada sekitar 10.000 orang setiap tahun.

“Tertawa adalah semacam latihan,” katanya, seraya menambahkan bahwa ketika Anda mencoba untuk tertawa terus, “Anda dapat memperoleh efek yang diinginkan. Dan efek itu akan lebih meningkat ketika Anda tertawa bersama dengan orang lain.”

Bagi seorang peserta, kejenakaan suster itu adalah suatu yang manusiawi sekali dari para klerus dan Religius.

“Ini benar-benar aneh karena seorang biarawati Katolik yang seharusnya sangat tenang, namun ia melompat dan menari seperti tomboi,” kata John Song Jong-hyun, 63, yang menghadiri kuliah itu.

Peserta lain mengatakan mereka datang ke kuliah itu untuk mengatasi putus asa akibat lingkungan kerja yang tidak memuaskan dan stres serta meringankan berbagai beban masalah sosial atau pribadi.

“Ketika Anda marah, Anda boleh mengungkapkannya, itu tidak apa-apa,” kata Suster Lee. “Tapi, ketika Anda dimarah, itu menjadi masalah. Pada saat itu, sebaiknya Anda memilih tertawa daripada kemarahan Anda guna membuka pintu menuju kebahagiaan.”

Menurut psikiater Chung Won-yong, tertawa “meningkatkan asupan oksigen dan endorfin, sehingga sistem kekebalan tubuh Anda akan meningkat dan nyeri Anda bisa mereda yang membuat tubuh hilang dari rasa sakit secara alami.”

Chung mengatakan bahwa satu dari enam warga Korea Selatan mengalami beberapa bentuk penyakit mental, seperti depresi, kecemasan atau gangguan kompulsif berbagai – situasi yang menurutnya akibat pekerjaan semakin kompetitif dan polarisasi sosial yang bertumbuh.

“Pikiran negatif dapat mempengaruhi tubuh Anda yang mengakibatkan lebih banyak stres,” katanya. Dia menganjurkan orang berpikir positif untuk “membuat keadaan Anda ceria.”

Suster Lee ingat bahwa beberapa tahun yang lalu ia bertemu dengan seorang wanita yang mengalami kecelakaan mobil tragis dan luka-luka.

Wanita itu telah memutuskan untuk menanggapi kejadian itu bukan dengan kepedihan, tetapi dengan humor yang baik dan tertawa untuk mengatasi tragedi tersebut.

“Itu adalah kekuatan pikiran positif,” kata Suster Lee, yang menganjurkan setidaknya 15 menit tertawa keras setiap pagi.

Suatu waktu, Suster Lee bermimpi menjadi seorang pelawak. Dia mengatakan saat ini panggilannya sebagai Religius memungkinkan dia untuk mewujudkan berbagai mimpinya melalui pelayanan tertawanya untuk membantu orang mengatasi tres.

“Saya ingin membantu orang menyembuhkan penderitaan mereka dengan tertawa,” katanya.

Sumber: Sister Lee has them rolling in the pews with laughter therapy

 

  • franstantri dharma

    Kesedihan tidak akan ada, kalau anda selalu tersenyum. Kebahagiaan akan anda peroleh bila mampu menertawakan diri sendiri. Penting bersikap relatif dan tidak hanyut dalam keadaan negatif.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. India menyambut gembira terkait berita Ibu Teresa akan dikanonisasi
  2. Kisah budidaya rumput laut dari Papua
  3. Presiden Xi desak agama-agama di Tiongkok menghindari pengaruh asing
  4. Perspektif Katolik tentang perubahan iklim dan pertumbuhan ekonomi
  5. Waspadalah terhadap terorisme 'bersarung tangan putih', kata Paus kepada biarawati dari Tanah Suci
  6. Paus menyerukan umat Katolik Tiongkok untuk tetap menjaga kesetiaan mereka
  7. Kanonisasi dua biarawati asal Palestina mendorong perdamaian
  8. Disambut, tapi hidup dalam ketidakpastian
  9. Ratusan mahasiswa tolak transmigrasi di Kalimantan
  10. Pengadilan Pakistan mendakwa 106 pembunuh pasangan Kristen
  1. Renungan Hari Raya Pentakosta bersama Pastor Bill Grimm
  2. Presiden Xi desak agama-agama di Tiongkok menghindari pengaruh asing
  3. Pengadilan Pakistan mendakwa 106 pembunuh pasangan Kristen
  4. Perspektif Katolik tentang perubahan iklim dan pertumbuhan ekonomi
  5. Jumlah umat Katolik kecil di Tibet mungkin dipengaruhi komunis Tiongkok
  6. Tokoh agama: hadapi pengungsi Rohingya, utamakan aspek kemanusiaan
  7. Paus menyerukan umat Katolik Tiongkok untuk tetap menjaga kesetiaan mereka
  8. Kisah budidaya rumput laut dari Papua
  9. Indonesia dan Malaysia sepakat bantu imigran Rohingya
  10. Dalam Misa di Vatikan, Paus Fransiskus prihatin dengan nasib warga Rohingya
  1. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  2. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  3. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  4. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  5. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  6. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  7. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
  8. Raul harus cepat saja kembali... beliau sudah lansia......
    Said on 2015-05-12 07:07:00
  9. Datang dari Jakarta tentu harus bawa kado.. Lain kali ke Papua saya harap mereka...
    Said on 2015-05-12 06:58:00
  10. Ada baiknya dalam bulan Mei kita berdoa melalui Ratu Segala Bangsa, untuk perlin...
    Said on 2015-05-12 06:49:00
UCAN India Books Online