UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pastor: Ketidakpedulian presiden memicu peningkatan kekerasan di Papua

11/01/2013

Pastor: Ketidakpedulian presiden memicu peningkatan kekerasan di Papua thumbnail

 

Pastor Yohanes Djonga, seorang aktivis Hak Asasi Manusia (HAM) mengatakan, ketidakpedulian Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) merupakan pemicu terus meningkatnya eskalasi kekerasan di tanah Papua.

“SBY tidak pernah merespon secara langsung berbagai kekerasan yang terjadi, seolah-olah ia tidak menganggap Papua sebagai bagian dari wilayah yang harus dipimpinnya”, kata pastor peraih penghargaan HAM, Yap Thiam Hien Award 2009 ini kepada ucanews.com, Kamis (10/1).

Menurutnya, SBY jarang sekali menyatakan sikap dan mengambil langkah konkret terhadap masalah HAM di Papua. Ketidakpedulian presiden, lanjutnya, dimanfaatkan oleh pihak-pihak tertentu yang ingin memanfaatkan situasi yang kacau di bumi Cenderawasih itu.

“Orang-orang yang memanfaatkan kelemahan SBY ini lalu menjadikan Papua hanya sebagai tempat untuk mengeruk kekayaan alam, sementara orang Papua tidak diperhatikan, malah terus direpresi”, katanya.

Pastor Djonga yang kini bertugas di daerah pedalaman, tepatnya di Hepuba, Wamena, mengatakan, hingga kini warga Papua masih terus diidap ketakutan.

“Orang Papua sulit untuk merasa aman. Memang di sana ada banyak pasukan dari polisi dan TNI, namun kehadiran mereka tak memberikan rasa aman. Ada semacam ketakutan yang diwariskan karena merasa diperlakukan dengan semena-mena selama puluhan tahun”, jelasnya.

Sebelumnya, pada Selasa (8/1) National Papua Solidarity (Napas) melansir bahwa memasuki tahun ini, sudah terjadi sejumlah kasus tabrakan, penangkapan, serta penyisiran yang dilakukan oleh aparat keamanan baik polisi maupun TNI yang menyebabkan 13 warga sipil menjadi korban.

Marthen Goo, Koordinator Napas menjelaskan, menurut data yang mereka himpun, pada 1 Januari lalu terjadi penembakan terhadap Ibu Malega Tabuni (43 tahun) di Porasko, Jayapura yang terletak di antara kantor Polda Papua dan TNI Angkatan Laut. Pada hari yang sama, Yakob Mote meninggal setelah ditabrak lari oleh mobil patroli Polres Paniai pada 31 Desember 2012 pkl 17.00 wib.

Lalu, pada 4 Januari , terjadi tabrak lari terhadap 3 warga Papua di pertigaan Wonorejo Nabire, dengan korban tewas Feri Wakei (siswa kelas 5 SD), serta 2 korban lain kritis, yaitu Alfons Tekege (12 tahun) dan Anton Wakei (32 tahun).

“Ketika keluarga korban hendak mencari tahu pelaku penabrakan, polisi justru menghadang mereka dan memaksa bubar bahkan menembak 2 orang warga, Apedius Wakei (31) di bagian bokong dan Yohanes Tekege (26) di bagian paha”, kata Goo sambil menambahkan, aparat juga menangkap 7 orang warga namun kemudian membebaskannya pada 5 Januari, setelah diinterogasi.

Kasus lain terjadi pada 7 Januari, dimana Densus 88 melakukan penyisiran di Pugo, Kabupaten Paniai yang diikuti oleh pembakaran 6 rumah milik rakyat dan 13 rumah yang diduga menjadi markas Tentara Pembebasan Nasional (TPN), kelompok yang dicap sebagai separatis oleh aparat.

“Akibat penyisiran itu masyarakat dari Kampung Pugo sebagian besar mengungsi ke hutan”, jelas Goo..

Olga Hamadi, Kordinator Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan (KontraS) Papua mengatakan, selain membutuhkan langkah tegas untuk menghentikan kekerasan, pemerintah perlu mengubah cara pandang dan cara pendekatan terhadap Papua.

“Selama ini masih ada stigma terhadap orang Papua, seperti anggapan sebagai kelompok separatis. Akibatnya, setiap bentuk aksi protes pada pemerintah selalu dicap sebagai aksi separatis, padahal orang Papua mau menyuarakan aspirasi mereka”, katanya.

Selain itu, menurutnya, cara pendekatan aparat keamanan terhadap persoalan di Papua juga masih bersifat represif.

“Ini belum berubah sampai sekarang, situasinya tetap sama. Setiap hari warga Papua menjumpai aparat keamanan yang hadir dengan senjata lengkap”, kata Hamadi.

Merujuk pada data Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), selama 2012, telah terjadi 67 kasus kekerasan di Papua, dengan korban tewas 45 orang dan 120 orang mengalami luka-luka.

Sementara itu, pemerintah melalui Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Djoko Suyanto memastikan bahwa Papua menjadi salah prioritas dalam operasi khusus  yang akan dilakukan sepanjang tahun 2013.

Menurut Suyanto, Papua masuk dalam daftar daerah yang rawan dengan kekerasan, konflik komunal, hingga benturan horizontal.

“Papu, Poso, Lampung itu didesain ada operasi khusus sepanjang tahun”, katanya setelah mengikuti sidang kabinet terbatas yang dipimpin presiden di Istana Bogor, Jawa Barat, Senin (7/1).

Ryan Dagur, Jakarta

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  2. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  3. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  4. Partai Komunis Tiongkok keluarkan peringatan kepada anggotanya yang menganut agama
  5. Paus Fransiskus desak masyarakat internasional bantu ribuan migran Asia
  6. Biarawati Katolik luncurkan kampanye untuk membantu pengungsi Rohingya
  7. Gereja menentang otoritas Zhejiang terkait kampanye pembongkaran salib
  8. Gereja Katolik terus membantu para korban gempa di Nepal
  9. Alkitab dengan kata 'Allah' akan dilarang di Semenanjung Malaysia
  10. Kardinal Myanmar menyerukan pemerintah untuk bersikap belarasa dan peduli dengan Rohingya
  1. Myanmar melemparkan tanggung jawab terkait krisis manusia perahu
  2. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  3. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  4. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang ‘ras dan agama’
  5. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  6. Karitas kecam pembubaran ‘tidak manusiawi’ terhadap protes damai petani
  7. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  8. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  9. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  10. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes ‘tekanan’ internasioal terkait Rohingya
  1. Kalaupun bantuan itu merupakan "first aid", sudah menolong juga. Ada yang menye...
    Said on 2015-05-28 07:14:00
  2. Beberapa daerah gelombang panas. Apakah daerah lain dapat membantu dengan member...
    Said on 2015-05-28 06:51:00
  3. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  4. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  5. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  6. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  7. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  8. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  9. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  10. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
UCAN India Books Online