UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

9 pastor dan 2.000 warga demo tolak tambang

Januari 16, 2013

9 pastor dan 2.000 warga demo tolak tambang

 

Sembilan pastor dan sekitar 2.000 warga mendatangi kantor Bupati Ende untuk menolak operasi tambangĀ  di Kabupaten Ende, Flores, Nusa Tenggara Timur.

“Untuk sementara semua aktivitas tambang di Ende dihentikan, terkecuali tambang galian golongan C yang menggunakan tangan atau skop,” kata Vikaris Episkopal (Vikep) Ende, Romo Adolf Keo, kepada massa pendemo di depan Kantor Bupati Ende, Senin (14/1/2013) seperti dilansir poskupang.com.

Romo Adolf menyampaikan hal itu kepada sekitar 2.000 pendemo tolak tambang di Ende, termasuk sembilan pastor, usai pertemuan dengan Bupati Ende, Drs Don Bosco Wangge.

Romo Adolf mengatakan, hasil pertemuan dengan Bupati Ende disepekati bahwa untuk sementara segala aktivitas pertambangan di Kabupaten Ende dihentikan, termasuk aktivitas tambang pasir besi di Nangaba, Kecamatan Ende. Oleh karena itu, Romo Adolf meminta kepada warga Nangaba mengawal proses tersebut.

Di hadapan massa pendemo, Romo Adolf mengatakan, dalam pertemuan itu tidak dicari siapa yang menang atau kalah, tapi dicari solusi terbaik. Mendapat penjelasan dari Romo Adolf, ribuan massa yang telah menunggu di depan Kantor Bupati Ende bersorak kegirangan lalu membubarkan diri.

Massa yang bubar juga diikuti ratusan pegawai negeri sipil yang sempat terkurung di Kantor Bupati Ende akibat pintu gerbang dikunci para pendemo untuk pulang ke rumah.

Para pendemo datang dari berbagai paroki di Kevikepan Ende menduduki Kantor Bupati Ende, Senin (14/1/2013).

Akibatnya, aktivitas kantor sempat terhenti karena para pegawai yang ada tidak bisa melakukan kegiatan seperti biasa, justru menonton aksi demo yang dipusatkan di halaman Kantor Bupati Ende.

Demo dimulai pukul 10.00 Wita dan bubar sekitar pukul 17.00 Wita setelah pendemo mendengar keputusan bahwa aktivitas tambang untuk sementara dihentikan, termasuk di kegiatan tambang pasir besi di Nangaba, Kecamatan Ende.

Massa yang datang mengendarai puluhan kendaraan jenis truk dan ratusan sepeda motor sempat berkumpul di Bundaran Bandara Haji Hasan Arobeoesman Ende, lalu bergerak menuju Kantor Bupati Ende di Jalan El Tari Ende.

Massa terdiri dari berbagai elemen seperti utusan dari sejumlah paroki di Kevikepan Ende, PMKRI Cabang Ende, Stipar Ende, Orang Muda Katolik (OMK) dan anggota Forum Peduli Kesejateraan Masyarakat (FPKM) Kabupaten Ende.

Selain itu, terlihat sejumlah imam di antaranya Pater Markus Tulu SVD, Romo Stef Wolo, Romo Domi Nong, Romo Ambros Nanga, Romo Ale Lae, Romo Yos Liwu, Romo Rustmam Ture, Romo Reginaldo Piperno, Romo Adolf Keo, dan Ketua Forum Kesejahteraan Masyarakat Kabupaten Ende, Max Djen, serta puluhan anggota LSM di Kabupaten Ende dan anggota DPRD Ende, Octavianus Moa Mesi.

Dalam orasinya, salah seorang aktivis LSM, Vinsen Sangu mengatakan, pihaknya menolak tambang di Kabupaten Ende karena tambang tidak mensejahterakan masyarakat, tapi justru sebaliknya menyusahkan masyarakat.

Menurut dia, tambang tidak memberikan nilai positif bagi masyarakat, namun justru menimbulkan berbagai konflik-konflik sosial antara warga baik yang terima maupun yang tolak. Oleh karena itu, Vinsen meminta Bupati Ende, Drs Don Bosco Wangge mencabut izin tambang yang ada di Kabupaten Ende.

 

2 responses to “9 pastor dan 2.000 warga demo tolak tambang”

  1. bernardus wato ole says:

    Ini sebuah wujud konkrit keprihatinan terhadap ekosistem kita. Para pastor bertindak bijaksna yakni berpihak pada kepentingan bersama sekarang dan nanti. Terimakasih.

  2. Alfons Liwun says:

    Mantap! Para pastor mulai berjuang bersama umat. Sesuatu yang bagus dan bijak. Berjuang bersama-sama demi bumi yang ramah lingkungan. Salam

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi