UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

PBB serukan jaga keharmonisan antaragama

18/02/2013

PBB serukan jaga keharmonisan antaragama thumbnail

 

Presiden Sidang Majelis Umum PBB (UNGA) Vuk Jeremic, belum lama ini, memperingati Pekan Keharmonisan Antar-Kepercayaan Dunia dengan menyeru masyarakat internasional agar “membina keharmonisan di kalangan pemeluk agama, sebagai dasar untuk menegakkan budaya perdamaian global”.

“Dunia kita masih diwarnai oleh terlalu banyak bentrokan, sikap tidak toleran, dan terulangnya perang,” kata Jeremic saat ia memberi sambutan dalam acara khusus, yang diberi judul “United for Culture of Peace through Interfaith Harmony“, untuk memperingati pekan tersebut.

Ia menyatakan pemeluk kepercayaan mesti secara tulus memusatkan perhatian pada inti ajaran etika yang mereka pegang bersama, membina keharmonisan antarkepercayaan dengan tujuan membina budaya perdamaian global.

“Marilah kita saling mengulurkan tangan, dengan landasan yang sama, dan setulusnya berusaha untuk mengobati luka akibat berabad-abad konflik antarpemeluk agama yang berbeda,” ia menambahkan sebagaimana dikutip Xinhua, yang dilansir Antara di Jakarta, belum lama ini.

“PBB dapat memperoleh manfaat sangat besar dari terus terlibat dengan para pemimpin agama dari seluruh dunia, yang menelusuri jalur perdamaian,” kata Presiden UNGA tersebut.

Ia secara khusus menyoroti Organisasi Pendidikan, Sains dan Kebudayaan PBB (UNESCO) serta Sidang Majelis Umum PBB sebagai faktor penting dalam “mengakui pentingnya memperkokoh kemitraan dengan kelompok agama kecil yang berlandaskan agama” dan “bergerak menuju diatasinya pergolakan serta kebencian atas nama agama”.

Semua lembaga PBB tersebut dan yang lain “memajukan upaya bagi badan ini untuk benar-benar menjadi Lembaga Perdamaian” dengan saling mengulurkan tangan dan ikut dalam menciptakan “landasan yang sama”. Dengan demikian, “upaya sesungguhnya untuk mengobati luka berabad-abad konflik antara pemeluk agama yang berbeda” dapat dimulai, katanya.

Pada Oktober 2010, Sidang Majelis Umum PBB mensahkan Resolusi 65/5, yang menciptakan pekan pertama pada Februari sebagai pekan tahun Keharmonisan Antaragama Dunia.

Resolusi itu “mendorong semua negara untuk mendukung, dengan dasar sukarela, penyebaran pesan i’tikad baik dan keharmonisan antaragama”, katanya.

Selain itu, tanggal pertama-ketujuh bulan Februari “dilandasi oleh cinta Tuhan dan cinta tetangga …, masing-masing sesuai dengan keyakinan dan tradisi agama mereka sendiri”, katanya.

Menurut jejaring Pekan Keharmonisan Antaragama, pekan ini didirikan oleh gerakan pelopor “gagasan Dunia Bersama”, yang dibentuk tahun 2007.

Kesepakatan enam tahun tersebut menyeru para pemimpin Muslim dan Kristen agar “terlibat dalam dialog dengan dasar ajaran dasar bersama kedua agama”, kata jejaring itu.

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Romo Budi gelar konser amal untuk pembangunan pusat pastoral
  2. Umat Kristiani India mengungkapkan keterkejutan terkait serangan gereja
  3. Paus desak dunia bertindak menyusul tragedi Mediterania
  4. Keadilan sulit dipahami terkait pembunuhan para aktivis lingkungan
  5. Politisi Hong Kong berkomentar 'rasis' terhadap PRT
  6. Otoritas Malaysia desak pemimpin Gereja memasang kembali salib
  7. Penganiayaan orang Kristen di Zhejiang lebih parah dari data sebelumnya: China Aid
  8. Para uskup Filipina minta KWI membantu Mary Jane
  9. Ribuan umat Katolik Medan doakan kelancaran KAA
  10. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  1. Keluarga dan diplomat ajukan PK terakhir untuk menyelamatkan terpidana mati kasus narkoba
  2. NIIS dan Janji Surga
  3. Gereja Armenia memberikan gelar orang kudus korban genosida
  4. Renungan Hari Minggu Paskah IV bersama Pastor Bill Grimm
  5. RUU kontroversial Myanmar akan berdampak buruk bagi perempuan dan minoritas
  6. Presiden Jokowi tutup KAA, kecam terorisme atas nama agama
  7. Sikap PMKRI tak hadiri undangan Watimpres dapat sanjungan
  8. Asia-Afrika nyatakan perang terhadap narkoba
  9. Jaksa agung diminta sidik pelanggaran HAM berat
  10. Menag masih persoalkan batasan agama RUU PUB
  1. Terlalu banyak TKI yang nasibnya dihukum mati. Apa gerangan yang mereka lakukan...
    Said on 2015-04-16 20:46:00
  2. Sepertinya orang "Rimba" Jambi tidak mempunyai nama lain? Tidak masuk sensus? T...
    Said on 2015-04-14 09:11:00
  3. Nasib mereka bergantung di benang sutra.. karena getolnya para jaksa penuntut......
    Said on 2015-04-11 09:21:00
  4. Menteri dalam kasus ini harus gebrak meja! Beliau terlalu manis.....
    Said on 2015-04-11 09:13:00
  5. Semoga bagi para pengungsi merasa terhibur dan perhatian dari Paus Fransiskus me...
    Said on 2015-04-09 06:01:00
  6. Kalau sampai pada vonis hukuman mati, diam saja ya, tidak perlu menentangnya....
    Said on 2015-04-03 08:59:00
  7. Apakah waktunya setiap perempuan membawa rotweiler kalau bepergian??...
    Said on 2015-04-03 08:55:00
  8. Terima kasih untuk bantuannya... semoga aman saja....
    Said on 2015-04-03 08:50:00
  9. Domba tidak bisa mengerti apa maunya serigala... Siapa menulis buku sejahat itu ...
    Said on 2015-04-03 08:43:00
  10. Yang tidak tertarik juga tidak akan membacanya.....
    Said on 2015-04-02 15:28:00
UCAN India Books Online