UCAN Indonesia Catholic Church News

Proyek terjemahan Summa Theologiae rampung setelah 52 tahun

10/01/2013

Proyek terjemahan Summa Theologiae rampung setelah 52 tahun thumbnail

 

Setelah 52 tahun, proyek untuk menerjemahkan buku teologi yang memusingkan akhirnya rampung juga. Pada September, volume terakhir dari Summa Theologiae (Ikhtisar Teologi) dari 45 volume karya St. Thomas Aquinas yang diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang diterbitkan.

Ryosuke Inagaki, seorang profesor emeritus dari Universitas Kyushu yang menerjemahkan 20 volume dan terlibat dengan proyek itu hingga selesai, mengatakan bahwa meskipun sebagian besar waktu yang dibutuhkan untuk menerjemahkannya dia tidak merasa sia-sia dengan tugas itu karena ia telah “bekerja keras” dan akhirnya menghasilkan buah.

“Tulisan Thomas seperti  musik klasik Bach, berirama yang membuat tulisan itu mudah untuk diterjemahkan. Pertama kali saya memulai proses terjemahan, hal itu berjalan cukup cepat,” kata Inagaki.

Dia berusaha membuat kemajuan setiap hari, tambahnya, seraya mencurahkan waktu di antara bangun pagi dan sarapan untuk menerjemahkan seri buku yang panjang tersebut.

Summa Theologiae ditulis selama sembilan tahun mulai tahun 1265, tetapi meninggalkan sejumlah pertanyaan, termasuk pertanyaan besar yang dihadapi umat manusia, dari penciptaan sampai eksistensi Tuhan, yang kemudian diringkas dalam lima argumen yang dikenal sebagai “lima jalan.”

Dibaptis saat masih sebagai seorang mahasiswa, pria berusia 84 tahun itu mengenal St. Thomas melalui beberapa imam yang ia bertemu dan perwira tinggi Amerika yang ditempatkan di Jepang setelah Perang Dunia II.

Pengenalan Summa Theologiae pertama dalam bahasa Jepang berkat ekonom Tokuzo Fukuda yang meninggal satu dekade sebelum pecahnya perang.

Sementara belajar di AS, Inagaki kemudian meneliti konsep Thomas tentang ‘teori hukum alam dan konstitusi Jepang. Ia bergabung dengan proyek penerjemahan itu saat terjemahan itu masih pada volume 11.

Sekitar 15 orang ikut terlibat dalam proses terjemahan tersebut, namun lebih dari setengah dari mereka meninggal sebelum proses itu rampung.

Kata pengantar untuk penerbit buku itu yang ditulis tahun 2011, Inagaki menulis kata-kata dukungan empati terkait proses terjemahan yang panjang dan memakan waktu lama akhirnya rampung.

Inagaki menggeluti tulisan-tulisan St. Thomas selama beberapa dekade terutama buku sakunya berjudul My Way of Life yang diterbitkan tahun 1952.

“Judul buku saku benar-benar berada di luar kemampuan untuk mendefinisikan Summa Theologiae,” katanya. “[St. Thomas] ingin menulis peta jalan bagi orang-orang yang benar-benar mencari kebahagiaan.”

Sumber: Translator says 52-year project was easier than it sounds

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pentahbisan uskup secara publik pertama di Tiongkok sejak 2012
  2. Uskup, imam di Tiongkok bersatu menentang pembongkaran salib
  3. Ensiklik Laudato Si' mulai diterapkan di keuskupan India
  4. BNN dan KWI jalin kerjasama penanggulangan narkoba
  5. Said Agil: Prinsip NU adalah melindungi hak minoritas
  6. Paus Fransiskus: Jangan takut mengaku dosa
  7. Pameran St. Yohanes Paulus pererat hubungan Katolik-Yahudi
  8. Kasimo layak mendapat gelar Pahlawan Nasional
  9. Siswi SMA Katolik akan berdongeng di ACC Korsel
  10. Aktivis dari 28 negara bahas dampak kerusakan akibat pertambangan
  1. Vietnam bebaskan blogger Katolik dan aktivis Protestan
  2. Kardinal Myanmar minta bantuan untuk korban banjir
  3. Gereja Katolik Tiongkok memperoleh uskup baru
  4. Siswi SMA Katolik akan berdongeng di ACC Korsel
  5. Peranan dan Pengakuan Sekolah Swasta
  6. Paus Fransiskus: Jangan takut mengaku dosa
  7. Protes pembongkaran salib di Tiongkok mendapatkan banyak dukungan
  8. Dua tahun setelah Topan Haiyan, pengungsi tetap berada dalam ‘kondisi memprihatinkan’
  9. Jangan ada peristiwa Tolikara jilid II
  10. Amendemen UUD 45 perlu dikaji lagi
  1. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
  2. Pemerintah terus mengundang investor - dan tentu akan memberi izin untuk itu. S...
    Said on 2015-07-29 07:50:00
  3. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
  4. Papua itu besar, jauh di perbatasan, kurang peminat yang mau berdedikasi di desa...
    Said on 2015-07-25 08:01:00
  5. Yang salah ya salah dan harus masuk penjara. Jangan anggap enteng percikan api ....
    Said on 2015-07-24 08:25:00
  6. Sayang anak itu alami (kekerasan itu abnormal).. tapi kalau pemerintah mulai kew...
    Said on 2015-07-24 08:16:00
  7. Kalau masyarakat mau mengatur seenaknya, untuk apa ada bupati, DPRD dsb.? Merek...
    Said on 2015-07-24 08:04:00
  8. Benar, harus tertib pada aturan dan tata kota. Semoga dimengerti sebelum ditind...
    Said on 2015-07-24 07:49:00
  9. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  10. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
UCAN India Books Online