UCAN Indonesia Catholic Church News
Tomorrows church today

Pimpinan Muslim-Kristen Asia berkomitmen mewujudkan perdamaian dan keadilan

01/03/2013

Pimpinan Muslim-Kristen Asia berkomitmen mewujudkan perdamaian dan keadilan thumbnail

 

Para pemimpin agama Muslim dan Kristen dari 16 negara Asia berjanji untuk mengintensifkan upaya mewujudkan  perdamaian dan keadilan, mencegah kekerasan dan memfasilitasi dialog dalam situasi konflik, seperti yang mereka ungkapkan dalam rekomendasi hasil  Konferensi Pemimpin Agama Muslim – Kristen se-Asia.

Konferensi itu mengambil tema “Bringing Common Word to Common Action” yang berlangsung di Jakarta, Selas -Kamis (28/2-1/3).

“Kami akan melakukan sebisa mungkin hal-hal yang bisa membantu saudara-saudari untuk memahami bahwa agama  pada dasarnya bermaksud mencerahkan orang beriman sesuai dengan sifat Allah dan bagaimana kewajiban orang beriman terhadap sesama manusia dan seluruh ciptaan”, jelas mereka dalam rekomendasi yang dirilis setelah konferensi.

Mereka meyakini, “konflik yang  selama ini dikaitkan dengan agama telah diperparah oleh ketidakseimbangan dalam masyarakat, atau, karena penganut agama tertentu tidak mengerti sepenuhnya implikasi dari iman mereka”.

Mereka juga menegaskan bahwa semua orang dari setiap agama harus menyadari “Kasih kepada Allah dan Kasih kepada sesama” sebagai aturan tertinggi (Golden Rule).

“Kami percaya, jika martabat manusia dihormati, nilai-nilai kemanusiaan dihargai dan jalan untuk dialog tetap terbuka, konflik dapat dihindari dalam setiap keadaan”.

Mereka juga sadar untuk terus belajar mengenai situasi sosial,  menafsirkan gejala-gejala baru, memperingatkan masyarakat terhadap kebijakan yang dapat membahayakan kepentingan umum.

Persoalan lingkungan hidup, buruh migran dan korupsi juga menjadi  bagian dari masalah yang menjadi keperihatinan mereka.

Mereka mengatakan, semua hal ini dapat dicapai hanya jika komunitas agama menjadikan itu semua sebagai tujuan mereka dalam melestarikan nilai-nilai yang berharga dalam budaya Asia seperti religiositas, sakralitas, penghargaan atas kehidupan, keterikatan dengan tradisi dan kepedulian terhadap kebaikan bersama.

Romo Antonius Benny Susetyo, salah seorang anggota panitia konferensi ini yang juga Sekretaris Eksekutif Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Konferensi Waligereja Indonesia mengatakan, realisasi rekomendasi ini akan diserahkan kepada masing-masing negara sesuai dengan situasi mereka.

Ash-Shaikh H. Abdul Nazar, seorang pemimpin Muslim dari Sri Lanka mengatakan, sebagai seorang pemimpin, ia memiliki “perjalanan panjang untuk mewujudkan itu semua” dan rekomendasi-rekomendasi ini harus “diterjemahkan ke dalam tindakan”.

“Di Sri Lanka pada dasarnya ada empat komunitas, Hindu, Islam, Kristen dan Budha. Kami memiliki sejumlah kesalahpahaman antara masing-masing komunitas. Satu komunitas agama  tidak percaya terhadap komunitas lainnya karena pengalaman buruk tertentu di masa lalu “, katanya kepada ucanews.com.

Dia menambahkan, sekarang mereka harus menyadarkan semua kalangan mulai dari akar rumput hingga kelompok kelas atas, di antara orang dewasa, wanita dan anak-anak untuk mengubah cara berpikir demi situasi yang lebih baik di masa depan dan untuk menyelesaikan konflik di antara mereka.

Sementara itu, Uskup Agung Charles Bo dari Yangon, Myanmar mengatakan, salah satu wujud  realisasi rekomendasi ini adalah pendidikan bagi perempuan Muslim, khususnya di negara bagian Rakhine dan Rohinghya yang katanya, “mereka tidak berpendidikan”.

Dia juga mengatakan, mereka akan berusaha untuk bekerja sama , tidak hanya dengan para pemimpin Muslim tetapi juga dengan kaum Buddhis dan pemerintah yang dalam beberapa tahun terakhir telah menunjukkan keterbukaan untuk mendengar suara-suara dari pemimpin Kristen dan Muslim, berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya .

Ryan Dagur, Jakarta




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Menengok agenda besar Yesuit pada masa akan datang
  2. Sikapi paham radikal, Mendikbud akan tata ulang buku teks pelajaran
  3. Aktivis gereja dari Jepang dan Korea kunjungi lokasi nuklir
  4. Renungan Hari Minggu XXVII bersama Pastor Bill Grimm, MM
  5. Seminari Tinggi St. Mikhael Kupang merayakan ulang tahun ke-25
  6. Ketua PGI menilai sikap intoleran merusak kesatuan bangsa
  7. Diplomat ini mengaku diintimidasi karena berbicara keras soal Papua
  8. Para mantan pastor di India meluncurkan ‘layanan sewa pastor’
  9. Catat! PKS janji akan membangun sebuah gereja di Flores
  10. Untuk mencegah terorisme, BNPT perkuat ‘Pesantren Bersinar’
  1. Hanya membingungkan saja.. tidak perlu ada "imam disewakan".....
    Said Jenny Marisa on 2016-09-30 11:49:58
  2. Sayang, dari sisi iman dia bukan tipe yang patut disegani. Dia memilih menjadi m...
    Said St.S.Tartono on 2016-09-29 08:56:46
  3. Nampaknya penduduk di Kalimantan lebih toleran......
    Said Jenny Marisa on 2016-09-23 09:07:47
  4. Kekejaman semakin banyak terjadi, apa sebabnya? Mengerikan membaca berita sekar...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-16 16:28:43
  5. Untuk mencegah umat di keuskupan mati karenanya, harus dipasang poster yang jela...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-13 13:45:12
  6. Semua aparat pemerintah daerah dan TNI POLRI di negri ini kehilangan tenaga..?...
    Said Agus giyai on 2016-09-13 11:14:00
  7. Semua aparat pemerintah daerah,TNI POLRI yang bertugas di negri ini, kehilangan ...
    Said Agus giyai on 2016-09-13 11:08:57
  8. Mengapa perempuan dibenci dan diperlakukan dengan kejam... Apakah laki laki itu ...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-12 12:16:03
  9. hebatttt sr Nia saudariku.....
    Said holiq on 2016-09-10 23:47:46
  10. Soal menghukum orang bukan urusan saya, tetapi toh tidak dapat diam saja. Menir...
    Said Jenny Marisa on 2016-09-09 20:01:47
UCAN India Books Online