Polisi menetapkan pelaku pembunuhan mantan suster sebagai tersangka

07/02/2013

Polisi menetapkan pelaku pembunuhan mantan suster sebagai tersangka thumbnail

 

Polisi telah menetapkan tersangka kasus pembunuhan seorang wanita dan dua anak yang terjadi 10 tahun lalu dan kerangkanya baru ditemukan Minggu pekan lalu di kompleks Tahun Orientasi Rohani (TOR) Lela, Maumere, Sikka, Nusa Tenggara Timur (NTT).

Kasat Reskrim Polres Sikka AKP Ahmad melalui telepon selulernya, Selasa (5/2) malam membenarkan pihaknya sudah menetapkan Herman Jumat Masan (HJM), sebagai tersangka dan sudah menahannya.

“Kami telah menetapkan Herman Jumat Masan sebagai tersangka dan sudah kami tahan di tahanan Mapolres Sikka untuk proses hukum selanjutnya. Sudah cukup bukti permulaan yang cukup kuat terkait hilangnya tiga nyawa manusia,” kata Ahmad.

HJM terbang dari salah satu perusahaan di Palangkaraya, Kalimantan Tengah menuju Maumere pada Senin (4/2), lalu dijemput polisi begitu turun dari pesawat.

Ahmad mengatakan, kasus ini sudah menemui titik terang sehingga pihaknya berusaha agar pelaku secepatnya terungkap dan bagaimana ketiga korban itu kehilangan nyawa.

“Hanya dia (HJM) yang tahu, karena itulah kita tahan sesuai aturan. Penyidik memiliki kewenangan untuk menahan tersangka selama 20 hari mulai hari ini,” katanya.

Pada 2002, HJM yang berasal dari Adonara, Flores Timur diduga membunuh tiga nyawa, yakni Yosephina Keredok Payong yang merupakan mantan suster SSps dengan nama biara Merry Grace. Bersama kerangka Merry Grace ditemukan juga kerangka dua bayi yang diduga hasil hubungan gelapnya dengan pelaku.

Seorang sumber mengatakan, tahun 2002, ketika kejadian ini berlangsung, HJM masih menjadi imam pendamping para frater projo yang sedang menjalani masa Tahun Orientasi Rohani (TOR) di Lela, Maumere.

“Waktu itu memang tidak terlalu mencurigakan, tetapi ia orangnya cepat marah, sering marahnya meledak-ledak”, kata sumber tersebut yang merupakan mantan anak dampingan HJM.

Kasus ini baru terungkap pekan lalu setelah saksi kunci bernama Sofi melaporkannya kepada keluarga Merry Grace dan pihak keluarga melapor ke polisi. Sofi adalah mantan pacar HJM. Karena HJM tidak bersedia menikahinya, ia pun membongkar kasus ini.

Sementara itu, pihak keluarga berharap, pelaku segera diproses hukum sesuai undang-undang yang berlaku.

“Perilaku HJM sangat biadab, kanibal dan tak berperikemanusiaan. Di Adonara laki laki tidak boleh bertindak kasar terhadap perempuan apalagi membunuhnya secara sadis. Tapi HJM bisa melakukan itu,” kata Anton Peten, salah satu keluarga Merry Grace seperti dilansir kompas.com.

Ryan Dagur, Jakarta

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  2. Mgr Harjosusanto termasuk lima uskup agung Asia yang menerima pallium di Vatikan
  3. Suara perempuan dalam penyelesaian pelanggaran HAM berat
  4. Keuskupan Manado terus melakukan persiapan untuk IYD 2016
  5. 15 tahun sahur bareng kaum pinggiran
  6. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  7. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  8. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  9. Terlepas dari keputusan AS, Filipina tidak setuju pernikahan gay
  10. Dubes Vatikan ajak umat berdoa bagi Paus Fransiskus
  1. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  2. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  3. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  4. Gubernur Sulut dukung pembangunan pusat kaum muda Katolik
  5. Suara perempuan dalam penyelesaian pelanggaran HAM berat
  6. Warga Tamil hadapi kehidupan suram setelah kembali dari pengungsian akibat perang
  7. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  8. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  9. Mgr Harjosusanto termasuk lima uskup agung Asia yang menerima pallium di Vatikan
  10. Forum dialog Jakarta-Papua demi selesaikan polemik Papua
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online