UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Penjual mie mengisahkan bagaimana iman membantu dia menikmati hidupnya

14/02/2013

Penjual mie mengisahkan bagaimana iman membantu dia menikmati hidupnya thumbnail

 

Ramen hampir menjadi ikon masakan Jepang populer, meskipun sebenarnya masakan itu diambil oleh orang Jepang dari masakan Cina. Oleh karena itu masakan itu diberikan nama lain: Chuka-soba, atau “mie Cina.”

Sebuah warung ramen di Kota Tsuruga, sekitar 330 kilometer sebelah barat Tokyo di prefektur Fukui, telah didirikan sebagai uji coba.

Ichiriki Ramen berusia lebih dari 55 tahun, dan pendirinya Koji Sugai, kini berusia 80 tahun, masih bangun pagi pukul 4:30 setiap hari saat jam sibuk kerja.

“Saya senang mendengar orang mengatakan, ‘manakan ini enak!” katanya.

Koji mulai hari itu dengan membersihkan warung. Lalu ia membuat kaldu dari tulang babi dan ayam serta lemak. “Saya biasa memeriksa panci-panci. Kaldu dapat berubah dengan cepat. Saya bisa mempertahankan hidup saya dengan kaldu tersebut. Dan Anda mungkin mengatakan saya hidup berkat kaldu saya juga.”

Bahkan sebelum Ichiriki membuka warung itu, banyak pelanggan yang sudah menunggu. Dari beberapa nomor plat mobil di tempat parkir warung tersebut menunjukkan tanda bahwa mereka berasal dari prefektur lain. Ini menunjukkan bahwa banyak orang dari tempat jauh datang hanya demi mie tersebut.

Ketika Koji berusia sekitar 20 tahun, dia makan ramen di Kyoto dan berpikir untuk membuat sendiri. “Makanan ini sungguh lezat!” Dia berpikir bagaimana membuat mie tersebut. Setelah menikah dengan Atsuko, dia meminjamkan uang untuk mendirikan ramen.

Kejadian lain yang menentukan dalam kehidupan Koji pada saat ia hampir mengalami kecelakaan. Koji pergi ke gereja Tsuruga setelah kejadian itu. Di sana ada seorang imam asing dari Misionaris Hati Kudus.

“Saya akhirnya harus pergi ke gereja karena jika saya tidak ke gereja, imam itu akan datang menjemput saya di rumah dengan sepeda motornya. Saya kira Anda bisa mengatakan saya menjadi seorang Katolik karena imam itu mendorong saya mempelajari Katekismus.”

Setelah hampir 20 tahun, warung ramen dari Koji dan Atsuko nampaknya mengalami pasang-surut.

“Bila ramen tidak dijual. Saya berdoa,” kata Koji.

Pasangan ini tidak memiliki tempat tinggal, sehingga mereka meminjam karpet dari sesama penjual ramen dan karpet itu dibentangkan dengan menggunakan sejumlah kayu sehingga mereka bisa memiliki tempat untuk tidur.

“Saya meminta [Atsuko] untuk pindah,” kata Koji. Tapi, dia menolak, dengan mengatakan, “Yah, kita tidak punya uang, dan saya sungguh menikmati tempat ini. Itu sama seperti jika kita berkemping.”

Di usia masih muda, Koji bersepeda menuju sebuah kota sejauh 30 kilometer setiap hari untuk membeli daging babi. Dia tidak berhasil, dan akhirnya ia pindah ke warung saat ini.

Tapi, akhirnya sukses itu datang, dan usahanya maju dengan pesat. Sebuah museum ramen di Yokohama bahkan mengundang dia menjual ramen di sana selama sekitar satu tahun.

“Ada saat-saat ketika kami begitu sibuk kami tidak bisa pergi ke gereja selama berbulan-bulan, tapi kami telah berhasil menghidupkan bisnis ini selama 50 tahun hingga sekarang, terima kasih atas kasih karunia Tuhan,” kata Atsuko.

Koji juga setuju: “Ya, saya juga demikian.”

Sumber: Noodle seller tells how faith helps him relish his life

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pakistan usir para biarawati meski telah mengabdi lebih dari satu dekade
  2. Ensiklik Paus Fransiskus tentang lingkungan dibahas dalam acara buka puasa bersama lintas agama
  3. Mahasiswa Papua demo di Jakarta tuntut merdeka
  4. Pesan Toleransi Azizah Bagi Hubungan Antaragama
  5. Mantan Gubernur NTT Ben Mboi tutup usia
  6. Jesuit akan fokus pada pendidikan di Asia
  7. Di Bangladesh, pernikahan anak menghadapi kenyataan suram
  8. Umat Katolik di Hong Kong adakan ibadat Jalan Salib demi demokrasi
  9. Keuskupan Manado terus melakukan persiapan untuk IYD 2016
  10. Radikalisme akan tetap ada selama adanya ketidakadilan
  1. Radikalisme akan tetap ada selama adanya ketidakadilan
  2. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  3. Integrasi politik di Papua stagnan akibat pelanggaran HAM
  4. Di Bangladesh, pernikahan anak menghadapi kenyataan suram
  5. Jesuit akan fokus pada pendidikan di Asia
  6. Terlepas dari keputusan AS, Filipina tidak setuju pernikahan gay
  7. Ketika rumah bukan lagi sebuah tempat aman
  8. Dubes Vatikan ajak umat berdoa bagi Paus Fransiskus
  9. 15 tahun sahur bareng kaum pinggiran
  10. Wanita Katolik rayakan HUT ke-91 WKRI
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online