UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pesan terakhir Paus Benediktus sebelum pengunduran dirinya

01/03/2013

Pesan terakhir Paus Benediktus sebelum pengunduran dirinya thumbnail

 

Lebih dari 150.000 umat Katolik menyambut Paus Benediktus XVI dengan sangat emosional untuk audiensi umum terakhir sebelum pengunduran dirinya pada Kamis.

Saat Paus Benediktus akan berpidato di Lapangan Santo Petrus, ia disambut dengan suara yang menggema dan keras karena di hadapan mereka muncul seorang  figur yang semakin lemah dan rapuh yang menyakibatkan pengunduran dirinya yang mengagetkan pada 11 Februari.

Dalam sambutannya, yang disampaikan dalam bahasa Italia, Paus menegaskan kembali pilihannya untuk mengundurkan diri, dengan mengatakan ia sepenuhnya menyadari “tantangan dan juga pembaharuan,” namun ia  menekankan bahwa ia telah mengambil langkah ini “dengan ketenangan pikiran yang mendalam.”

Benediktus adalah paus pertama yang mengundurkan diri dalam 600 tahun.

Dalam menanggapi kritik, bahkan dalam Gereja Katolik, terkait pengunduran dirinya pada dua minggu lalu, Paus Benediktus menjelaskan kembali bahwa komitmen dan peran seorang paus adalah “abadi.”

Bagi Paus, meskipun setelah pengunduran diri, ia “tidak akan kembali ke kehidupan pribadi,” katanya.

“Keputusan saya tersebut bukan membatalkan pelayanan aktif saya dan tidak akan mengabaikan pelayanan ini. Saya tidak akan kembali ke kehidupan pribadi, untuk berjalan-jalan, pertemuan, resepsi, konferensi, dan sebagainya. Saya tidak akan meninggalkan salib.”

Meskipun, mulai Kamis ia  “tidak lagi menjabat sebagai pemimpin Gereja Katolik,” Paus Benediktus mengatakan ia akan terus melayani Gereja melalui doa-doanya.

Pada Senin, Vatikan mengumumkan bahwa setelah pengunduran diri, status Paus Benediktus akan menjadikan “Paus Emeritus Roma” atau “Paus Emeritus,” dan ia akan terus mengenakan pakaian klerus berwarna putih seperti paus, namun  tanpa lambang kepausan.

Dalam pidatonya, Paus Benediktus juga menjelaskan berbagai masalah yang dihadapi selama masa kepausannya. Ia mengakui bahwa seiring dengan “banyak peristiwa sukacita dan terang”, tapi juga  ada “saat-saat ketika gelombang besar dan badai menantang kita.”

“Saya belum pernah merasa sendirian dalam membawa sukacita maupun beratnya pelayanan Petrus,” katanya, seraya mengecam laporan media bahwa ia mengalami terisolasi di Vatikan yang membuatnya mengambil keputusan untuk mengundurkan diri.

Sebaliknya, Paus Benediktus menyampaikan terima kasih kepada Kuria Romawi dan Sekretariat Negara Vatikan, Tarcisio Kardinal Bertone, yang memimpin birokrasi Vatikan.

Pidato Rabu didahului dengan menyapa umat di Lapangan Santo Petrus dengan menggunakan  “Mobil Kepausan” guna memberikan kesempatan terakhir kepada Paus Benediktus untuk berpamitan dengan umat Katolik.

Di lapangan itu, kelompok-kelompok Katolik dan umat beriman mengangkat poster-poster mengungkapkan penghomatan mereka terhadap Paus Benediktus.

“Meskipun, saya tidak mengerti bahasa Italia, saya merasa beruntung berada di sini pada momen bersejarah ini,” kata Mary, seorang peziarah Cina yang berada di Roma untuk acara terakhir Paus itu.

Dia mengaku terkejut bahwa seorang paus “memilih untuk turun dari takhtanya dan merendahkan diri.”

“Dia tidak meninggalkan kita, ia akan menemani kita dengan doa-doanya,” kata Giuseppe, seorang mahasiswa di Roma.

Sumber: Benedict says goodbye to 150,000

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Magsaysay Award menghormati orang Asia yang menjadi pelopor dan inovator
  2. Pembongkaran gereja di Cina terus berlanjut
  3. Setelah SBY dinilai gagal pelihara kebebasan beragama, kini harapan ada pada Jokowi
  4. Dalam 6 bulan, 2.677 istri di Malang gugat cerai suami
  5. Seorang katekis khusus lansia menuai hasil berkat pelayanannya
  6. Tiga usulan SETARA untuk Jokowi-JK dalam penyelesaian HAM
  7. Pemuda dunia bahas persatuan dalam keberagaman di Bali
  8. Pendeta dihukum 10 tahun di balik jeruji besi
  9. Argumen “Pro Life” dan “Pro Choice”
  10. Menag: Gerakan radikalisme Islam ancam keutuhan NKRI
  1. Paus Fransiskus kumpulkan para bintang top dunia untuk pertandingan amal antaragama
  2. Sekilas Sejarah BULAN KITAB SUCI NASIONAL
  3. Korban topan dan gempa di Filipina akan makan siang bersama Paus Fransiskus
  4. Magsaysay Award menghormati orang Asia yang menjadi pelopor dan inovator
  5. Romo Benny: Terkait masalah intoleransi, Indonesia butuh figur presiden teladan
  6. Gereja Katolik Myanmar merayakan 500 tahun
  7. Paus Fransiskus akan merayakan Misa pernikahan untuk 20 pasangan
  8. Tiga uskup auksilier Hong Kong ditahbiskan kemarin
  9. Forum UNAOC Bali tegaskan persatuan dalam keberagaman
  10. Menag berharap wartawan nasrani ikut sosialisasi moderasi agama
  1. Tiada orang dari golongan apapun yang dilupakannya...Motto untuk Asian Youth Day...
    Said on 2014-07-27 11:04:00
  2. Sebelum pengikut muhammad menyebut "allah", kristen arab sudah menggunakan kata ...
    Said umat on 2014-07-26 06:05:00
  3. sembuhkan!...
    Said tuhan on 2014-07-25 02:51:00
  4. Semestinya bisa dihindarkan. Mengapa suster membiarkan anak itu tinggal sendiri...
    Said on 2014-07-22 07:06:00
  5. Penderitaan mereka mengapa tak kunjung berakhir.. Sudah sampai urgensi, sebaikny...
    Said on 2014-07-22 07:01:00
  6. Jelas kalau Jokowi mempunyai pandangan dan niat yang sama (dengan bapak Uskup). ...
    Said on 2014-07-22 06:54:00
  7. Semakin banyak larangan... mau mempersempit hidup orang yang hanya mau berdoa. ...
    Said on 2014-07-20 08:25:00
  8. Selamat menjalankan tugas baru Mgr...
    Said Adonia Sihotang on 2014-07-19 23:27:00
  9. Sudah terlalu sering terdengar protes atas pernyataan yang menyudutkan islam seb...
    Said pluralis on 2014-07-18 04:28:00
  10. Paus Emeritus Benediktus baru tahun lalu diganti oleh Paus Fransiskus. Beliau t...
    Said on 2014-07-16 08:11:00
UCAN India Books Online