Massa intoleran kembali ancam sebuah gereja di Bekasi

04/02/2013

Massa intoleran kembali ancam sebuah gereja di Bekasi thumbnail

 

Gereja HKBP Setu Bekasi sudah tiga minggu lamanya mendapatkan ancaman dari massa intoleran yang menolak keberadaan gereja yang telah berdiri selama 13 tahun di tempat tersebut karena gereja itu tidak memiliki surat Izin Mendirikan Bangunan (IMB).

Menurut Pendeta Gereja HKBP Setu Advent Leonard Nababan, proses IMB saat ini telah berjalan hingga ke tingkat Kecamatan.

“Prosesnya sendiri sejauh ini tidak bermasalah karena kami sudah punya SKB yang didapat dari persetujuan 89 warga dari syarat yang hanya 60 warga di sekitar,” kata Pendeta Nababan saat ditemui usai kebaktian di gereja tersebut, Minggu (3/2), seperti dilansir metronews.com.

“Surat pernyataan warga dan KTP-nya sudah kami kumpulkan sejak 2011. Bahkan, kami sudah sering berdialog dengan tokoh masyarakat, ustaz di sini, mereka mendukung kami tetap beribadah karena itu merupakan hak asasi,” katanya.

Awalnya pihak gereja mengadakan rapat dengan Musyawarah Pimpinan Daerah (Muspida) Kabupaten Bekasi mengenai izin bangunan pada 15 Januari lalu.

Pihak gereja juga ingin segera mengurus izin bangunan lantaran sedang melakukan renovasi gedung gereja yang sempit dan sudah tua. Namun usai rapat Sebanyak 700 massa intoleran menekan agar kegiatan ibadah di Gereja HKBP Setu dihentikan. Karena tidak berdaya, pihak gereja terpaksa menandatangani surat kesepakatan yang dibuat oleh kelompok massa itu.

“Meski sudah menandatangani surat itu, jemaat sepakat untuk tetap melaksanakan ibadah seperti biasa karena penandatanganannya secara terpaksa. Syukurlah sejauh ini ancaman itu tidak dilaksanakan karena kami juga memohon pengamanan dari pihak kepolisian. Kami sangat berterima kasih sekali pada aparat keamanan,” ungkapnya.

Seorang warga yang berada di sekitar gereja mengungkapkan bahwa warga tidak mempunyai masalah terkait kegiatan gereja dan tidak mengetahui kelompok intoleran yang tidak menyetujui gereja.

“Sudah belasan tahun kami kalem-kalem saja sama gereja. Enggak tahu itu orang mana yang ribut-ribut,” ungkap Nasir, warga sekitar.

 

One Comment on "Massa intoleran kembali ancam sebuah gereja di Bekasi"

  1. Afin Afinus on Tue, 5th Feb 2013 11:33 pm 

    Kapankah negara ini dapat hidup damai??




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online