UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Penurunan perawat India bekerja di luar negeri berdampak pada ekonomi negaranya

15/01/2013

Penurunan perawat India bekerja di luar negeri berdampak pada ekonomi negaranya thumbnail

 

Wajah-wajah senyum para perawat India akan segera menghilang dari berbagai rumah sakit di seluruh dunia.

Dengan tren ekonomi yang berubah di seluruh dunia, hal itu telah menghantam para perawat India, yang merupakan pioner dalam profesi tersebut, kata ekonom dan konsultan pekerjaan.

India telah menghasilkan sekitar 1,7 juta perawat terlatih sejak tahun 1947 dan sekitar 40 persen dari mereka telah bekerja di luar negeri.

“Tidak ada banyak kesempatan bagi para perawat India lagi untuk pergi bekerja di seluruh dunia. Peraturan visa, undang-undang imigrasi yang ketat dan resesi global telah mempengaruhi situasi tersebut,” kata Krishna Kumar, yang mengelola agen perekrutan di Thiruvananthapuram, ibukota negara bagian Kerala di India selatan.

Dia mengatakan bahwa telah terjadi penurunan 40 persen dalam perekrutan perawat dari India untuk  bekerja di luar negeri.

Penurunan ini juga merupakan faktor utama penurunan yang serius dalam jumlah perawat di berbagai rumah sakit di Barat.

“Menurunnya profesi perawat di pasar global adalah akut. Diperkirakan AS akan mengalami penurunan 29 persen jumlah perawat hingga tahun 2020,” kata Kumar.

Banyak mahasiswa perawat sekarang mulai merasa gelisah tentang prospek masa depan mereka.

“Saya telah meminjam uang di bank untuk menyekolahkan anak saya menjadi perawat agar ia mendapatkan kesempatan untuk bekerja di Inggris atau Amerika Serikat. Jika kemungkinan suram, saya tidak tahu bagaimana saya akan membayar kembali pinjaman tersebut,” kata Reena Koshy, seorang perawat mahasiswa dari Kollam.

Dia berharap situasi akan menjadi lebih baik dalam waktu dua tahun.

India memiliki 2.000 sekolah diploma keperawatan, 1.200 program sarjana dan 281 pasca sarjana. Setiap tahun, negara ini menghasilkan sekitar 60.000 perawat.

Angka resmi keperawatan yang bekerja di luar negeri tidak terdata, namun para ahli memperkirakan sekitar 20 persen lulusan sekolah perawat India saat ini pergi ke luar negeri.

Profesor Irudaya Rajan, ahli migrasi di Pusat Studi Pembangunan di Thiruvananthapuram, mengatakan tren ini mungkin membawa dampak buruk pada ekonomi India, terutama di Kerala.

Rajan mengatakan bahwa sejak tahun 1960, para perawat India bermigrasi ke seluruh dunia dan mendukung perekonomian negara itu.

India menerima dana sebesar US $ 63,5 miliar dari luar negeri selama tahun 2011-2012 dan Kerala memiliki pangsa tertinggi dengan 14,57 persen.

Mathew Chacko, seorang petani di Kerala Angamaly, mengatakan ia khawatir tentang masa depan karena banyak pendapatannya datang melalui dua putrinya yang bekerja di luar negeri.

“Mereka bekerja sebagai perawat di Australia dan Inggris,” katanya kepada ucanews.com.

Chacko, 61, dan istrinya sering ke London dan Sydney dan dipandang sebagai orang ‘kaya baru’ di desanya.

Chacko hanyalah salah satu dari banyak kisah sukses secara ekonomi dari banyak keluarga Kristen yang kerabatnya bekerja sebagai perawat di luar negeri.

“Mereka adalah pahlawan tanpa tanda jasa di balik pertumbuhan ekonomi negara itu, tapi tidak ada yang mengakui kontribusi mereka,” kata Thomas Isaac, seorang pemimpin politik Kerala.

Dia mengatakan bahkan keluarga mereka tidak pernah mengakui pengorbanan mereka. Keluarga hanya menggunakan mereka untuk kepentingan dan keuntungan mereka sendiri.

VC Sebastian, sekretaris ekskutif Komisi Kerasulan Awam Keuskupan Siro-Malabar, mengakui bahwa perawat bekerja di luar negeri telah membantu umat Katolik Kerala berkembang secara ekonomi.

“Perawat telah membantu umat kami ke luar dari banyak krisis agraria. Banyak petani miskin akan bunuh diri kalau bukan demi anak perempuan mereka untuk bekerja di luar negeri sebagai perawat,” katanya.

Sebastian mengatakan sedih bahwa Gereja tidak pernah mengakui kontribusi mereka.

“Kami memiliki jaringan dengan para perawatan kesehatan di seluruh dunia dan mendirikan pusat-pusat kaum awam di semua tempat tujuan mereka, termasuk Malaysia” guna melayani mereka secara rohani,” kata pejabat Gereja itu.

Gereja juga telah membentuk biro-biro untuk melatih para perawat yang ingin bekerja ke negara-negara Eropa.

“Kami menyediakan informasi tentang majikan dan universitas yang merekrut para perawat profesional dari India. Kami telah menyiapkan biro-biro untuk melindungi umat kami dari pedagang manusia,” tambahnya.

Sumber: Drop in recruitment worldwide could have serious knock-on effects

 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Seorang calon imam dianiaya, seminari tinggi diserang
  2. Gereja minta Jokowi ungkap kelompok garis keras yang kacaukan Papua
  3. Empat orang Asia masuk Komisi Teologi Internasional
  4. Menag: Pemaksaan kehendak salahi etika Islam
  5. Ancaman ISIS membuat para uskup Filipina gugup
  6. Qanun Jinayat disahkan, warga non Muslim cemas
  7. Pilkada lewat DPRD, Indonesia dinilai bisa lebih rusak dari ORBA
  8. Paus Fransiskus tunjuk lebih banyak perempuan untuk Komisi Teologi Internasional
  9. Egoisme agama muncul karena pendidikan tidak mengajarkan etika
  10. Penyerang sebuah kelompok doa Rosario di Sleman dituntut empat bulan penjara
  1. Tim pelayanan penjara Yesuit mengunjungi keluarga para napi Laos di Thailand
  2. Penyerang sebuah kelompok doa Rosario di Sleman dituntut empat bulan penjara
  3. Universitas Yesuit di Asia-Pasifik bahas peran mereka dalam bidang keadilan sosial
  4. PID: Wadah pemuda lintas agama menyatukan perbedaan
  5. Kebebasan beragama dinilai jadi persoalan serius buat Jokowi
  6. Biarawati juara The Voice luncurkan album Natal
  7. Vatikan: Hari Komunikasi Sedunia 2015 fokus pada keluarga
  8. Qanun Jinayat disahkan, warga non Muslim cemas
  9. Paus Emeritus Benediktus XVI disebut kakek dari semua kakek
  10. Sambil berdemontrasi demi pro demokrasi, para mahasiswa Kristiani menyalurkan makanan
  1. Hendaknya banyak paroki di wilayah keuskupan-keuskupan meniru hal yang baik yang...
    Said pandenaker simanjuntak on 2014-09-23 09:39:00
  2. Tujuan Paus mungkin yang terpenting adalah bahwa orang tidak dijauhkan dari Sakr...
    Said on 2014-09-21 06:16:00
  3. Puji Tuhan, kalau ada titik terang dari Pak Mengeri Agama yang baru.. Terkabull...
    Said on 2014-09-19 11:42:00
  4. Mantap... hidup santo paulus... Dari muka semua guru, yg kukenal banget itu pak...
    Said Ria on 2014-09-17 22:11:00
  5. KWI sudah mengeluarkan pernyataan resmi menolak PP tersebut. Berarti Ibu Menteri...
    Said chris on 2014-09-13 19:50:00
  6. Bravo... sudah didaftar untuk hak paten? Mau dengar lebih lanjut kalau sudah ad...
    Said on 2014-09-12 07:20:00
  7. Hukuman pilihan...atau nilai emasnya itu... baru tahu ini.. Kalau diberi kesemp...
    Said on 2014-09-12 07:03:00
  8. K-13: guru yang sudah mendapat pelatihan pun msh tetap bingung. Sekarang buku pe...
    Said Lakestra on 2014-09-08 13:49:00
  9. apapun argumennya, masalah patung itu suda beda sejak dulu, tidak heran.......
    Said tri siwi ibar santoso on 2014-09-08 13:13:00
  10. Ini urusan Malaysia, tetangga dekat tetapi sangat beda dengan kita. Kita pastik...
    Said on 2014-09-06 07:54:00
UCAN India Books Online