Koalisi Masyarakat Sipil desak Komnas HAM ke Papua

27/02/2013

Koalisi Masyarakat Sipil desak Komnas HAM ke Papua thumbnail

Ilustrasi

 

Koalisi Masyarakat Sipil untuk Penegakan Hukum dan HAM di Papua mendesak Komnas HAM melakukan investigasi ke Tingginambut, Kabupaten Puncak Jaya dan Sinak, Kabupaten Puncak, pasca penembakan yang menewaskan delapan anggota TNI dan empat warga sipil.

Koalisi Masyarakat Sipil untuk Penegakan Hukum dan HAM di Papua ini terdiri dari, Foker LSM Papua, LP3BH Manokwari, ELSHAM Papua Barat, SKPKC Keuskupan Jayapura, KontraS Papua, Jaringan Kerja HAM Perempuan Papua, AJI Papua, Baptis Voice Papua Departemen Keadilan dan Perdamaian Sinode Kingmi, pengacara dan pegiat HAM di tanah Papua.

Salah satu anggota koalisi, Gustaf Kawer yang juga selaku pengacara di Papua mengatakan, koalisi berharap siapa pun pelakunya, harus ditangkap dan bukan dibunuh.

“Hanya saja, saat ini banyak pihak kesulitan turun langsung ke lapangan melakukan investigasi, termasuk LSM. Itu bisa jadi tugas Komnas HAM sebagai institusi negara yang punya ruang untuk masuk. Sehingga mungkin dilihat apakah betul-betul ada pelanggaran HAM atau tidak,” katanya, Selasa, 26 Februari 2013, seperti dilansir Tempo.co.

Selain itu, kata Gustaf, saat ini pasca peristiwa, belum diketahui apakah ada atau tidak penyisiran dan sebagainya.

“Namun, jika misalnya ada masyarakat mengungsi ke satu wilayah dan ada masyarakat korban dari operasi itu, maka indikasi pelanggaran itu kuat sekali,” ujarnya.

Sebelumnya TNI dari Kodam XVII/Cenderawasih mengklaim pelaku penembakan diduga dari kelompok Goliath Tabuni dan Militer Murib. Sedangkan dugaan polisi mengarah, kalau penembakan tersebut terkait dengan Pilkada Kabupaten Puncak.

Saat ini situasi Provinsi Papua normal seperti biasanya, termasuk di wilayah Kota Jayapura sebagai ibukota Provinsi Papua. Hanya saja, situasi di Kabupaten Puncak Jaya dan Kabupaten Puncak pasca kasus penembakan pada Kamis, 21 Februari 2013, hingga kini masih siaga. Aparat keamanan di dua wilayah kabupaten itu terus ditambah.

“Kita pertebal anggota. Misalnya saja, di ibukota Kabupaten Puncak di Ilaga ada 250 personil polisi dan di Distrik Sinak ada 70-80 personil polisi, ini akan ditambah. Sebab jumlah pelaku penembakan sekitar 30-40 orang yang senjatanya tak lebih 15-20 pucuk. Hanya saja, jangan lihat ukuran senjata dan orang, dan ukuran medan, tapi mereka ada diketinggian,” kata Kalpoda Papua, Irjen Polisi Tito Karnavian, di Jayapura.

 




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Umat Kristen mengutuk serangan teror saat Idul Fitri di Sumatra Utara
  2. Vietnam mengusir seorang aktivis Katolik ke Prancis
  3. Akhiri mogok makan biarawati China tetap menuntut kompensasi
  4. Imam Filipina yang ditawan teroris terlihat masih hidup
  5. Paus ingatkan orang Kristen agar tidak bergantung pada ramalan
  6. Uskup Filipina meminta para imam agar lebih bijak
  7. Kontroversi atas nominasi calon presiden India dari kelompok garis keras
  8. Upaya menghijaukan wilayah tandus Myanmar
  9. Tuhan mengasihi dan memilih orang yang rendah hati, kata Paus
  10. Komunitas awam Katolik Indonesia bantu warga Muslim merayakan Idul Fitri
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online