UCAN Indonesia Catholic Church News

Pidato Paus Benediktus XVI soroti berbagai konflik di sejumlah negara

10/01/2013

Pidato Paus Benediktus XVI soroti berbagai konflik di sejumlah negara thumbnail

 

Konflik-konflik yang terjadi di Timur Tengah dan Afrika, hak-hak gay serta aborsi menjadi inti dari pidato Paus Benediktus XVI pada senin kepada para diplomat yang bertugas di Vatikan, pada pertemuan awal tahun.

Paus  Benediktus dengan tegas menyerukan untuk mengakhiri pertumpahan darah di Suriah.

Dia mendesak para pemimpin Israel dan Palestina “berkomitmen untuk hidup berdampingan secara damai dalam kerangka kerja dua negara berdaulat,” sebuah solusi yang tetap jauh dari kenyataan tahun 2012 dan diharapkan menjadi lebih keras lagi tahun ini dimana pemilu di Israel pada 22 Januari diharapkan membawa kemenangan bagi pihak sayap kanan Partai HaBayit HaYehudi (Rumah Yahudi).

Paus itu mengamati situasi konflik di banyak negara Timur Tengah dan Afrika. Di Lebanon, yang dikunjunginya pada September lalu, Mesir hingga Nigeria dan Kenya, di mana orang-orang Kristen telah menjadi sasaran serangan teror berdarah dalam beberapa bulan terakhir.

“Hal itu terjadi akibat manusia lupa akan Allah, dan kegagalan manusia untuk memuliakan-Nya, yang menimbulkan kekerasan,” katanya kepada para duta besar tersebut.

Paus Benediktus mengkritik langkah negara-negara Barat mendukung pernikahan gay, euthanasia dan aborsi.

Paus itu juga mengacu kepada negara Irlandia, dimana pemerintah ingin merevisi larangan aborsi menyusul kematian Savita Halappanar pada 28 Oktober 2012 akibat keracunan darah setelah dokter menolak permintaannya untuk aborsi.

Dengan mengamati kelesuan ekonomi global, Paus Benediktus meminta para pemimpin dunia untuk memastikan bahwa langkah-langkah penghematan tidak menyebabkan melebarnya jurang antara kaya dan miskin.

Paus Benediktus juga menyerukan kepada negara-negara berkembang di Afrika, Asia dan Amerika Latin untuk berinvestasi di bidang pendidikan dan membuat sistem hukum yang akuntabel dan adil. Sekolah, tekannya, adalah sarana untuk mengatasi kemiskinan dan penyakit.

“Membangun perdamaian berarti melatih individu-individu untuk memerangi korupsi, kriminalitas, produksi dan perdagangan narkotika, serta menghindari ketegangan yang “mengancam masyarakat, menghambat pembangunan dan hidup berdampingan secara damai,” tambahnya.

Sumber: Focus on conflict in Papal speech to diplomats

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Romo Magnis: Pemeluk agama tak sama dengan pendukung bola
  2. Kehadiran minoritas harus memberi arti bagi mayoritas
  3. Tanggapan Gereja Katolik Asia terhadap Laudato si' dalam mengatasi perubahan iklim
  4. Umat Katolik di Tiongkok desak bebaskan uskup lansia yang sakit dan lama dipenjara
  5. TV María akan menampilkan acara untuk anak-anak, orang muda
  6. Kardinal Hong Kong: Ia tidak diundang ke Sinode tentang Keluarga
  7. Cendikiawan Muslim: Pemerintah harus mengambil langkah pemblokiran situs radikal
  8. Umat Katolik menyerukan kanonisasi mantan uskup agung Dhaka
  9. Para uskup AS belajar isu migran di Malaysia
  10. Sekolah di Timor Leste masih berjuang dengan kebutuhan dasar
  1. Renungan Minggu Biasa XXIII bersama Pastor Bill Grimm
  2. Dua Kardinal Hong Kong berbeda pendapat terkait pembicaraan Vatikan-Tiongkok
  3. Umat Katolik menyerukan kanonisasi mantan uskup agung Dhaka
  4. OMK Kamboja dan Laos rayakan Hari Kaum Muda pertama
  5. Pembangunan katedral bersejarah di Singapura masih butuh dana
  6. Umat Katolik Paroki Santa Clara merindukan gereja
  7. Sekolah di Timor Leste masih berjuang dengan kebutuhan dasar
  8. Gereja Katolik dukung aksi mogok nasional pekerja di India
  9. Gereja: UU Ras dan Agama Myanmar bisa menimbulkan perpecahan
  10. Cendikiawan Muslim: Pemerintah harus mengambil langkah pemblokiran situs radikal
  1. Mungkin ada agenda politik tersembunyi di balik FUI itu.......
    Said Yohanes Seandy Sunjoko on 2015-09-05 07:45:00
  2. Kapan Tiongkok itu jadi negera yang normal - sehat lahir batin?...
    Said on 2015-09-03 08:54:00
  3. Tentu saja kesibukan sebatas Liturgi - Altar, perlu diimbangi dengan ketegasan p...
    Said sani@ on 2015-08-21 11:51:00
  4. Silahkan baca di teks ini selengkapnya...terima kasih.. http://www.mirifica.net...
    Said on 2015-08-19 14:30:00
  5. “Dalam perjalanan ke depan, Gereja Katolik memandang bahwa pemerintah dan para p...
    Said kristiadjirahardjo on 2015-08-17 10:55:00
  6. Undangan kepada Bapa Suci dr Menag unt berkunjung ke Indonesia,tentu sangat meng...
    Said tarcisius fenfat on 2015-08-15 10:51:00
  7. Menuju keteraturan......
    Said on 2015-08-14 16:46:00
  8. Baik sekali kalau Bpk Menteri kunjung ke Vatikan.....
    Said on 2015-08-14 16:45:00
  9. Salut kepada menteri agama t ksi atas upayanya utk mengundang bp paus franciskus...
    Said Eduardus on 2015-08-13 13:29:00
  10. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
UCAN India Books Online