UCAN Vietnam UCAN India UCAN China ucanews.com
UCAN Indonesia

Wanita menang di pengadilan terkait pemakaian salib di tempat kerja

Januari 16, 2013

Wanita menang di pengadilan terkait pemakaian salib di tempat kerja

 

Seorang karyawati British Airways (BA) telah mengalami diskriminasi di tempat kerja terkait imannya, demikian Pengadilan HAM Eropa (ECHR).

Nadia Eweida membawa kasusnya ke ECHR setelah BA memintanya tidak boleh mengenakan salib emasnya di tempat kerja.

Pengadilan mengatakan BA tidak adil terkait keyakinan agama Eweida dan kebijakan perusahaan ingin “menegakan citra perusahaan”.

Pengadilan menyatakan hak tiga orang lainnya tidak boleh dilanggar oleh majikan mereka.

Tetapi, perusahaan telah melanggar hak Eweida berdasarkan Pasal 9 Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia.

Empat orang Kristen itu telah membawa kasus mereka kepada pemerintah Inggris karena hak-hak mereka tidak dilindungi, tetapi para menteri berpendapat bahwa hak karyawan hanya dilindungi secara pribadi.

Eweida, 60, seorang Kristen Koptik dari Twickenham di barat daya London, mengatakan kepada BBC bahwa ia “meloncat dengan sukacita” setelah putusan itu, seraya menambahkan itu “bukan sebuah perjalanan yang mudah”.

BA mengatakan kebijakan seragamnya diubah tahun 2007 untuk memungkinkan Eweida dan yang orang lain “mengenakan simbol-simbol iman” dan dia serta karyawan lain telah bekerja di bawah pengaturan ini selama enam tahun terakhir.

BA mengatakan Eweida tidak bekerja sejak tahun 2006 sedangkan banding internal terkait penolakannya untuk menanggalkan salib, tapi dia tetap seorang pegawai BA.

Sebuah keputusan pengadilan ditegakkan oleh Pengadilan Tinggi dan Mahkamah Agung di Inggris sebelum wanita itu membawa kasusnya ECHR.

Perdana Menteri David Cameron mengatakan dia “senang” bahwa “prinsip mengenakan simbol-simbol agama di tempat kerja telah ditegakkan”, seraya menambahkan bahwa orang “tidak harus menderita diskriminasi karena keyakinan agama”.

Analis berpendapat bahwa meski kemenangan Eweida menunjukkan bahwa orang Kristen dapat mengenakan salib di tempat kerja sebagai perwujudan iman mereka, keputusan pengadilan itu didasarkan pada keadaan khusus – termasuk fakta bahwa salib tidak akan terpengaruh citra publik British Airways’.

Sumber:  Woman wins landmark court battle to wear a cross at work

 

One response to “Wanita menang di pengadilan terkait pemakaian salib di tempat kerja”

  1. donotchangemyname says:

    Hebat upayanya … ikut senang dengan keberhasilannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Jangan lewatkan

Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini

© UCAN Indonesia 2017. | Kontak | Syarat Penggunaan | Privasi