UCAN Indonesia Catholic Church News
SEASON

Ibu rumah tangga adalah cahaya keluarga

08/02/2013

Ibu rumah tangga adalah cahaya keluarga thumbnail

 

Saya telah menjadi seorang ibu rumah tangga selama 40 tahun. Ini adalah sebuah pekerjaan yang sama dilakukan setiap hari, yang bisa sangat menguras emosi, dan membutuhkan pengaturan aktivitas Anda untuk melayani suami dan anak-anak Anda. Akibatnya, tidak ada banyak waktu tersisa untuk diri sendiri.

Bagi seorang ibu rumah tangga, ada sebuah perasaan kuat bila ia meninggalkan dunia tersebut, terutama pada saat sebelum anak-anak Anda pergi ke Taman Kanak-Kanak. Namun, saya akhirnya menyadari bahwa peran istri sangat penting, karena dia adalah ‘cahaya’ keluarga.

Peran istri tidak hanya sebatas hal tertentu saja karena saat putri saya mengikuti pendidikan di sekolah dasar saya menemukan peran ini lagi.

Tiga puluh lima tahun lalu, putri saya mengalami gangguan tulang yang parah dan harus dirawat di rumah sakit. Ketika saya tidak berada di rumah sakit menjaganya, saya harus pulang ke rumah untuk mengurusi pekerjaan rumah tangga. Putraku masih bayi pada saat itu, jadi saya harus menjaga dia juga. Saya tidak hanya menjaga anak-anak. Dan kemudian ketika saya menanyakan suami saya, “apa yang Anda ingin makan?” Ia hanya menjawab, “tentunya sesuatu yang baik.”

Seiring dengan perjalanan waktu, saya benci membuat makan malam: bukan hanya masalah itu, tapi saya memiliki semacam fobia dapur.

Putri saya digips dari dada hingga ke tumitnya. Ia tidak bisa bergerak sama sekali. Tapi, suatu hari musim semi yang hangat, dia mengatakan kepada saya, “Saya ingin pergi ke atap.” Ketika saya bertanya mengapa, dia menjawab, “Saya ingin engkau membuang aku dari atas atap.” Saya benar-benar terkejut.

Putri saya hanya melihat kesedihan di wajah ibunya, dan ia berpikir bahwa kesedihan itu adalah kesalahannya. Ketika orang tua sedih, anak juga turut sedih. Setelah saya menyadari hal itu, saya memutuskan bahwa saya harus menemukan cara untuk mengambil sukacita dalam profesi saya sebagai ibu rumah tangga.

Misalnya, Anda sedang membuat kue. Bagian paling sulit dari pekerjaan itu adalah hati-hati dengan memberi ukuran dari berbagai bahan. Jadi saya akan mengukur gula dan bahan-bahan lainnya sebelumnya ketika saya memiliki sedikit waktu tambahan, kemudian menyiapkan sejumlah wadah kecil.

Tidak terbayangkan, pembakaran kue menjadi jauh lebih sederhana dan jauh lebih menyenangkan.

Saya juga menemukan cara-cara untuk mengubah peran saya sebagai ibu rumah tangga menjadi seorang wanita karier yang berkembang. Saya mencurahkan tenaga saya untuk meneliti resep agar saya bisa mempersiapkan makanan yang sederhana, lezat, dan bebas dari aditif, sambil mengambil manfaat dari bahan musiman bila memungkinkan.

Saya juga menghabiskan 10 tahun memberi lokakarya memasak untuk pria di departemen pendidikan di SMP Sakura no Seibo di Kota Fukushima.

Misalnya, ketika musim sayur lobak, kami mempersiapkan sejumlah hidangan yang dapat dibuat dalam satu wadah besar, kemudian, ketika kami selesai, para siswa bisa membawa pulang sisa makanan.

Saya ingat seorang pria di kelas itu datang kepada saya dan berkata, sambil tertawa, “Anda tahu, hari-hari saya datang ikut lokakarya memasak, hari-hari itu istri saya menyambut saya di pintu ketika saya pulang!”

Tiada seorang pun yang marah ketika mereka makan makanan lezat, karena masakan itu bisa membuat Anda bersatu. Hal lain yang saya lakukan di pusat pendidikan itu, menuntun kalian semua makan satu meja dengan biaya 500 yen. Ini adalah kesempatan saya untuk menawarkan orang-orang di kelas studi Kitab Suci dan juga yang lain saat istirahat.

Dan tidak hanya itu. Keluarga kami mengambil seorang siswa sebagai anak angkat. Kami mendirikan kedai kopi untuk umat setelah Misa hari Minggu, kami membagi-bagikan kue buatan sendiri secara gratis. Semua ini mungkin bisa disebut ‘pekerjaan seorang ibu rumah tangga.”

Dan ke depan? Impian saya sekarang adalah mengambil orang-orang yang bermasalah, mengajak mereka tinggal di rumah kami dan memberi mereka makan makanan yang enak, berbincang dengan ramah. Saya sangat berharap saya bisa melakukan ini beberapa hari.

Chie Inaba adalah seorang ibu rumah tangga dan umat paroki Nodamachi, Kota Fukushima, Jepang

Sumber: The housewife is the light of the family

 

One Comment on "Ibu rumah tangga adalah cahaya keluarga"

  1. bernardus wato ole on Wed, 13th Feb 2013 6:13 am 

    Sharing seorang ibu yang sangat menarik. Mamang Ibu adalah cahaya keluarga.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Dijual ke Tiongkok
  2. Para imam, aktivis HAM menyambut baik RUU Hak Atas Informasi
  3. Umat Katolik berpartisipasi doror darah memenuhi kekurangan darah selama Ramadan
  4. Ribuan anak dan remaja ikuti jambore keuskupan Sintang
  5. Biarawati bantu para penyandang cacat hidup bermartabat
  6. Tokoh Dayak raih penghargaan PBB mengaku dapat ancaman
  7. Mahasiswa KAJ dituntut lebih aktif membangun masyarakat
  8. Uskup minta tindakan terhadap anti Ibu Teresa
  9. Gereja, aktivis khawatir hukuman mati diterapkan kembali
  10. VPI dan FMKI gelar seminar mencari pemimpin tepat DKI Jakarta
  1. Upaya menjalin persahabatan tentu baik dan yang mengacaukannya, salah. Namun, a...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-21 10:44:28
  2. Romo Magnis mengatakan terus terang, yang mungkin tidak enak didengar....
    Said Jenny Marisa on 2016-06-21 08:07:15
  3. Ini baru bisa mengatakan selamat berbuka puasa, karena tidak ada yang mengusik.....
    Said Jenny Marisa on 2016-06-15 12:22:52
  4. Membuat UU tidak bisa baik karena niatnya sudah tidak adil Legislator bergelar ...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-10 09:15:14
  5. Merawat orang sakit jiwa menakutkan dan sangat tidak mudah. Obat2an tentu tidak...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-09 15:19:50
  6. Apa yang terjadi sudah tercatat dalam sejaran Tiongkok kan? Tidak dapat disembu...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-07 13:03:09
  7. Kagum bagi yang "diam diam, kerja banyak" daripada "ramai ramai demo,tak hasilka...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-06 15:15:38
  8. Melihat gundukan sampah di Bantargebang rasanya mau angkat tangan. Jutaan orang ...
    Said Jenny Marisa on 2016-06-03 20:20:38
  9. Kagum atas kerelaannya.. sambil juga rasa prihatin.....
    Said Jenny Marisa on 2016-06-03 10:06:08
  10. Yang memberi Ijin biasanya para politikus busuk yg mencari keuntunga pribadi dan...
    Said Eduardus on 2016-06-02 13:46:02
UCAN India Books Online