UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Seminari Shanxi akan ditutup selama dua tahun

14/01/2013

Seminari Shanxi akan ditutup selama dua tahun thumbnail

 

Seminari Tinggi Montecorvino di Provinsi Shanxi, yang selama bertahun-tahun terlibat dalam konflik kepemimpinan internal, akan menghentikan kegiatannya selama dua tahun sementara operasi dan staf ditata ulang, demikian sumber-sumber Gereja lokal.

Uskup John Huo Cheng dari Fenyang, mantan ketua dewan sekolah itu, mengumumkan penutupan tersebut pada Senin.

“Sebelas frater kini berada di tahun terakhir akan diizinkan melanjutkan studi mereka hingga mereka lulus pada Juni ini, tetapi adik-adik kelas mereka harus meninggalkan sekolah itu setelah semester,” kata salah seorang seminaris dari sekolah itu yang meminta tidak menyebutkan namanya, seraya menambahkan bahwa semester berakhir pada Jumat pekan lalu.

Seminari, yang terletak di pinggiran kota Taiyuan, saat ini memiliki 28 siswa yang terdaftar.

Sumber-sumber Gereja setempat mengatakan keputusan menutup seminari itu dibuat dalam pertemuan yang diadakan oleh Badan Urusan Agama Provinsi Shanxi sehari sebelum pemberitahuan kepada publik.

Selama pertemuan itu, pihaknya disetujui oleh para kepala dari semua delapan keuskupan di provinsi itu bahwa sekolah itu akan tutup selama dua tahun, dan sebuah komite ad hoc dari para kepala keuskupan akan mengganti papan seminari itu.

Uskup Koajutor Paul Meng Ningyou dari Taiyuan telah ditunjuk sebagai pengawas untuk memperbaiki dan mereformasi seminari itu, tambah sumber-sumber Gereja.

“Saya merasa tertekan tentang tugas ini, tetapi itu tampaknya bahwa kita tidak memiliki pilihan yang lebih baik,” kata seorang anggota komite yang berbicara kepada ucanews.com, yang juga tidak menyebutkan namanya.

“Situasi seminari itu saat ini masih jauh dari memuaskan. Tidak ada rektor atau pembimbing rohani. Hanya dua imam yang mempertahankan operasi rutin,” kata anggota komite itu.

Badan Urusan Agama negara itu akan melakukan evaluasi terhadap seminari itu, termasuk kualifikasi staf akademiknya, status keuangan, jumlah mahasiswa dan koleksi perpustakaan selama dua tahun ke depan.

Jika seminari memenuhi semua standar yang ditetapkan, seminari itu akan diizinkan merekrut mahasiswa baru dan melanjutkan operasi, tambah anggota komite.

Seminari itu didirikan tahun 1985, namun dalam beberapa tahun terakhir mengalami konflik kepemimpinan.

Dewan memecat Pastor Anthony Chang Tongxi akibat manajemen yang buruk tahun 2011, meskipun ada tekanan dari pemerintah provinsi mengizinkan dia untuk bertahan, kata sumber-sumber Gereja setempat.

Pada September tahun yang sama, semester ditunda selama lebih dari dua bulan, setelah 50 dari 70 seminaris kembali ke sekolah itu, sedangkan sisanya dipindahkan ke lembaga lain.

Sejak saat itu, seminari itu mengalami kesulitan merekrut mahasiswa baru.

“Kami akan kembali ke keuskupan kami masing-masing dan menunggu pengaturan baru,” kata seorang frater lain yang juga meminta untuk tidak menyebutkan namanya.

“Jika tidak, maka seminari Taiyuan membantu kami untuk pindah ke seminari-seminari lain.”

Frater itu menambahkan bahwa sementara ia memahami kendala para uskup seluruh sekolah itu, ia kecewa dengan hasilnya.

“Para uskup tampaknya melakukan hal-hal dengan cara mereka sendiri dan jarang hadir di seminari itu,” katanya.

Tapi, seorang seminaris lain mengatakan dia mendukung langkah tersebut. “Hal ini baik untuk seminari itu memperbaiki infrastruktur,” katanya, seraya menambahkan bahwa ia akan kembali setelah masalah itu tuntas.

Sebuah pusat pembinaan bagi biarawati, yang beroperasi di dalam kampus seminari itu, tidak akan terpengaruh oleh penutupan dan akan terus beroperasi.

Sumber: Shanxi seminary to close for two years

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  2. Umat Kristiani India mengungkapkan keterkejutan terkait serangan gereja
  3. Keadilan sulit dipahami terkait pembunuhan para aktivis lingkungan
  4. Penganiayaan orang Kristen di Zhejiang lebih parah dari data sebelumnya: China Aid
  5. Politisi Hong Kong berkomentar 'rasis' terhadap PRT
  6. Otoritas Malaysia desak pemimpin Gereja memasang kembali salib
  7. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  8. Menag masih persoalkan batasan agama RUU PUB
  9. NIIS dan Janji Surga
  10. 150 tahun kedatangan misionaris ke Tiongkok dirayakan di Belgia
  1. KWI: Hukum untuk melindungi kehidupan, bukan menghilangkan kehidupan
  2. Petisi online, selamatkan korban human trafficking Mary Jane
  3. Setelah Katolik Center, Maluku akan bangun Buddha dan Hindu Center
  4. Umat Katolik harus tanam pohon sebelum menerima Sakramen Baptis dan Sakramen Perkawinan
  5. Indahnya arsitektur berbagai rumah ibadah di Medan
  6. Penutupan sekolah yang dikelola Gereja di Bangladesh menimbulkan pertanyaan
  7. Keluarga dan diplomat ajukan PK terakhir untuk menyelamatkan terpidana mati kasus narkoba
  8. NIIS dan Janji Surga
  9. Gereja Armenia memberikan gelar orang kudus korban genosida
  10. Renungan Hari Minggu Paskah IV bersama Pastor Bill Grimm
  1. Terlalu banyak TKI yang nasibnya dihukum mati. Apa gerangan yang mereka lakukan...
    Said on 2015-04-16 20:46:00
  2. Sepertinya orang "Rimba" Jambi tidak mempunyai nama lain? Tidak masuk sensus? T...
    Said on 2015-04-14 09:11:00
  3. Nasib mereka bergantung di benang sutra.. karena getolnya para jaksa penuntut......
    Said on 2015-04-11 09:21:00
  4. Menteri dalam kasus ini harus gebrak meja! Beliau terlalu manis.....
    Said on 2015-04-11 09:13:00
  5. Semoga bagi para pengungsi merasa terhibur dan perhatian dari Paus Fransiskus me...
    Said on 2015-04-09 06:01:00
  6. Kalau sampai pada vonis hukuman mati, diam saja ya, tidak perlu menentangnya....
    Said on 2015-04-03 08:59:00
  7. Apakah waktunya setiap perempuan membawa rotweiler kalau bepergian??...
    Said on 2015-04-03 08:55:00
  8. Terima kasih untuk bantuannya... semoga aman saja....
    Said on 2015-04-03 08:50:00
  9. Domba tidak bisa mengerti apa maunya serigala... Siapa menulis buku sejahat itu ...
    Said on 2015-04-03 08:43:00
  10. Yang tidak tertarik juga tidak akan membacanya.....
    Said on 2015-04-02 15:28:00
UCAN India Books Online