UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pemakaman janin sebagai bagian dari perang salib melawan aborsi

14/01/2013

Pemakaman janin sebagai bagian dari perang salib melawan aborsi thumbnail

 

Dalam sebuah gubuk berukuran 15 meter persegi, sekitar lebih 10 km sebelah utara Hanoi, Vietnam, Anna Nguyen Thi Nhiem mengambil janin-janin yang diaborsi, dikeluarkan dari lemari es, membungkusnya dengan kain putih dan diletakan ke dalam kantong plastik.

Dia kemudian menyimpan sekitar 20 janin – di antara beberapa minggu dan dua bulan – ke dalam bejana dan menguburkannya di pemakaman baru di pemakaman stasi Ben Coc.

“Saya mengubur 50 bejana dalam satu makam yang saya bangun sebelumnya,” katanya, sambil menyeka keringat dari wajahnya.

Tujuh relawan termasuk suami dan anak-anaknya mengumpulkan janin yang diaborsi dari delapan klinik di sekitar Hanoi.

Kebanyakan mereka adalah umat Kristiani,  aktivis pro-life – yang menentang aborsi dan percaya bahwa janin yang diaborsi layak dikuburkan di penguburan Kristen yang baik.

“Janin-janin yang diaborsi adalah orang-orang suci dan layak dikebumikan dengan baik,” kata Nhiem, seorang ibu dari empat anak.

Sebelumnya, dia harus diam-diam mengubur janin-janin di kebunnya atau di tepi sungai terdekat karena takut diketahui pemerintah setempat dan masyarakat yang tinggal di daerah tersebut.

Tapi, sejak pertengahan tahun 2007, ia bisa mengubur janin di pemakaman baru berukuran 300 meter persegi milik gereja, dua-pertiganya disumbangkan dari keluarga petani sawah.

Mereka sedang berpikir menyumbangkan 300 meter persegi untuk pemakaman janin tersebut.

“Sekarang pemakaman itu hampir penuh,” katanya.

“Timnya menguburkan lebih dari 58.000 janin aborsi di pemakaman baru itu,” katanya.

Rata-rata, ia menerima 20 janin yang diaborsi setiap hari dan sebanyak 70 pada akhir pekan atau hari libur.

Para dermawan di daerah itu menyumbangkan lemari es dan mereka membiayai penguburan janin aborsi tersebut.

Bagian dari perang salib Nhiem berupaya mendorong kaum perempuan lokal   menjaga bayi mereka yang belum lahir untuk diadopsi dan ia memelihara bayi yang ditinggalkan.

Banyak aborsi dilakukan oleh perempuan muda yang bekerja di kawasan industri terdekat dengan sekitar 70 persen hamil akibat hubungan seks pranikah, kata Nhiem.

Aborsi juga merupakan masalah rumit, sementara yang lain merasa mereka harus melakukan hal itu agar mereka bisa tetap bertahan dengan pekerjaan mereka.

Menurut data pemerintah, Vietnam tercatat antara 1,4 juta dan dua juta aborsi setiap tahun.

Ho Chi Minh City memiliki tingkat tertinggi dengan 66 aborsi dilakukan setiap 100 kelahiran, demikian angka resmi.

Namun, Pastor Joseph Le Quang Uy CSsR, seorang aktivis pro-life, memperkirakan bahwa aborsi mungkin meningkat dan data terakhir sekitar tiga juta per tahun.

Seperti Nhiem, ia telah mengubur janin-janin selama delapan tahun sebagai bagian dari upaya kelompok pro-life. Ia juga menawarkan kesempatan kepada orang tua untuk meminta anak-anak mereka menghentikan dan “mengakui bahwa hal itu adalah dosa.”

Salah satu faktor yang mempengaruhi aborsi adalah kebijakan pemerintah Vietnam dengan dua anak saja, yang telah berlaku dalam setengah abad terakhir atau lebih dan telah memberikan denda bagi mereka yang memiliki tiga anak atau lebih. Para pegawai negeri yang melanggar aturan ini akan diberhentikan.

Mary Tran Thi Mai yang tinggal dekat Nhiem memiliki lima anak.

“Tanpa dorongan Nhiem, saya mungkin hanya memiliki dua anak dan [serangkaian] aborsi,” katanya. “Dia mendorong saya untuk tidak mengakhiri kehamilan ketiga saya dan saya memutuskan untuk melahirkan. Sekarang saya sangat senang untuk memiliki lima anak.”

Sumber: Fetus cemetery part of crusade against termination

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Mahasiswa Papua demo di Jakarta tuntut merdeka
  2. Forum dialog Jakarta-Papua demi selesaikan polemik Papua
  3. Keuskupan Manado terus melakukan persiapan untuk IYD 2016
  4. 15 tahun sahur bareng kaum pinggiran
  5. Mgr Harjosusanto termasuk lima uskup agung Asia yang menerima pallium di Vatikan
  6. Dubes Vatikan ajak umat berdoa bagi Paus Fransiskus
  7. Pendidikan alternatif membawa harapan warga miskin di Filipina
  8. Terlepas dari keputusan AS, Filipina tidak setuju pernikahan gay
  9. Bagi penduduk daerah perbatasan, era tanpa kewarganegaraan berakhir
  10. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  1. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  2. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  3. Mgr Harjosusanto termasuk lima uskup agung Asia yang menerima pallium di Vatikan
  4. Forum dialog Jakarta-Papua demi selesaikan polemik Papua
  5. Di Tacloban, korban topan kembalikan keceriaan dengan festival
  6. Radikalisme akan tetap ada selama adanya ketidakadilan
  7. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  8. Integrasi politik di Papua stagnan akibat pelanggaran HAM
  9. Di Bangladesh, pernikahan anak menghadapi kenyataan suram
  10. Jesuit akan fokus pada pendidikan di Asia
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online