Paus Emeritus diterbangkan dengan helikopter menyusul pengunduran diri

01/03/2013

Paus Emeritus diterbangkan dengan helikopter menyusul pengunduran diri thumbnail

 

Saat matahari terbenam di Roma, Italia dan delapan tahun kepausannya bergejolak, Paus Benediktus XVI, seorang teolog, menjadi pusat perhatian ketika ia diterbangkan dengan helikopter menyusul pengunduran dirinya secara resmi pada Kamis.

Benediktus, 85, selama masa pensiunnya ia akan menjalani hidupnya dengan doa, membaca, berjalan-jalan di taman dan bermain piano. Dia meninggalkan Vatikan dimana para kardinal akan memilih penggantinya dalam konklaf bulan ini.

Saat ia bertemu dengan para kardinal pada hari terakhirnya sebagai paus, ia berjanji akan “menghormati dan mentaati” penggantinya dan mendesak para kardinal untuk “bekerja seperti sebuah  orkestra” yang harmonis dan indah demi kebaikan Gereja.

Pada Kamis, Vatikan menegaskan laporan-laporan bahwa pihaknya telah memerintahkan penyadapan pembicaraan melalui telepon terhadap beberapa pejabat Vatikan sebagai bagian dari penyelidikan. Para kardinal lainnya berbicara tentang krisis pemerintahan kepausan Benediktus.

Hal itu  diharapkan akan menjadi bahan pemikiran para kardinal ketika mereka mulai bertemu secara informal pada Senin untuk membahas situasi kepausan dan menentukan kapan untuk memulai konklaf. Kemungkinan konklaf akan segera digelar pekan depan.

Awal pekan ini, Benediktus mengubah hukum gereja untuk memungkinkan para kardinal memulai konklaf  lebih awal setelah pemimpin tertinggi Gereja Katolik mengalami kekosongan.

Dalam berkat terakhirnya kepada umat Katolik, yang berkumpul di luar kediaman musim panas kepausan di Castel Gandolfo di mana ia akan tinggal selama beberapa bulan, Benediktus yang nampak lelah, mengatakan bahwa mulai sekarang “saya hanya sebagai peziarah mulai melangkahkan kaki di bumi ini.”

Pendahulunya, Yohanes Paulus II, wafat akibat penyakit Parkinson. Benediktus, yang karya hidupnya ditujukan untuk merekonsiliasi iman dan akal budi memilih untuk mengadakan perpisahan singkat.

“Selamat malam, dan terima kasih,” katanya dalam bahasa Italia kepada kerumunan orang di Castel Gandolfo, hanya lebih dari dua minggu setelah ia secara mengejutkan dunia dengan mengumumkan pengunduran dirinya pada 11 Februari, yang pertama dalam sejarah Gereja .

Sebelumnya, ribuan orang berdiri di Lapangan St. Petrus membentuk setengah lingkaran seputar layar video raksasa menunjukkan rasa simpati mereka kepada Paus Benediktus.

Pada kesempatan itu banyak orang berteriak dan melambaikan tangan mereka saat helikopter mengitari alun-alun Vatikan. “Viva il Papa!”, teriak mereka. Sebuah spanduk bertuliskan “Danke!” (“terima kasih” dalam bahasa Jerman).

Sumber: Discord and wire tapping revelations as pope flies out

  • donotchangemyname

    Betapa leganya beliau – tentunya muak dari kemelut2 akhir2 ini. Beliau mujur dapat melihat kedepan perkembangan gereja… Memang sebaiknya masa pimpinan seorang paus ditentukan; seumur hidup itu untuk apa?

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  2. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  3. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  4. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  5. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  6. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  7. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  8. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  9. Radikalisme akan tetap ada selama adanya ketidakadilan
  10. Gubernur Sulut dukung pembangunan pusat kaum muda Katolik
  1. Kardinal Tagle menyerukan sumbangan Internasional untuk Kongres Ekaristi
  2. Gereja Katolik Tiongkok sambut baik dengan gereja baru yang disumbangkan pemerintah
  3. Kelompok ekumenis menyerukan dimulainya kembali pembicaraan dengan pemberontak
  4. Petani kopi Timor Leste harus berjuang mencari sumber pendapatan lain
  5. Alasan Kristenisasi, acara kamp Gereja dibubarkan
  6. Komnas HAM: Ada yang ingin rekonsiliasi, ada yang tidak
  7. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  8. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  9. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  10. Komite untuk HAM berat segera disahkan
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online