Uskup agung larang Misa gay Katolik yang kontroversial

03/01/2013

Uskup agung larang Misa gay Katolik yang kontroversial thumbnail

 

Uskup Agung Vincent Nichols dari Westminster, pemimpin Gereja Katolik Roma Inggris dan Wales, mengatakan bahwa Misa-misa khusus untuk para gay di gereja-gereja Katolik akan dihapuskan.

“Ajaran moral Gereja adalah bahwa penggunaan seksual kita yang tepat berada dalam perkawinan di antara pria dan wanita, terbuka untuk prokreasi dan memelihara kehidupan manusia baru. Seperti yang saya nyatakan pada Maret 2012, bahwa banyak bentuk aktivitas seksual, termasuk kegiatan seksual sejenis, tidak sesuai dengan ajaran Gereja,” ungkap Uskup Agung Nichols dalam sebuah pernyataan.

Uskup agung itu menegaskan bahwa para gay akan tetap menerima “pelayanan pastoral,” namun pelayanan Misa khusus untuk kaum homoseksual di Gereja Maria Assumpta di London akan dihentikan, lapor The Times of London.

Perdebatan tentang pernikahan sejenis telah meningkat di Inggris, baik Komunitas Anglikan maupun Katolik yang secara tegas menentang rencana pemerintah, yang didukung oleh Perdana Menteri David Cameron, secara legal mengubah definisi pernikahan hingga tahun 2015.

Uskup Agung Nichols sangat menentang upaya untuk mendefinisikan kembali pernikahan, dengan mengatakan bahwa RUU yang akan melegalkan pernikahan gay adalah “tidak demokratis,” dan “merusak.”

Selama Misa Malam Natal di Katedral Westminster, pemimpin Gereja Katolik Inggris itu menambahkan: “Kadangkala ungkapan seksual bisa tanpa dukungan publik terkait kesetiaan perkawinan dan kehidupan baru. Bahkan pemerintah keliru mempromosikan bentuk-bentuk, termasuk keintiman seksual sebagai tujuan untuk diakui dan bahkan mendorong kalangan muda.”

Kelompok aktivis hak Gay Stonewall, yang berbasis di Inggris, mengatakan kepada BBC bahwa mereka kecewa dengan keputusan itu untuk mengakhiri Misa khusus untuk para gay.

“Ini adalah rasa malu nyata yang mengabaikan kesempatan bagi umat Katolik gay untuk merayakan Misa di lingkungan yang aman,” kata kelompok itu.

Ruth Hunt, direktur Publik Stonewall, yang mengaku menjadi Katolik, menambahkan: “Mengingat apa yang terjadi selama Natal, di mana ada kritikan tajam dari mimbar tentang pernikahan sejenis, tidak ada waktu untuk memberikan ruang yang aman bagi umat Katolik gay untuk berdoa.”

Namun, Uskup Agung Nichols mengungkapkan, kelompok gay Katolik tidak lagi memiliki Misa khusus di Gereja Maria Assumpta dan pihaknya menawarkan penggunaan gereja lain di Mayfair, di mana mereka akan bisa bertemu dan menerima pelayanan pastoral .

Sumber: Archbishop bans controversial gay Catholic Masses

 

 

4 Comments on "Uskup agung larang Misa gay Katolik yang kontroversial"

  1. Nick Doren on Fri, 4th Jan 2013 9:42 am 

    Sikap tegas Gereja sangat dibutuhkan agar tidak terjadi kesimpangsiuran penilaian tentang sikap gereja terhadap Gay..

  2. franstantri dharma on Sat, 5th Jan 2013 9:00 pm 

    Paham-paham yg berbeda selalu bermunculan. Jawaban bergantung keteguhan iman, kasih dan harapan spt yg selama ini diajarkan oleh magisterium. Selalu saja ada tawar menawar tentang hal-hal duniawi , karena tak pernah mencapai kepuasan selama di dunia ini. Orang tidak mengimani arti salib dan penderitaan yg harus dipikulnya.

  3. franstantri dharma on Sat, 5th Jan 2013 9:10 pm 

    Keteguhan iman, kasih dan pengharapan yg kita miliki akan mampu mengatasi segala macam tantangan perubahan zaman. Persoalannya orang tidak mau sungguh mendalami perkara rohani, lalu jatuh dalam perkara duniawi belaka.

  4. Yulius on Sun, 6th Jan 2013 11:48 pm 

    Mereka harus dirangkul dengan kegiatan pastoral. Kita mau bilang apa lagi? Itulah yang terjadi pada diri mereka yaitu suatu keadaan lain dari kehidupan normal. Hendaknya mereka sadar bahwa Gereja bukan membatasi ruang gerak untuk berdoa, Tapi Gereja Katolik yng Kudus tidak akan pernah menerima perkawinan sejenis atas alasan apapun. Serahkanlah pergumulan diri anda sepenuhnya kepada Tuhan, Tuhan yang akan membantu anda. Salam.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Gereja dan Aktivis Indonesia Prihatin dengan PRT di Bawah Umur
  2. Iklan yang Melecehkan Misionaris Membuat Orang Kristen Geram
  3. Banjir di Bangladesh Tewaskan Puluhan Orang, Gereja Ikut Membantu
  4. Ini Negara Bagian India Terbaru yang Melarang Orang Pindah Agama
  5. Yesuit dari Berbagai Negara Belajar tentang Islam di Indonesia
  6. Politisi Kristen Ini Menunjuk Bukti Dirinya Disiksa Agen China
  7. Uskup Marawi Prioritaskan Rekonstruksi Komunitas yang Hancur
  8. Vatikan Serukan Dialog untuk Mengatasi Krisis Amerika-Korea Utara
  9. Kongres Filipina Meloloskan UU Perlindungan Orang Miskin
  10. Uskup Dukung Warga Desa di India yang Terkena Dampak Proyek Bendungan
  1. Saya ingin dapatkan versi Bahasa Indonesia buku panduan Legionis Maria( Legion o...
    Said Maria Ithaya Rasan on 2017-08-15 14:22:31
  2. Visitator Apostolik itu tugasnya adalah mengunjungi pihak-pihak yang dianggap me...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-14 11:40:48
  3. Ada asap PASTI karna ada api... Tontonlah film 'Spotlight' yg brdasarkn kisah n...
    Said RESI Kurniajaya on 2017-08-12 22:38:30
  4. Teman-teman saudara-saudariku yang ada di dan berasal dari Keuskupan Ruteng. Saa...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-12 15:12:04
  5. Berita menggembirakan, shg para imam tak memberi eks komunikasi bagi yang berce...
    Said Tono Tirta on 2017-08-11 20:10:43
  6. Permasalahan di Keuskupan Ruteng sampai mencuat seperti ini, tentu tidak main ma...
    Said Tono Tirta on 2017-08-11 16:19:26
  7. Keberadaan uskup bukan seperti presiden hingga kepala desa, yang dilakukan melal...
    Said aloysius on 2017-08-11 10:53:19
  8. sebaiknya umat bersabar dan berdoa agar kemelut ini segera berakhir. kendatipun...
    Said yohanes on 2017-08-11 10:21:16
  9. Pembuktian kebenaran jika ada proses pengadilan/tribunal. Sebagai pemimpin Gerej...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-11 06:54:24
  10. Umat Katholik dimana saja. Jangan bicara tentang uang di Gereja yang anda telah ...
    Said Matheus Krivo on 2017-08-11 06:48:21
UCAN India Books Online