UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Alanda Kariza bawa Misi Perdamaian di Vatikan

21/02/2013

Alanda Kariza bawa Misi Perdamaian di Vatikan thumbnail

 

Alanda Kariza, 22, mewakili Indonesia membawa misi perdamaian dalam acara Pleno Majelis, Dewan Kepausan untuk Kebudayaan (Pontifical Council for Culture) di Vatikan dengan tema “Emerging Youth Cultures”.

“Saya diminta untuk menjadi salah satu panelis di round table discussion “The Faith in Youth”,” ujar Alanda yang pernah menjadi wakil Indonesia di ajang Global Changemakers di Inggris kepada Antara London, belum lama ini.

Alanda yang mendirikan yayasan nonprofit “The Cure for Tomorrow”, diusianya 15 tahun dalam Plenary Assembly, Pontifical Council for Culture berbicara tentang, “The Faith in Youth: Needs, potentialities, interests”.

Alanda yang memprakarsai Indonesian Youth Conference mengatakan dalam acara yang dihadiri para kardinal dan uskup dari berbagai negara, terutama yang tergabung di Pontifical Council for Culture juga hadir Dutabesar RI untuk Vatikan Budiarman Bahar.

Alanda mengakui selama berada di Vatikan dan Roma merasa senang karena respons dari yang hadir sangat positif, walau tema yang diangkat agak sensitif, terutama untuk disampaikan di Vatikan.

“Perasaan saya sangat senang sekali, dan aku juga menjadi panelis dan mungkin pengunjung atau peserta termuda serta salah satu dari sedikit peserta yang tidak beragama Katolik,” ujar Alanda yang menulis cerita pendek atau antologi Vice Versa.

Alanda mengatakan, dalam acara yang dipimpin Giofranco Kardinal Ravasi, juga sempet melakukan audiensi dengan Sri Paus, sebelum sang Paus memutuskan mengundurkan diri.

Alanda yang mengawali pidatonya dengan mengucapkan “Assalamualaikum,” May Peace be upon us all, menyampaikan penghargaan mendapat kesempatan untuk berbicara dalam Sidang Pleno.

“Saya senang untuk berbagi perspektif saya sebagai individu dan sebagai orang muda yang datang dari negara demokratis dan berkembang, yang juga rumah bagi penduduk Muslim terbesar di dunia,” ujar penulis novel “Dream Catcher”.

Dalam kesempatan itu Alanda menceritakan tentang mimpinya yang setiap saat menyaksikan kontes kecantikan setidaknya satu kontestan akan mengatakan bahwa “Perdamaian Dunia”, yang sebagian orang mengatakan mimpi tersebut mustahil dicapai.

Sebaliknya, dia percaya tidak ada mimpi yang tak dapat dicapai. Alanda mengakui bahwa dirinya mempunyai mimpi hidup harmonis, side-by-side dengan orang-orang yang memiliki keyakinan agama yang berbeda dan perspektif dari berbagai belahan dunia.

Dalam pidato Alanda juga menyampaikan bukan pertama kalinya dirinya memiliki mimpi yang terlalu besar yang kedengarannya mustahil.

Tiga tahun yang lalu, dia bermimpi mengorganisasi konferensi pemuda nasional untuk menjadi platform untuk pemuda Indonesia untuk berbicara.

“Aku bermimpi mengorganisasi sebuah forum yang anggotanya berasal dari etnis yang berbeda, latar belakang agama, atau orientasi seksual, akan dapat bertemu dan bertukar ide-ide untuk memecahkan masalah yang dihadapi Indonesia pada saat itu,” ujarnya.

Menurut Alanda, Indonesia memiliki lebih dari 60 juta orang muda berusia antara 15 tahun sampai 30 tahun yang jumlah kira-kira sama dengan penduduk Italia.

“Menyadari fakta bahwa pemuda adalah kekuatan perubahan, saya menganggapnya sebagai tantangan untuk memastikan bahwa perubahan didorong oleh orang-orang muda akan memiliki dampak positif terhadap masyarakat,” ujarnya.

Dalam akhir pidatonya Alanda menyampaikan bahwa dirinya percaya Gereja Katolik Roma, serta lembaga keagamaan lainnya memiliki kekuatan besar untuk mengatur inisiatif komprehensif kerja sama antaragama.

Memiliki suatu organisasi sebagai besar dan sama berpengaruhnya dengan Gereja Katolik mendukung inisiatif tersebut akan membawa dampak yang luar biasa terhadap masyarakat, membuat orang-orang mulai mengorganisasi dialog antarpemeluk agama yang berbeda.

“Jelas, belum pernah ada masalah tentang agama atau agama itu sendiri. Itu hanya tentang belum memahami satu sama lain. Dan, saya berani mengatakan bahwa setelah pengabdian kita kepada Allah dengan ikhlas maka mengasihi sesama kita sama seperti diri kita sendiri,” katanya.

 

  • http://profile.yahoo.com/OSRAFQCPR2E26NI2FECGFPSSXI ALEXANDRE

    sebarkanlah benih cinta kasih ke seluruh dunia :-)

  • Yulius Siantar Man

    belum semua orang mengerti arti kata “sosial” dan penghormatan kepada martabat pribadi manusia sehingga, pidato, puisi, cerpen yng membuat kita terharu biru pun kadang tak ada gunanya kalau di dunia nyata pendidikan akan martabat dan moral manusia tidak disalurkan.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  2. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  3. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  6. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  7. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  8. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  9. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  10. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  1. Survei Setara: Satu dari 14 siswa SMA setuju ISIS
  2. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  3. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  4. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  5. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  6. Para pengungsi kecam rencana Kamboja terkait pemukiman kembali
  7. Paus Fransiskus akan hadiri Kongres Amerika Serikat
  8. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap ‘rendah hati’
  9. Umat Katolik merayakan Minggu Palma dengan hikmat dan meriah
  10. Paus Fransiskus menyalami tunawisma saat kunjungan ke Kapel Sistina
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online