UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Proyek terjemahan Summa Theologiae rampung setelah 52 tahun

10/01/2013

Proyek terjemahan Summa Theologiae rampung setelah 52 tahun thumbnail

 

Setelah 52 tahun, proyek untuk menerjemahkan buku teologi yang memusingkan akhirnya rampung juga. Pada September, volume terakhir dari Summa Theologiae (Ikhtisar Teologi) dari 45 volume karya St. Thomas Aquinas yang diterjemahkan ke dalam bahasa Jepang diterbitkan.

Ryosuke Inagaki, seorang profesor emeritus dari Universitas Kyushu yang menerjemahkan 20 volume dan terlibat dengan proyek itu hingga selesai, mengatakan bahwa meskipun sebagian besar waktu yang dibutuhkan untuk menerjemahkannya dia tidak merasa sia-sia dengan tugas itu karena ia telah “bekerja keras” dan akhirnya menghasilkan buah.

“Tulisan Thomas seperti  musik klasik Bach, berirama yang membuat tulisan itu mudah untuk diterjemahkan. Pertama kali saya memulai proses terjemahan, hal itu berjalan cukup cepat,” kata Inagaki.

Dia berusaha membuat kemajuan setiap hari, tambahnya, seraya mencurahkan waktu di antara bangun pagi dan sarapan untuk menerjemahkan seri buku yang panjang tersebut.

Summa Theologiae ditulis selama sembilan tahun mulai tahun 1265, tetapi meninggalkan sejumlah pertanyaan, termasuk pertanyaan besar yang dihadapi umat manusia, dari penciptaan sampai eksistensi Tuhan, yang kemudian diringkas dalam lima argumen yang dikenal sebagai “lima jalan.”

Dibaptis saat masih sebagai seorang mahasiswa, pria berusia 84 tahun itu mengenal St. Thomas melalui beberapa imam yang ia bertemu dan perwira tinggi Amerika yang ditempatkan di Jepang setelah Perang Dunia II.

Pengenalan Summa Theologiae pertama dalam bahasa Jepang berkat ekonom Tokuzo Fukuda yang meninggal satu dekade sebelum pecahnya perang.

Sementara belajar di AS, Inagaki kemudian meneliti konsep Thomas tentang ‘teori hukum alam dan konstitusi Jepang. Ia bergabung dengan proyek penerjemahan itu saat terjemahan itu masih pada volume 11.

Sekitar 15 orang ikut terlibat dalam proses terjemahan tersebut, namun lebih dari setengah dari mereka meninggal sebelum proses itu rampung.

Kata pengantar untuk penerbit buku itu yang ditulis tahun 2011, Inagaki menulis kata-kata dukungan empati terkait proses terjemahan yang panjang dan memakan waktu lama akhirnya rampung.

Inagaki menggeluti tulisan-tulisan St. Thomas selama beberapa dekade terutama buku sakunya berjudul My Way of Life yang diterbitkan tahun 1952.

“Judul buku saku benar-benar berada di luar kemampuan untuk mendefinisikan Summa Theologiae,” katanya. “[St. Thomas] ingin menulis peta jalan bagi orang-orang yang benar-benar mencari kebahagiaan.”

Sumber: Translator says 52-year project was easier than it sounds

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Agama Sebagai Permainan Politik: Meningkatnya Intoleransi di Indonesia
  2. Menag: Jangan jelek-jelekkan agama lain
  3. Mengapa Paus Fransiskus hindari pertemuan dengan Dalai Lama
  4. Polisi siaga terkait ancaman demonstran anti penggunaan antribut Natal
  5. Gereja Katolik buka posko bantuan untuk para korban longsor Banjarnegara
  6. Uskup Papua Nugini kecam perburuan terhadap para penyihir untuk dibunuh
  7. Paus Fransiskus berperan penting dalam pemulihan hubungan AS-Kuba
  8. Gereja Katolik di Pakistan mengecam serangan di sekolah
  9. Halau radikalisme, Ulil harap umat Muslim tafsirkan Alquran lebih inklusif
  10. Kelompok HAM minta keringanan jelang eksekusi lima terpidana mati
  1. 22 pelajaran bijak dari seorang ibu
  2. Para kandidat berjanji tidak kekerasan pemilu selama perjalanan paus di Sri Lanka
  3. Para pengungsi Kristen keluar dari hutan Kamboja
  4. Para uskup Pakistan himbau umat Kristiani merayakan Natal secara sederhana
  5. Muhammadiyah tak haramkan Muslim ucapkan Natal
  6. Pemuda-Pemudi Muslim meriahkan Christmas Carol di Ambon
  7. Kalbar miliki gereja Katolik berkapasitas 3.000 Orang
  8. Agama Sebagai Permainan Politik: Meningkatnya Intoleransi di Indonesia
  9. Umat Katolik di Tiongkok adakan Malam Kasih Natal
  10. Renungan Hari Minggu Adven Keempat bersama Pastor Bill Grimm
  1. Ada mafianya tuh makanya BA gak berani cabut segelnya......
    Said kepuh on 2014-12-15 07:49:00
  2. sayangnya... Pak Hasyim tidak bisa menaham segelintir Umatnya yang nakal dan mas...
    Said Maman Sutarman on 2014-12-02 08:23:00
  3. Lagi lagi membenarkan diri? Tidak mewakili Malaysia secara keseluruhan? Pemerint...
    Said on 2014-12-02 08:10:00
  4. "Tidak dibenarkan" bukan DILARANG. Karena tidak dilarang, terjadi penutupan ger...
    Said on 2014-12-02 08:05:00
  5. Kalau boleh saran, berilah pakaian kepada yang telanjang, pakaian pantas untuk m...
    Said on 2014-12-01 07:02:00
  6. Terima kasih banyak Pater..atas kritikan dan sarannya.. Tuhan memberkati....
    Said on 2014-11-10 19:35:00
  7. Artikel berjudul "Paus membuat peraturan terkait pemberhentian dan pengunduran d...
    Said J. Mangkey msc on 2014-11-10 11:59:00
  8. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  9. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  10. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
UCAN India Books Online