UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pimpinan Muslim-Kristen Asia berkomitmen mewujudkan perdamaian dan keadilan

01/03/2013

Pimpinan Muslim-Kristen Asia berkomitmen mewujudkan perdamaian dan keadilan thumbnail

 

Para pemimpin agama Muslim dan Kristen dari 16 negara Asia berjanji untuk mengintensifkan upaya mewujudkan  perdamaian dan keadilan, mencegah kekerasan dan memfasilitasi dialog dalam situasi konflik, seperti yang mereka ungkapkan dalam rekomendasi hasil  Konferensi Pemimpin Agama Muslim – Kristen se-Asia.

Konferensi itu mengambil tema “Bringing Common Word to Common Action” yang berlangsung di Jakarta, Selas -Kamis (28/2-1/3).

“Kami akan melakukan sebisa mungkin hal-hal yang bisa membantu saudara-saudari untuk memahami bahwa agama  pada dasarnya bermaksud mencerahkan orang beriman sesuai dengan sifat Allah dan bagaimana kewajiban orang beriman terhadap sesama manusia dan seluruh ciptaan”, jelas mereka dalam rekomendasi yang dirilis setelah konferensi.

Mereka meyakini, “konflik yang  selama ini dikaitkan dengan agama telah diperparah oleh ketidakseimbangan dalam masyarakat, atau, karena penganut agama tertentu tidak mengerti sepenuhnya implikasi dari iman mereka”.

Mereka juga menegaskan bahwa semua orang dari setiap agama harus menyadari “Kasih kepada Allah dan Kasih kepada sesama” sebagai aturan tertinggi (Golden Rule).

“Kami percaya, jika martabat manusia dihormati, nilai-nilai kemanusiaan dihargai dan jalan untuk dialog tetap terbuka, konflik dapat dihindari dalam setiap keadaan”.

Mereka juga sadar untuk terus belajar mengenai situasi sosial,  menafsirkan gejala-gejala baru, memperingatkan masyarakat terhadap kebijakan yang dapat membahayakan kepentingan umum.

Persoalan lingkungan hidup, buruh migran dan korupsi juga menjadi  bagian dari masalah yang menjadi keperihatinan mereka.

Mereka mengatakan, semua hal ini dapat dicapai hanya jika komunitas agama menjadikan itu semua sebagai tujuan mereka dalam melestarikan nilai-nilai yang berharga dalam budaya Asia seperti religiositas, sakralitas, penghargaan atas kehidupan, keterikatan dengan tradisi dan kepedulian terhadap kebaikan bersama.

Romo Antonius Benny Susetyo, salah seorang anggota panitia konferensi ini yang juga Sekretaris Eksekutif Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Konferensi Waligereja Indonesia mengatakan, realisasi rekomendasi ini akan diserahkan kepada masing-masing negara sesuai dengan situasi mereka.

Ash-Shaikh H. Abdul Nazar, seorang pemimpin Muslim dari Sri Lanka mengatakan, sebagai seorang pemimpin, ia memiliki “perjalanan panjang untuk mewujudkan itu semua” dan rekomendasi-rekomendasi ini harus “diterjemahkan ke dalam tindakan”.

“Di Sri Lanka pada dasarnya ada empat komunitas, Hindu, Islam, Kristen dan Budha. Kami memiliki sejumlah kesalahpahaman antara masing-masing komunitas. Satu komunitas agama  tidak percaya terhadap komunitas lainnya karena pengalaman buruk tertentu di masa lalu “, katanya kepada ucanews.com.

Dia menambahkan, sekarang mereka harus menyadarkan semua kalangan mulai dari akar rumput hingga kelompok kelas atas, di antara orang dewasa, wanita dan anak-anak untuk mengubah cara berpikir demi situasi yang lebih baik di masa depan dan untuk menyelesaikan konflik di antara mereka.

Sementara itu, Uskup Agung Charles Bo dari Yangon, Myanmar mengatakan, salah satu wujud  realisasi rekomendasi ini adalah pendidikan bagi perempuan Muslim, khususnya di negara bagian Rakhine dan Rohinghya yang katanya, “mereka tidak berpendidikan”.

Dia juga mengatakan, mereka akan berusaha untuk bekerja sama , tidak hanya dengan para pemimpin Muslim tetapi juga dengan kaum Buddhis dan pemerintah yang dalam beberapa tahun terakhir telah menunjukkan keterbukaan untuk mendengar suara-suara dari pemimpin Kristen dan Muslim, berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya .

Ryan Dagur, Jakarta

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Parlemen provinsi Pakistan sahkan RUU yang melarang pekerja anak
  2. Remaja diselamatkan setelah terperangkap 5 hari dalam reruntuhan akibat gempa di Nepal
  3. Kasus Mary Jane jadi momentum perbaiki hukum Indonesia
  4. Paus Fransiskus menyumbangkan dana untuk korban gempa di Nepal
  5. Pengagum Kardinal Sin dan tokoh Petisi 50 wafat
  6. Laporan mengecam budaya impunitas di India terkait kekerasan agama
  7. Krisis migran dan perubahan iklim menjadi fokus perhatian Paus dan Sekjen PBB
  8. Terpidana mati kasus narkoba asal Brasil 'tidak sadar' akan dieksekusi
  9. Uskup Nepal mengisahkan kehancuran luar biasa akibat gempa
  10. Renungan Hari Minggu Paskah V bersama Pastor Bill Grimm
  1. Qanun baru Kabupaten Aceh Utara pisahkan ruang kelas siswa, siswi
  2. Soal dialog antaragama, Romo Magnis berikan 3 catatan
  3. Parlemen provinsi Pakistan sahkan RUU yang melarang pekerja anak
  4. Kasus Mary Jane jadi momentum perbaiki hukum Indonesia
  5. Remaja diselamatkan setelah terperangkap 5 hari dalam reruntuhan akibat gempa di Nepal
  6. Pemenang Oscar: Silence menginspirasi iman Katolik sejak masa kecil saya
  7. Pengagum Kardinal Sin dan tokoh Petisi 50 wafat
  8. Pelayanan Romo Carolus membuat FPI jatuh hati
  9. Seorang kardinal menegaskan Gereja Katolik tidak pernah bekerja untuk konversi
  10. Pengiriman bantuan kemanusian untuk korban gempa di Nepal mengalami hambatan
  1. Selalu ada Kartini di setiap zaman......
    Said Viktor Sagala on 2015-04-28 14:58:00
  2. Ya pak Kalla, tolong Anda bantu Pak Jokowi yang masih muda dalam segala hal deng...
    Said on 2015-04-28 09:58:00
  3. Istilah "kedaulatan hukum" seperti arti Kudus saja.. bukan! Sekarang dengan kep...
    Said on 2015-04-28 09:52:00
  4. Benar, setiap detik adalah baik untuk pengampunan. Terima kasih untuk petisi An...
    Said on 2015-04-28 09:35:00
  5. Beberapa tahun lagi kita akan meninggalkan bumi termasuk Indonesia. Pada waktu ...
    Said on 2015-04-24 08:03:00
  6. Diharap Bapak Menteri menyertakan pemuka agama lain disamping pemuka agama Islam...
    Said on 2015-04-24 07:52:00
  7. Orang berniat kurang baik takut pada simbol Salib Kristen... entah takut kejatuh...
    Said on 2015-04-23 07:55:00
  8. Senyum manis Kartini Susi penuh kasih pada bundanya... Siapa duga pada suatu har...
    Said on 2015-04-23 07:45:00
  9. Saya rasa saat yang tepat memohon grasi untuk Mary Jane dan yang lain adalah wak...
    Said on 2015-04-21 08:23:00
  10. Inilah orang kudus dewasa ini,, mereka mengorbankan diri tanpa takut dan dengan ...
    Said Boni Farneubun on 2015-04-19 06:56:00
UCAN India Books Online