UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Tekanan agama terkait perayaan Hari Valentine

15/02/2013

Tekanan agama terkait perayaan Hari Valentine thumbnail

 

Meskipun di sudut-sudut kota Lahore dihiasi dengan warna pink dan balon, tidak ada yang cukup tahu apakah itu layak untuk merayakan Hari Valentine di Pakistan. Maka ungkapan cinta dan kasih sayang harus lebih sedikit berhati-hati.

Di SMA Sint Peter, sebuah pengumuman yang berbunyi “Karnaval Musim Semi, merah adalah warna” yang menunjukkan ambiguitas.

“Ini adalah tradisi tahunan hanya berdasarkan pergantian musim,” kata Saima Yousaf, kepala sekolah TK. “Kami tidak mengajarkan sesuatu tentang Hari Valentine.”

Kenapa harus hati-hati? Karena cara itu merupakan deklarasi terang-terangan mendukung gagasan Valentine, yang bisa menimbulkan masalah.

Kaum perempuan konservatif dari sayap Jamaat-e-Islami adalah di antara kelompok-kelompok agama yang menentang acara itu, dengan mengadakan aksi protes menentang Hari Valentine dan menggantikannya dengan “Hari Kesopanan”.

“Ini merupakan upaya untuk mengecam promosi Hari Valentine yang dilarang. Islam tidak mengizinkan perayaan ini,” kata Atia Nisar, wakil ketua komisi perempuan dan anak.

Dalam sebuah surat yang dikirimkan baru-baru ini, regulator media nasional Pakistan juga mempertimbangkan siaran tentang perayaan Hari Valentine.

Surat itu meminta stasiun televisi dan radio tidak menyiarkan acara itu yang dianggap “merusak generasi muda negara” itu.

“Kejadian-kejadian tersebut telah dianggap sebagai sumber kejahatan moral, merusak dan melukai moralitas kaum muda Pakistan.”

Surat itu menambahkan bahwa materi penyiaran Hari Valentine juga merupakan pelanggaran undang-undang.

Bagi orang Kristen acara itu hanya memperingati Pesta St. Valentinus, seorang santo yang dina. Dan masa Prapaskah baru saja dimulai, pembagian cokelat bisa menimbulkan masalah.

Tapi, kepekaan agama, apakah itu orang Kristen atau Muslim, tidak bisa mengambil keuntungan pada hari itu, yang secara khusus identik dengan orang muda.

Di restoran Pizza Big Man Lahore, Hari Valentine diisi oleh pasangan dengan menghidangkan ‘pizza cinta’ yang sensasional berbentuk hati.

“Ini adalah sikap yang baik untuk berbagi perasaan Anda dengan mereka yang Anda sayangi. Belum lagi ada diskon khusus,” kata Khurram Ali sambil tersenyum. “Ini semua tentang pendidikan, orang tahu lebih banyak tentang Hari Valentine sekarang.”

Sumber: Media vetoes and religious pressure leave lovers’ day in limbo

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  2. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  3. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  4. Partai Komunis Tiongkok keluarkan peringatan kepada anggotanya yang menganut agama
  5. Paus Fransiskus desak masyarakat internasional bantu ribuan migran Asia
  6. Biarawati Katolik luncurkan kampanye untuk membantu pengungsi Rohingya
  7. Gereja menentang otoritas Zhejiang terkait kampanye pembongkaran salib
  8. Gereja Katolik terus membantu para korban gempa di Nepal
  9. Alkitab dengan kata 'Allah' akan dilarang di Semenanjung Malaysia
  10. Kardinal Myanmar menyerukan pemerintah untuk bersikap belarasa dan peduli dengan Rohingya
  1. Myanmar melemparkan tanggung jawab terkait krisis manusia perahu
  2. Polisi tahan peserta aksi damai di Papua
  3. Renungan Hari Raya Tritunggal Mahakudus bersama Pastor Bill Grimm
  4. PBB ingatkan Myanmar terkait empat RUU tentang ‘ras dan agama’
  5. Gubernur Ahok: Banyak politikus bersaing menjual agama
  6. Karitas kecam pembubaran ‘tidak manusiawi’ terhadap protes damai petani
  7. Jesuit Asia Selatan menekankan pentingnya rasa kepedulian terhadap Rohingya
  8. Sektarianisme telah mengerus kebhinnekaan Indonesia
  9. Para pemimpin Katolik ditahan di Tiongkok
  10. Ratusan biksu radikal Myanmar memprotes ‘tekanan’ internasioal terkait Rohingya
  1. Kalaupun bantuan itu merupakan "first aid", sudah menolong juga. Ada yang menye...
    Said on 2015-05-28 07:14:00
  2. Beberapa daerah gelombang panas. Apakah daerah lain dapat membantu dengan member...
    Said on 2015-05-28 06:51:00
  3. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  4. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
  5. Malaysia, Indonesia berlomba membuang migran, ya? Saya bayangkan dipantai laut a...
    Said on 2015-05-19 08:31:00
  6. Sudahlah, jangan (dikirim) bekerja luar negeri, mereka biar di Indonesia, bekerj...
    Said on 2015-05-19 08:16:00
  7. Selamat bekerja. Bersyukur terpilih karena kesempatan untuk menempah diri menjad...
    Said Martin Teiseran on 2015-05-19 04:48:00
  8. Iya, bagaimana ini, televisi begitu "leko"nya memberitakan dan meng-interview ur...
    Said on 2015-05-13 20:53:00
  9. Merupakan masalah bagi migran maupun negara penampung. Bagaimana menerima orang...
    Said on 2015-05-13 07:04:00
  10. Jika membangun rumah, sisihkan tanah untuk taman dan resapan air, tanami satu, ...
    Said on 2015-05-12 19:15:00
UCAN India Books Online