UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

14 orang Katolik, blogger dan mahasiswa dituduh melakukan tindakan subversif

09/01/2013

14 orang Katolik, blogger dan mahasiswa dituduh melakukan tindakan subversif thumbnail

 

Empat belas warga Vietnam yang dituduh memiliki hubungan dengan sebuah kelompok oposisi berbasis di AS diadili kemarin atas tuduhan menggulingkan pemerintah komunis.

Para terdakwa, termasuk orang Katolik, blogger dan mahasiswa, muncul di pengadilan provinsi di Nghe An, sekitar 300 km selatan Hanoi. Seorang petugas pengadilan  menolak untuk memberikan rincian lebih lanjut terkait pengadilan itu.

Mereka dituduh sebagai anggota kelompok Tan Viet, yang diberi label oleh Hanoi sebagai organisasi teroris.

Jika 14 orang itu, yang berusia antara 24 hingga 55 tahun dihukum, secara teori mereka bisa menghadapi hukuman mati, meskipun rezim komunis belum pernah mengeksekusi siapa pun melakukan kegiatan anti pemerintah.

Media yang dikontrol negara tidak menjelaskan suasana sidang tersebut, namun para aktivis asing mengatakan sidang itu adalah salah satu jenis sidang terbesar.

Tuduhan menyebarkan propaganda anti pemerintah dan berusaha untuk menggulingkan rezim biasa diterapkan kepada para pembangkang di negara itu di mana Partai Komunis melarang perdebatan politik.

Para terdakwa adalah bagian dari kelompok 17 orang yang telah mengajukan banding ke kelompok kerja PBB tentang penahanan sewenang-wenang. Tiga orang lainnya dijatuhi hukuman pada Mei lalu karena menyebarkan propaganda anti pemerintah.

Para tahanan telah mengalami berbagai pelanggaran hak asasi manusia termasuk hak untuk berekspresi, berkumpul dan berserikat, demikian dosen Stanford Law School Allen Weiner, yang membantu mereka memberikan petisi ke PBB.

“Sebagian besar pemohon telah dipenjarakan untuk jangka waktu tertentu tanpa proses peradilan,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“Para pemohon yang telah dibawa ke pengadilan telah dihukum setelah sidang dijalankan secara formalitas yang hanya berlangsung beberapa jam,” tambahnya.

Para aktivis kemarin mengunggah foto yang menunjukkan ratusan polisi sedang mengelilingi ruang sidang di Nghe An, mengatakan bahwa beberapa orang yang datang untuk mendukung para terdakwa telah dilecehkan dan ditahan.

Kelompok HAM mengatakan puluhan aktivis politik telah dijatuhi hukuman penjara sejak Vietnam, sebuah negara satu partai, bertindak keras terhadap kebebasan berekspresi pada akhir tahun 2009.

Sumber: Court tries 14 on subversion charges

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Myanmar melemparkan tanggung jawab terkait krisis manusia perahu
  2. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  3. Partai Komunis Tiongkok keluarkan peringatan kepada anggotanya yang menganut agama
  4. Paus Fransiskus desak masyarakat internasional bantu ribuan migran Asia
  5. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  6. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  7. Biarawati Katolik luncurkan kampanye untuk membantu pengungsi Rohingya
  8. Gereja menentang otoritas Zhejiang terkait kampanye pembongkaran salib
  9. Gereja Katolik terus membantu para korban gempa di Nepal
  10. Alkitab dengan kata 'Allah' akan dilarang di Semenanjung Malaysia
  1. Myanmar melemparkan tanggung jawab terkait krisis manusia perahu
  2. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  3. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  4. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang ‘ras dan agama’
  5. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  6. Karitas kecam pembubaran ‘tidak manusiawi’ terhadap protes damai petani
  7. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  8. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  9. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  10. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes ‘tekanan’ internasioal terkait Rohingya
  1. Kalaupun bantuan itu merupakan "first aid", sudah menolong juga. Ada yang menye...
    Said on 2015-05-28 07:14:00
  2. Beberapa daerah gelombang panas. Apakah daerah lain dapat membantu dengan member...
    Said on 2015-05-28 06:51:00
  3. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  4. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  5. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  6. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  7. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  8. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  9. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  10. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
UCAN India Books Online