Sekolah Katolik di Tegal terancam ditutup

22/02/2013

Sekolah Katolik di Tegal terancam ditutup thumbnail

Ilustrasi

 

Setelah adanya ancaman penutupan sekolah Katolik di Blitar, Jawa Timur, kini giliran sekolah Katolik di Tegal, Jawa Tengah, juga mendapat ancaman.

Pasalnya, beberapa bulan yang lalu, Departemen Pendidikan Wilayah Tegal memberi peringatan kepada Sekolah Katolik St. Pius agar memasukkan mata pelajaran agama kepada siswa non Katolik yang bersekolah di sekolah tersebut.

Dalam pertemuan belum lama ini dengan pihak pemerintahan Tegal, pihak sekolah yang dikepalai Suster Madelaine menyampaikan pernyataan terkait seputar ketidaksetujuannya akan keputusan tersebut bersama kuasa hukum dan Romo Frans Widyanatardi, kepala Paroki Hati Kudus, Tegal.

Pastor Widyanatardi mengatakan kepada asianews.it bahwa para siswa non Katolik yang belajar di sekolah St. Pius: 2 orang dari tingkat TK, 9 orang dari SD, 12 siswa dari SMP, dan 9 siswa dari SMU dari total keseluruhan 1.400 siswa. Jadi tidak mungkin bila pihak sekolah menambah mata pelajaran agama lain mengingat jumlahnya yang masih sedikit.

Salah satu orangtua siswa, Charles Sinaga mengatakan bahwa dia tidak keberatan apabila salah satu mata pelajaran tersebut tidak dimasukkan ke dalam kurikulum sekolah.

“Pihak mereka (Departemen Pendidikan Tegal) tidak berhak melakukan itu,” katanya.

Situasi ini membuat pihak sekolah St. Pius harus menerima ancaman dan peringatan akan ditutup bila mereka tetap berdiri pada pendirian mereka.

 

7 Comments on "Sekolah Katolik di Tegal terancam ditutup"

  1. Ltumuka on Fri, 22nd Feb 2013 9:01 pm 

    Jangan mengada-ada dech.., tidak ada alasan untuk memasukan pendidikan agama non-katolik tersebut ke sekolah Katolik. Sejak awal masuk sekolah Katolik pasti sudah ada surat pernyataan untuk mengikuti aturan yang berlaku. Jika tidak sanggup mengikuti silahkan pilih sekolah lain dan ajarkan agama yang sesuai di sana. Silahkan tanya siswa dan orang tuanya, apakah mereka mau pindah sekolah. Jika mereka mau pindah silahkan. Namun saya yakin orang tua siswa tidak ada masalah dengan hal itu dari awal, karena yang dicari adalah kualitas. Ada pihak luar yang sedang berusaha menghancurkan tatanan agama lain. Jika pemerintah ambil alih dan mendukung kebobrokan yang ada berarti ini memang telah di desain yang didukung oleh pemerintah. Ini tidak benar…

  2. yansjoni wanto on Sat, 23rd Feb 2013 10:15 am 

    ditempat kami..bahkan sekolah2 negri lebih condong mengarah pd ajaran agama tertentu, bahkan ada skolah swasta yg tidak meliburkan muridnya pd hari minggu dan hari2 besar lainnya yg bkn hari libur
    agama tertentu

  3. Edward Soitcountry on Mon, 25th Feb 2013 6:21 pm 

    Pemaksaan kehendak atas nama agama sering jadi momok di republik yg kacau balau ini. Mestinya yg diributkan itu kalau mutu pendidikannya rendah karena ini menyangkut masalah sekolah, namun agama sepertinya menjadi prioritas dan diatas segala hal dan bahkan ingin bebas menutup sekolah kaarenanya tanpa melihat betapa hak anak-anak murid yg jumlahnya ribuan menuntut ilmu jadi terabaikan.

  4. Agustin Anen on Tue, 26th Feb 2013 10:56 am 

    boleh asal di yayasan yang non kristen juga dibuat peraturan yang sama……
    bagaimana??
    Berani???
    Adilkan…
    Indonesia mau minta adil…
    kapan sh Indonesia nh bisa Adil

  5. Simon Sofyan on Thu, 28th Feb 2013 10:12 am 

    inilah salah satu bentuk kapitalisme pendidikan,,,,,memaksakan kehendak adalah otoriterisme dlm pendidikan pd sekolah2 katholik,,,bukankah sebuah rumah tangga memiliki aturan sendiri?tanpa nelanggar aturan pendidikan nasional,,,,mengapa anak2 non katholik mau bersekolah disekolah2 katholik?,,,,karena kwalitas pendidikan yg super,disiplin yg max,,,,,banyak sekolah2 non katholik,,…org tua murid saja tdk keberatan dgn peraturan2 sekolah2 katholik,mengapa depen yg seot?…jangan2 ada maksud2 tertentu dibalik itu? perlu dipertanyakan…..

  6. Simangun Kluyuran on Sat, 30th Mar 2013 6:53 am 

    sekalian masjid di bangun di sklh katolik….diknas otak udang




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online