UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Orang Kristen kecewa terkait penanganan kasus pembunuhan Bhatti

22/02/2013

Orang Kristen kecewa terkait penanganan kasus pembunuhan Bhatti thumbnail

Shahbaz Bhatti

 

Pemerintah Pakistan belum “banyak menjawab” terkait pembunuhan Shahbaz Bhatti, Menteri Minoritas negara itu, demikian ungkap ketua Asosiasi Kristen Pakistan di Inggris.

“Fakta bahwa para pembunuh belum dibawa ke pengadilan adalah sebuah kesuraman bagi Pakistan,” kata Wilson Chowdhry.

Bhatti, seorang Katolik dan aktivis HAM, ditembak mati di Islamabad, ibukota negara itu pada 2 Maret 2011.

Pembunuhan itu terjadi setelah ia secara terbuka menyuarakan dukungannya kepada Asia Bibi, yang ditajuhi hukuman mati setelah ia dinyatakan bersalah tahun 2010 berdasarkan Undang-Undang (UU) Penghujatan negara itu. Dia adalah wanita pertama yang dihukum mati berdasarkan UU tersebut.

Abid Malik, seorang pria, yang didakwa terkait pembunuhan Bhatti, tetapi dibebaskan Februari lalu. Hakim mengatakan di pengadilan bahwa ia tidak memiliki hubungan dengan organisasi militan.

Chowdhry berbicara dengan Aid to the Church in Need menjelang sebuah acara di London pada 2 Maret untuk memperingati dua tahun pembunuhan Bhatti dan menyerukan pencabutan UU Penghujatan itu.

Dia akan menjadi salah satu pembicara antar-iman dalam acara itu, yang dimulai dengan pelayanan antar-denominasi Kristen di luar Komisi Tinggi Pakistan di Knightsbridge, London.

Sebuah petisi menyerukan pembebasan Asia Bibi dan mengakhiri penganiayaan minoritas. Petisi itu akan diserahkan ke kediaman perdana menteri di Downing Street no. 10.

Acara ini akan berakhir dengan “konser perdamaian” di Trafalgar Square.

Sumber: Christian exiles point finger over Bhatti

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  2. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  3. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  4. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  5. Tangkal radikalisme dengan ajaran toleransi
  6. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  7. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  8. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  9. Uskup ingatkan umat terkait penyaliban diri pada Jumat Agung
  10. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  1. Delegasi kepausan membawa bantuan bagi para pengungsi Irak
  2. Polisi Pakistan dituduh melakukan penahanan ilegal terhadap orang Kristen
  3. Tangkal radikalisme dengan ajaran toleransi
  4. Daniel Mananta bangun gereja di Flores ungkapan syukur pita suaranya pulih
  5. 1.700 buku radikalisme beredar di Bandung
  6. Survei Setara: Satu dari 14 siswa SMA setuju ISIS
  7. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  8. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  9. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  10. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online