UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Paus Emeritus diterbangkan dengan helikopter menyusul pengunduran diri

01/03/2013

Paus Emeritus diterbangkan dengan helikopter menyusul pengunduran diri thumbnail

 

Saat matahari terbenam di Roma, Italia dan delapan tahun kepausannya bergejolak, Paus Benediktus XVI, seorang teolog, menjadi pusat perhatian ketika ia diterbangkan dengan helikopter menyusul pengunduran dirinya secara resmi pada Kamis.

Benediktus, 85, selama masa pensiunnya ia akan menjalani hidupnya dengan doa, membaca, berjalan-jalan di taman dan bermain piano. Dia meninggalkan Vatikan dimana para kardinal akan memilih penggantinya dalam konklaf bulan ini.

Saat ia bertemu dengan para kardinal pada hari terakhirnya sebagai paus, ia berjanji akan “menghormati dan mentaati” penggantinya dan mendesak para kardinal untuk “bekerja seperti sebuah  orkestra” yang harmonis dan indah demi kebaikan Gereja.

Pada Kamis, Vatikan menegaskan laporan-laporan bahwa pihaknya telah memerintahkan penyadapan pembicaraan melalui telepon terhadap beberapa pejabat Vatikan sebagai bagian dari penyelidikan. Para kardinal lainnya berbicara tentang krisis pemerintahan kepausan Benediktus.

Hal itu  diharapkan akan menjadi bahan pemikiran para kardinal ketika mereka mulai bertemu secara informal pada Senin untuk membahas situasi kepausan dan menentukan kapan untuk memulai konklaf. Kemungkinan konklaf akan segera digelar pekan depan.

Awal pekan ini, Benediktus mengubah hukum gereja untuk memungkinkan para kardinal memulai konklaf  lebih awal setelah pemimpin tertinggi Gereja Katolik mengalami kekosongan.

Dalam berkat terakhirnya kepada umat Katolik, yang berkumpul di luar kediaman musim panas kepausan di Castel Gandolfo di mana ia akan tinggal selama beberapa bulan, Benediktus yang nampak lelah, mengatakan bahwa mulai sekarang “saya hanya sebagai peziarah mulai melangkahkan kaki di bumi ini.”

Pendahulunya, Yohanes Paulus II, wafat akibat penyakit Parkinson. Benediktus, yang karya hidupnya ditujukan untuk merekonsiliasi iman dan akal budi memilih untuk mengadakan perpisahan singkat.

“Selamat malam, dan terima kasih,” katanya dalam bahasa Italia kepada kerumunan orang di Castel Gandolfo, hanya lebih dari dua minggu setelah ia secara mengejutkan dunia dengan mengumumkan pengunduran dirinya pada 11 Februari, yang pertama dalam sejarah Gereja .

Sebelumnya, ribuan orang berdiri di Lapangan St. Petrus membentuk setengah lingkaran seputar layar video raksasa menunjukkan rasa simpati mereka kepada Paus Benediktus.

Pada kesempatan itu banyak orang berteriak dan melambaikan tangan mereka saat helikopter mengitari alun-alun Vatikan. “Viva il Papa!”, teriak mereka. Sebuah spanduk bertuliskan “Danke!” (“terima kasih” dalam bahasa Jerman).

Sumber: Discord and wire tapping revelations as pope flies out

  • donotchangemyname

    Betapa leganya beliau – tentunya muak dari kemelut2 akhir2 ini. Beliau mujur dapat melihat kedepan perkembangan gereja… Memang sebaiknya masa pimpinan seorang paus ditentukan; seumur hidup itu untuk apa?

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor membawa altar ke sawah dan kandang
  2. Ketua DPR dituntut minta maaf karena sebut Gereja hambat investor ke NTT
  3. Krisis kemanusiaan, ribuan orang mengungsi akibat konflik di Mindanao
  4. Masyarakat beda pendapat soal hukuman mati
  5. Yesuit bantu film Hollywood tentang martir Jepang abad ke-17
  6. Dua tahun: Paus Emeritus terlupakan melihat dirinya bukan sebagai bayangan
  7. Pertemuan tokoh Buddha-Islam hasilkan "Pernyataan Yogyakarta"
  8. Lima orang terima penghargaan perempuan Indonesia 2015
  9. Kardinal Quevedo jadi utusan Paus untuk perayaan 150 tahun penemuan orang Katolik di Jepang
  10. Kardinal Tagle: Asia adalah tantangan unik untuk menyebarkan iman Katolik
  1. Tahun 2014 diwarnai darurat kekerasan seksual: CATAHU Komnas Perempuan
  2. KWI dan PGI tolak hukuman mati
  3. Sebuah gereja Katolik di Myanmar menjadi sasaran serangan militer
  4. Renungan Hari Minggu Prapaskah III bersama Pastor Bill Grimm
  5. Paus Fransiskus: Umat Katolik tidak boleh ‘menyingkirkan’ lansia
  6. Aktivis dipukul dan ditangkap saat demonstrasi di Myanmar
  7. Seminar Prapaskah di Pakistan membantu umat mempersiapkan Paskah
  8. Masyarakat beda pendapat soal hukuman mati
  9. 450 tewas di Xinjiang tahun lalu, mayoritas warga Muslim Uighur
  10. Krisis kemanusiaan, ribuan orang mengungsi akibat konflik di Mindanao
  1. Tokoh tokoh yang netral, mendamaikan, mendinginkan suasana, kita butuhkan... sek...
    Said on 2015-02-27 11:43:00
  2. Ya memang tidak mudah mempunyai jabatan dimana harus memimpin banyak golongan di...
    Said on 2015-02-27 11:27:00
  3. semangat pelayanan yang luar biasa, Tuhan memberkati karya Romo...
    Said maria warwanto on 2015-02-26 05:34:00
  4. Seorang Misioner sejati yang sangat langka pada zaman sekarang. Hidup Romo Caro...
    Said Sary on 2015-02-25 07:35:00
  5. Kalau boleh usul, sebaiknya praktek yang dilakukan di Aceh tetap di Aceh, jangan...
    Said on 2015-02-24 10:46:00
  6. Saya beranggapan ada side effect dari adanya hukuman mati (bukan efek jera). Di...
    Said on 2015-02-24 10:43:00
  7. Hari Valentine sesungguhnya adalah perayaan atau lebih tepatnya kenangan akan ke...
    Said jane on 2015-02-18 06:25:00
  8. Yang haram bukan hari nya valetine nya tapi manusia nya. Kalau cuma mikir nya ng...
    Said Guess on 2015-02-16 11:21:00
  9. Tentu semua negara harus berupaya yang semestinya; sebetulnya tiap pemerintah ya...
    Said on 2015-02-11 07:05:00
  10. Saya percaya ensiklik akan diterbitkan oleh Paus Fransiskus karena situasi yang...
    Said sr.yustina on 2015-02-08 08:42:00
UCAN India Books Online