UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pemimpin Gereja desak pemerintah larang kelompok Hindu radikal

05/02/2013

Pemimpin Gereja desak pemerintah larang kelompok Hindu radikal thumbnail

 

Para pemimpin Katolik telah menyerukan kepada pemerintah India untuk melarang dua organisasi Hindu radikal, yang mengklaim mereka berada di belakang serangkaian serangan terhadap orang Kristen.

Joseph Dias, yang memimpin Forum Katolik Sekuler yang berbasis di Mumbai, mengatakan kepada ucanews.com pada Senin bahwa organisasinya telah mendesak Menteri Dalam Negeri Federal Sushikumar Shinde untuk segera melarang Sanstha Sanathan dan Abhinav Bharat.

Kedua organisasi yang berafiliasi dengan Rashtriya Swayamsevak Sangh (RSS, Korps Relawan Nasional), sebuah badan yang memayungi organisasi Hindu sayap kanan yang bekerja untuk membuat India menjadi sebuah negara Hindu.

Dias mengaitkan serangan anti-Kristen akibat fanatisme Hindu dan mengatakan, “hampir setiap hari terjadi serangan terhadap komunitas Kristen minoritas di beberapa bagian negara itu.”

Dia mengatakan organisasinya yang berusia tujuh tahun telah mendaftar 250 kasus serangan terhadap warga Kristen di seluruh negeri itu tahun 2012, “mulai dari orang Kristen yang baru dikonversi dipaksa untuk minum air kencing sapi, serta pemerkosaan dan pembunuhan klerus Kristen dan anak-anak Kristen Dalit.”

Michael Saldanha, seorang Katolik dan pensiunan pengadilan tinggi Bombay dan Karnataka, juga mendukung pelarangan tersebut, tetapi ia mengatakan kelambanan para pemimpin Kristen ‘harus dipersalahkan yang mengakibatkan jumlah serangan meningkat.

“Komunitas Kristen telah menjadi sasaran empuk karena para kardinal, uskup dan klerus kami tidak melakukan protes keras kepada pemerintah,” kata Saldanha kepada ucanews.com.

Dia menambahkan bahwa jika para klerus senior tegas dan “mempertahankan zero toleransi” terkait serangan terhadap warga Kristen, “kekerasan itu dapat diatasi secara drastis.”

Dias mengatakan studi dari daftar itu menunjukkan bahwa negara bagian Maharashtra di India bagian barat bisa mungkin yang paling berbahaya. Negara bagian itu adalah keempat di ‘daftar liga’ dari serangan baru-baru ini terhadap warga Kristen, bersama Karnataka, Chhattisgarth kemudian Madhya Pradesh.

Ketiga negara bagian itu dikuasai oleh Partai Bharatiya Janata yang pro-Hindu, sedangkan Maharashtra dipimpin oleh sebuah koalisi yang dipimpin Kongres.

Menteri Dalam Negeri Maharashtra R.R. Patil kini telah mendesak pemerintah federal melarang dua organisasi itu terlibat dalam kekerasan sektarian.

Forum Katolik Sekuler telah membuat sebuah makalah berjudul “Laporan Penganiayaan Orang Kristen 2012 di India,” berdasarkan masukan dari media, LSM dan perwakilan Forum di berbagai negara.

Salinan laporan tersebut telah disampaikan kepada Oswald Kardinal Gracias dari Bombay, ketua presidium Konferensi Waligereja India.

Sumber: Church leaders demand ban on Hindu groups

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Menteri Anies kunjungi gereja di Ambon, pertama kali berdiri di mimbar gereja
  2. Tiongkok kirim pesan menyusul Paus menetapkan pertemuan dengan Dalai Lama
  3. Walikota Bogor segera membalas surat Dewan Gereja Dunia terkait GKI Yasmin
  4. Gerakan iklim Katolik global pertama diluncurkan
  5. Mantan staf Karitas dan PBB di Jepang memilih jadi biarawati
  6. Pembelaan Barat terhadap 'Charlie Hebdo' jadi kekhawatiran Muslim moderat Asia
  7. Paus ralat kembali komentar 'kelinci', memuji keluarga besar
  8. Tokoh lintas agama minta KPK tidak berpolitik
  9. Tunawisma ditarik dari jalan-jalan, disembunyikan di penginapan mewah selama kunjungan Paus
  10. Pekan Persatuan Umat Kristiani diadakan di Hong Kong
  1. Presiden Obama ingatkan India terkait kekerasan agama
  2. 35 Ormas akan amendemen UU Narkotika
  3. Gerakan iklim Katolik global pertama diluncurkan
  4. Uskup Agung Kuala Lumpur mengatakan kata ‘Allah’ masih digunakan dalam Misa
  5. Kardinal Filoni memuji komunitas Katolik di Vietnam
  6. Presiden Jokowi harus buktikan penegakan HAM di 2015
  7. Romo Benny: Presiden bertindak tak sesuai Konstitusi
  8. Umat lintas agama akan menekan konferensi perubahan iklim
  9. Sistem pendidikan Vietnam buruk mendorong siswa belajar ke luar negeri
  10. Utusan Vatikan bertemu para pejabat Vietnam di Hanoi
  1. Boleh saja melarang jika di tempat publik, tetapi jaminlah kalau perayaan diadak...
    Said on 2015-01-14 07:48:00
  2. Saya selalu beranggapan bahwa kecelakaan tidak perlu terjadi... Bahwasanya terja...
    Said on 2015-01-14 07:44:00
  3. Alangkah indahnya nanti kalau ada pemimpin baik.. semoga terus demikian....
    Said on 2015-01-14 07:30:00
  4. Aceh lain sifatnya dari Indonesia pada umumnya.. Kita prihatin nasib perempuan t...
    Said on 2015-01-14 07:17:00
  5. Mudah2an semacam ensiklik juga ditujukan untuk Indonesia, walaupun kaum Kristen-...
    Said on 2015-01-14 07:06:00
  6. Perjalanannya masih panjang di Aceh.....
    Said on 2015-01-09 05:46:00
  7. Baik sekali kalau dalam TNI tidak membedakan perayaan Nasrani - yang hadir semua...
    Said on 2015-01-09 05:44:00
  8. Like...
    Said Yohanes Seandy Sunjoko on 2014-12-21 10:11:00
  9. Mestinya yang mengajar, ya mengajar yang baik. Janganlah di khotbah pada waktu ...
    Said on 2014-12-18 07:06:00
  10. iya, iya, baiklah... tenaga dalam saja, jangan senjata. ..Banser kan artinya ba...
    Said on 2014-12-18 07:03:00
UCAN India Books Online