UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Ratusan orang demo mengecam kekerasan seksual terhadap anak

14/01/2013

Ratusan orang demo mengecam kekerasan seksual terhadap anak thumbnail

 

Sekitar 500 orang yang terdiri dari aktivis, mahasiswa/i dan anak-anak bergabung dalam aksi solidaritas di Bundaran Hotel Indonesia (HI) Jakarta, Minggu, (13/1) mengecam kekerasan seksual terhadap anak yang terus mengalami peningkatan beberapa tahun terakhir.

“Kejahatan seksual terhadap anak sudah masuk kategori biadab. Apalagi, pada awal tahun ini, kami  sudah menerima 12 laporan, semuanya kekerasan seksual. Ini membutuhkan penanganan  segera dan melibatkan semua komponen, baik pemerintah, keluarga, lembaga pendidikan, lembaga agama dan aparat keamanan”, kata Ketua Komnas Perlindungan Anak (Komnas PA) Arist Merdeka Sirait yang juga menjadi sponsor aksi ini.

Sirait menjelaskan, kekerasan seksual tergadap anak mengkuatirkan karena sebaran kasusnya hampir merata antara di kota dan di desa dan para pelaku justeru dari orang-orang terdekat si anak.

“Ada pelaku yang merupakan orang tua kandung, orang tua tiri, abang atau kakak, kerabat dari keluarga, paman, guru, tukang kebun, tetangga maupun pedagang keliling. Ini ada apa? Kami menganggap situasi ini sudah darurat”, jelasnya.

Arist menjelaskan, tahun 2012 mereka menerima 2.637 laporan kekerasan terhadap anak dengan jumlah kekerasan seksual 62 persen. 82 persen korbannya berasal dari kalangan ekonomi menengah ke bawah.

“Jumlah ini meningkat bila dibandingkan dengan tahun 2011, dimana terdapat 2.509 laporan dengan 58 persen kasus kekerasan seksual serta tahun 2010 dimana terdapat 2.426 kasus dan 42 persen kasus kekerasan seksual”, jelasnya.

Kasus terakhir menimpa RI, bocah berusia 11 tahun,anak pemulung di Jakarta yang meninggal Minggu (6/1) lalu karena mengalami infeksi pada otaknya. Namun, muncul dugaan bahwa gadis cilik ini telah menjadi korban pelecehan seksual akibat ditemukan luka parah di alat vitalnya.

Saat ini polisi masih menyelidiki kasus ini dan 2 orang sedang dalam proses pemeriksaan intensif dari 19 orang yang dimintai kesaksian sebelumnya. Menurut kuasa hukum keluarga RI, Permadi Ramono, orang yang diduga kuat melakukan pencabulan adalah saksi yang berinisial R yang merupakan kakak kandung korban. Pasalnya, menurut Permadi, saat ini dilakukan pemeriksaan secara intensif terhadap R oleh polisi.

Sirait meminta agar pemerintah meningkatkan hukuman bagi para pelaku kejahatan terhadap anak.  “Hukuman yang pantas bagi pelaku adalah 20 tahun penjara dan maksimal seumur hidup” katanya, sambil menambahkan hukuman yang saat ini berlaku yaitu minimal 3 tahun maksimal 10 tahun tidak akan menimbulkan efek jera dan sangat tidak adil bagi anak-anak yang harus menanggung penderitaan seumur hidup.

Yuni, seorang remaja 10 tahun yang ikut dalam aksi, mengatakan, hatinya cemas mendengar berita tentang meningkatnya kekerasan seksual terhadap anak.

“Saya jadi takut, apalagi dilakukan oleh orang-orang seperti orang tua, guru. Masih kecil tapi sudah mengalami hal itu (kekerasan)”.

Dia berharap pelaku mesti dihukum seberat-beratnya. “Kalau hukumannnya berat, pasti orang juga takut, tapi kalau hukumannya ringan, pasti gak terlalu membuat orang takut untuk melecehkan anak-anak”, kata siswa kelas IV SD ini.

Sementara itu, Seto Mulyadi, pemerhati masalah anak menilai tingginya angka kekerasan seksual pada anak juga dipicu oleh kurangnya pendidikan seksual pada mereka.

“Memberikan pendidikan seksual pada usia dini yang membuat anak-anak mampu mengenali organ-organ tubuhnya, termasuk organ seks membuat mereka tahu, bagaimana bisa menjaga kebersihan dan kemananannya,” katanya.

Ia sepakat bahwa hukuman bagi pelaku kekerasan haruslah tinggi. “Kekerasan itu akan merusak jiwa anak dan melahirkan berbagai perilaku negatif dan perilaku menyimpang saat mereka dewasa. Karena itu pelakunya mesti dihukum berat agar tidak ada banyak anak yang mengalami kondisi demikian”.

Ryan Dagur, Jakarta

 

 

  • donotchangemyname

    Kalau kelak ada undang undang yang menentukan hukuman mati untuk pelaku pemerkosaan, janganlah kita nanti menolak. Biar saja, kasian kepada anak lebih penting daripada kasian penjahat, bukan??

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pemerintah berpihak pada FPI menentang pernikahan beda agama
  2. Hukum positif tidak wadahi perkawinan beda agama
  3. Ulil: Umat Muslim yang percaya kata 'Allah' hanya untuk Islam adalah 'keliru'
  4. Menara Pohon Natal yang dibenci Korut telah dibongkar
  5. Sinode berakhir dengan mempertegas ajaran Gereja
  6. Negara tidak boleh diam terkait aksi anarkis berbau agama
  7. Pengadilan Pakistan pertahankan hukuman mati terhadap seorang ibu Kristen
  8. Uskup Peraih Nobel Perdamaian doakan Jokowi-JK dalam Surat Terbuka
  9. Kebebasan berkeyakinan buruk mencoreng demokrasi Indonesia
  10. Singapura menjadikan Tahun Evangelisasi Baru untuk Bunda Maria
  1. PGI Papua: Gereja tak pernah berpihak pada separatis
  2. Vatikan mengumumkan jadwal perjalanan Paus Fransiskus ke Turki
  3. Menara Pohon Natal yang dibenci Korut telah dibongkar
  4. Tiga pendeta dihukum 6 tahun penjara di Iran
  5. Hukum positif tidak wadahi perkawinan beda agama
  6. Kebebasan berkeyakinan buruk mencoreng demokrasi Indonesia
  7. Para kardinal bahas penderitaan orang Kristen di Timur Tengah
  8. Jadwal pemilu presiden Sri Lanka menghambat kunjungan Paus Fransiskus
  9. Presiden Jokowi hadapi setumpuk masalah HAM
  10. Indonesia kembali menjadi anggota Dewan HAM PBB
  1. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  2. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  3. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
  4. Bukan saja tidak mendiskriminasi keberadaan agama (yang ada sekarang) tetapi jug...
    Said on 2014-10-07 08:28:00
  5. Yang berbelaskasih menghadapi ahli hukum gereja.. mengingatkan pada Yesus yang m...
    Said on 2014-10-07 08:08:00
  6. Masuk penjara seperti Santo Paulus, demi keadilan dan kerajaan Allah.. syukur bu...
    Said on 2014-10-07 07:52:00
  7. Sangat disayangkan, tidak dimuat apa masalah pokoknya, apa saja yang dituduhkan...
    Said Brian Susanto on 2014-10-07 07:13:00
  8. Konflik sepihak itu (kan tidak ada yang membalas kalau dari kalangan Kristen), s...
    Said on 2014-10-01 14:52:00
  9. Kita semua tertipu. Yang dikira dapat dipercayai pemerintahan yang baik ternyat...
    Said on 2014-09-30 10:19:00
  10. @donotchangemyname: baca dokumen2 Gereja yg terkait dgn hal tsb. Prinsip dan huk...
    Said Antonio on 2014-09-27 01:06:00
UCAN India Books Online