AHRC desak pemerintah serius atasi kasus pedofilia di Bali

21/02/2013

AHRC desak pemerintah serius atasi kasus pedofilia di Bali thumbnail

 

Komisi Hak Asasi Manusia Asia (AHRC, Asia Human Rights Commission) mengingatkan pemerintah untuk mengambil langkah serius dalam memerangi kasus pedofilia di Bali dan menyatakan keinginan untuk membawa isu ini ke hadapan sidang Dewan HAM Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

Seruan ini mencuat menyusul terjadinya kasus pelecehan terhadap 4 anak perempuan usia 9-13 tahun di Desa Kaliasem, Singaraja, Kabupaten Buleleng yang diduga dilakukan oleh warga Belanda berusia 57 tahun dan saat ini kasusnya sedang ditangani oleh Pengadilan Negeri Singaraja.

Kasus ini berhenti di tengah jalan karena korban yang sebelumnya mengaku diraba-raba dan dicium oleh pelaku, mencabut kembali pernyataan mereka pada sidang 8 Januari lalu dan mengatakan, tersangka tidak pernah melakukan kejahatan sebagaimana mereka akui  sebelumnya.

Karena alasan ini, jaksa pun tak mau melanjutkan kasus ini dan mengatakan, penyelidikan lebih lanjut soal kebenaran pengakuan korban sebelumnya merupakan tugas polisi.

“Jaksa enggan untuk bersikap proaktif dalam mencari tahu alasan penarikan kesaksian dan menolak saran aktivis lokal untuk menghadirkan psikiater yang mampu menilai apakah korban atau saksi berbohong,” kata AHRC dalam pernyataan mereka, Selasa (19/2).

AHRC juga menyesalkan sikap jaksa yang menolak untuk menyajikan video wawancara dengan dua korban yang pernah direkam oleh aktivis lokal.

“Dengan kurangnya kemauan aparat penegak hukum dalam menangani kasus ini, ada kemungkinan bahwa terdakwa akan dibebaskan oleh pengadilan.”

Menurut data AHRC, pedofilia bukan masalah baru di Bali. Kasus serupa pernah dialami oleh warga Italia pada 2001, lalu tahun 2004 seorang warga negara Australia dipenjara dan kemudian memilih bunuh diri. Di Banjar, Kaliasem, seorang warga Belanda juga diduga melecehkan anak-anak, tetapi, karena ia sering memberikan bantuan kepada warga setempat, ia dianggap lebih sebagai pahlawan daripada penjahat.

AHRC menyatakan, meski menurut Pasal 82 UU No 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak, pelaku dikenakan hukuman 3 sampai 15 tahun penjara serta denda  Rp 60 – 300 juta, namun hal ini tidak diterapkan di Bali yang sering disebut ‘surga bagi pedofilia’. Penegak hukum lebih sering menggunakan KUHP yang memberi hukuman lebih ringan.

“Keengganan penduduk setempat atau keluarga korban untuk melaporkan kasus penganiayaan anak dan melawan pelaku merupakan tantangan lain dalam memberantas kejahatan (pedofilia) di Bali”.

Selain itu, kata AHRC, keengganan untuk melapor juga sering disebabkan oleh ketergantungan keluarga korban atau penduduk setempat pada lembaga amal yang disediakan oleh para pelaku.

“Datang ke sebuah desa miskin dan memberikan ‘amal’ untuk penduduk setempat adalah modus operandi yang biasa digunakan oleh para pedofil di Bali”.

AHRC mencontohkan, dalam kasus penganiayaan anak di Serangan, Denpasar, keluarga korban memutuskan untuk tidak melaporkan pelecehan yang dialami oleh anak-anak mereka karena pelaku menyerahkan uang Rp 10 juta dan seekor sapi kepada masing-masing korban.

Menurut AHRC, persoalan lain adalah kurangnya pemahaman tentang pedofilia dan dampak negatif yang ditimbulkan oleh kejahatan tersebut.

“Sebuah definisi yang sangat sempit pedofilia, yaitu, hubungan seksual antara orang dewasa dan anak kecil adalah apa yang umum dipahami oleh masyarakat. Belum ada pemahaman luas bahwa meraba-raba atau menelanjangi anak-anak oleh orang dewasa juga termasuk dalam kategori pedofilia dan sama-sama meninggalkan trauma pada anak-anak”

Arist Merdeka Sirait, Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait mengakui, saat ini memang masih ada persepsi yang sempit soal pedofilia.

“Pedofilia masih dipahami sebagai hubungan seksual antara orang dewasa dengan anak-anak, sehingga bentuk pelecehan lain seperti meraba buah dada atau bokong anak dianggap sebagai hal biasa oleh masyarakat”, katanya kepada ucanews.com, Rabu (20/2), sambil menambahkan, hal ini membutuhkan penyadaran terus-menerus agar masyarakat bisa  mengambil langkah antisipatif.

Ia mengakui, Bali memang rentan terhadap tindakan pedofilia dan juga aksi kekerasan terhadap anak lainnya.

“Perannya sebagai tempat wisata terkenal, tentu menyisahkan banyak persoalan dengan kehadiran wisatawan asing tertentu yang memiliki kelaianan seksual”, kata Sirait.

Ia pun mengakui kebenaran modus operandi seperti yang dikatakan AHRC lewat memberi bantuan kepada keluarga-keluarga miskin.

“Karena itu, saya berharap penegak hukum berani menyelidiki persoalan-persoalan yang terjadi dengan jeli. Yang terbukti melakukan kejahatan, harus dihukum, tanpa mempertimbangkan status mereka sebagai pemberi bantuan bagi masyarakat setempat”, tegasnya.

Ryan Dagur, Jakarta

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Mgr Harjosusanto termasuk lima uskup agung Asia yang menerima pallium di Vatikan
  2. Pertemuan para uskup Asia bahas perubahan iklim
  3. Komite untuk HAM berat segera disahkan
  4. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  5. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  6. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  7. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  8. 15 tahun sahur bareng kaum pinggiran
  9. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  10. Kemenag latih pengawas Madya Pendidikan Agama Katolik
  1. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  2. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  3. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  4. Komite untuk HAM berat segera disahkan
  5. Pertemuan para uskup Asia bahas perubahan iklim
  6. 173 warga Uyghur tiba di Turki setelah dibebaskan dari tahanan Thailand
  7. Kemenag latih pengawas Madya Pendidikan Agama Katolik
  8. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  9. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  10. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online