UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Banyak penolakan rumah ibadah akibat dari pemerintah yang kurang tegas

06/03/2013

Banyak penolakan rumah ibadah akibat dari pemerintah yang kurang tegas thumbnail

 

Kasus penolakan pembangunan tempat ibadah masih kerap terjadi Indonesia. Hal tersebut lantaran pemerintah tak tegas dalam menjalani Peraturan Bersama (Perber) dua menteri (Menteri Agama dan Menteri Dalam Negeri).

“Penyebabnya karena pemerintah tak taat asas dan aturan. Kalau pemerintah taat PBM dan itu disosialisasikan ke bawah, tak ada masalah,” kata Rohaniawan Katolik Romo Antonius Benny Susetyo seperti dilansir Republika, Selasa (5/3).

Dalam Perber dua menteri, lanjutnya, jelas disebutkan pendirian tempat ibadah. Yaitu, harus ada persetujuan 90 orang di dalam keluarahan. Kalau tak ada, sampai 90 orang di Kabupaten dan Provinsi.

“Kalau tak ada persetujuan dan dukungan, pemerintah yang menyediakan fasilitas (menyediakan tempat ibadah),” kata sekretaris eksekutif Komisi Hubungan Antaragama dan Kepercayaan Konferensi Wali Gereja Indonesia (Komisi HAK KWI) tersebut.

Menurut Romo Benny, selama aturan itu tak dijalankan, maka persoalan penolakan pendirian tempat ibadah itu akan terus terjadi. Namun, kalau dijalankan, maka kemungkinan munculnya masalah bisa diminimalisir.

Seperti diketahui, kasus penolakan pembangunan tempat ibadah masih kerap terjadi di Indonesia. Baru-baru ini, pembangunan Masjid Al Munawar di Desa Nahornop Marsada, Kecamatan Pahe Jae, Tarutung, Tapanuli Utara ditentang oleh sebagian masyarakat.

Selain itu, di Bogor, Jawa Barat, pembangunan gereja Yasmin ditentang oleh warga. Biasanya, yang menentang adalah pihak mayoritas.

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Paus memberkati keluarga wanita Pakistan yang dihukum mati terkait penghujatan
  2. KWI: Presiden Jokowi gagal lindungi WNI
  3. Paus Emeritus Benediktus XVI merayakan ulang tahun ke-88
  4. Ujian Nasional dinilai hanya pemborosan
  5. Paus menantang gagasan tentang 'teori gender'
  6. Polisi India tangkap 16 orang setelah serangan terhadap sekolah Katolik
  7. Menjalin kerukunan beragama di Wonosobo
  8. Gereja perlu berjalan bersama dengan umat beriman lain
  9. Konferensi Waligereja Australia menentang euthanasia
  10. Tiongkok: Dalai Lama harus menghadapi realitas
  1. Polisi India tangkap 16 orang setelah serangan terhadap sekolah Katolik
  2. Kisah Menteri Susi tentang ibunda yang menolak nikah dini, lari ke susteran
  3. 150 tahun kedatangan misionaris ke Tiongkok dirayakan di Belgia
  4. Laporan masyarakat sipil jadi basis penting kerja Komnas HAM
  5. Romo Budi gelar konser amal untuk pembangunan pusat pastoral
  6. 21.600 anak Indonesia alami kekerasan
  7. Umat Kristiani India mengungkapkan keterkejutan terkait serangan gereja
  8. Politisi Hong Kong berkomentar ‘rasis’ terhadap PRT
  9. KAA harus komitmen lawan perbudakan ekonomi negara maju
  10. Ujian Nasional dinilai hanya pemborosan
  1. Terlalu banyak TKI yang nasibnya dihukum mati. Apa gerangan yang mereka lakukan...
    Said on 2015-04-16 20:46:00
  2. Sepertinya orang "Rimba" Jambi tidak mempunyai nama lain? Tidak masuk sensus? T...
    Said on 2015-04-14 09:11:00
  3. Nasib mereka bergantung di benang sutra.. karena getolnya para jaksa penuntut......
    Said on 2015-04-11 09:21:00
  4. Menteri dalam kasus ini harus gebrak meja! Beliau terlalu manis.....
    Said on 2015-04-11 09:13:00
  5. Semoga bagi para pengungsi merasa terhibur dan perhatian dari Paus Fransiskus me...
    Said on 2015-04-09 06:01:00
  6. Kalau sampai pada vonis hukuman mati, diam saja ya, tidak perlu menentangnya....
    Said on 2015-04-03 08:59:00
  7. Apakah waktunya setiap perempuan membawa rotweiler kalau bepergian??...
    Said on 2015-04-03 08:55:00
  8. Terima kasih untuk bantuannya... semoga aman saja....
    Said on 2015-04-03 08:50:00
  9. Domba tidak bisa mengerti apa maunya serigala... Siapa menulis buku sejahat itu ...
    Said on 2015-04-03 08:43:00
  10. Yang tidak tertarik juga tidak akan membacanya.....
    Said on 2015-04-02 15:28:00
UCAN India Books Online