UCAN Indonesia Catholic Church News

Pemakaman janin sebagai bagian dari perang salib melawan aborsi

14/01/2013

Pemakaman janin sebagai bagian dari perang salib melawan aborsi thumbnail

 

Dalam sebuah gubuk berukuran 15 meter persegi, sekitar lebih 10 km sebelah utara Hanoi, Vietnam, Anna Nguyen Thi Nhiem mengambil janin-janin yang diaborsi, dikeluarkan dari lemari es, membungkusnya dengan kain putih dan diletakan ke dalam kantong plastik.

Dia kemudian menyimpan sekitar 20 janin – di antara beberapa minggu dan dua bulan – ke dalam bejana dan menguburkannya di pemakaman baru di pemakaman stasi Ben Coc.

“Saya mengubur 50 bejana dalam satu makam yang saya bangun sebelumnya,” katanya, sambil menyeka keringat dari wajahnya.

Tujuh relawan termasuk suami dan anak-anaknya mengumpulkan janin yang diaborsi dari delapan klinik di sekitar Hanoi.

Kebanyakan mereka adalah umat Kristiani,  aktivis pro-life – yang menentang aborsi dan percaya bahwa janin yang diaborsi layak dikuburkan di penguburan Kristen yang baik.

“Janin-janin yang diaborsi adalah orang-orang suci dan layak dikebumikan dengan baik,” kata Nhiem, seorang ibu dari empat anak.

Sebelumnya, dia harus diam-diam mengubur janin-janin di kebunnya atau di tepi sungai terdekat karena takut diketahui pemerintah setempat dan masyarakat yang tinggal di daerah tersebut.

Tapi, sejak pertengahan tahun 2007, ia bisa mengubur janin di pemakaman baru berukuran 300 meter persegi milik gereja, dua-pertiganya disumbangkan dari keluarga petani sawah.

Mereka sedang berpikir menyumbangkan 300 meter persegi untuk pemakaman janin tersebut.

“Sekarang pemakaman itu hampir penuh,” katanya.

“Timnya menguburkan lebih dari 58.000 janin aborsi di pemakaman baru itu,” katanya.

Rata-rata, ia menerima 20 janin yang diaborsi setiap hari dan sebanyak 70 pada akhir pekan atau hari libur.

Para dermawan di daerah itu menyumbangkan lemari es dan mereka membiayai penguburan janin aborsi tersebut.

Bagian dari perang salib Nhiem berupaya mendorong kaum perempuan lokal   menjaga bayi mereka yang belum lahir untuk diadopsi dan ia memelihara bayi yang ditinggalkan.

Banyak aborsi dilakukan oleh perempuan muda yang bekerja di kawasan industri terdekat dengan sekitar 70 persen hamil akibat hubungan seks pranikah, kata Nhiem.

Aborsi juga merupakan masalah rumit, sementara yang lain merasa mereka harus melakukan hal itu agar mereka bisa tetap bertahan dengan pekerjaan mereka.

Menurut data pemerintah, Vietnam tercatat antara 1,4 juta dan dua juta aborsi setiap tahun.

Ho Chi Minh City memiliki tingkat tertinggi dengan 66 aborsi dilakukan setiap 100 kelahiran, demikian angka resmi.

Namun, Pastor Joseph Le Quang Uy CSsR, seorang aktivis pro-life, memperkirakan bahwa aborsi mungkin meningkat dan data terakhir sekitar tiga juta per tahun.

Seperti Nhiem, ia telah mengubur janin-janin selama delapan tahun sebagai bagian dari upaya kelompok pro-life. Ia juga menawarkan kesempatan kepada orang tua untuk meminta anak-anak mereka menghentikan dan “mengakui bahwa hal itu adalah dosa.”

Salah satu faktor yang mempengaruhi aborsi adalah kebijakan pemerintah Vietnam dengan dua anak saja, yang telah berlaku dalam setengah abad terakhir atau lebih dan telah memberikan denda bagi mereka yang memiliki tiga anak atau lebih. Para pegawai negeri yang melanggar aturan ini akan diberhentikan.

Mary Tran Thi Mai yang tinggal dekat Nhiem memiliki lima anak.

“Tanpa dorongan Nhiem, saya mungkin hanya memiliki dua anak dan [serangkaian] aborsi,” katanya. “Dia mendorong saya untuk tidak mengakhiri kehamilan ketiga saya dan saya memutuskan untuk melahirkan. Sekarang saya sangat senang untuk memiliki lima anak.”

Sumber: Fetus cemetery part of crusade against termination




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  2. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  3. Caritas Melatih Guru untuk Mencegah Pelecehan Terhadap Anak-anak
  4. Pastor Soganub Akhirnya Bebas dari Tangan Pemberontak Marawi
  5. Pemerintah Jakarta, NU Berjuang Bersama Melawan Ekstremisme
  6. Sekitar 50.000 Warga Rohingya Terancam Kelaparan
  7. PBB Khawatir 1 Juta Rohingya Bakal Melarikan Diri ke Banglades
  8. Paus Minta Agar Uskup Baru Memiliki Sikap Mendengarkan
  9. Imam Salesian yang Dibebaskan Butuh Waktu untuk Pemulihan
  10. Uskup Pakistan Ingatkan Suu Kyi untuk Melindungi Muslim Rohingya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online