Prapaskah membawa perubahan di kalangan umat Katolik

07/03/2013

Prapaskah membawa perubahan di kalangan umat Katolik thumbnail

 

Masa Prapaskah di Korea, seperti halnya di tempat lain, adalah masa untuk refleksi dan pantang ketika orang Katolik mengenang sengsara dan wafat Yesus Kristus.

Umat Katolik Korea membuat komitmen menjauhkan diri dari kebiasaan atau kesenangan pribadi sebagai cara berpartisipasi secara simbolis dalam penderitaan Kristus.

Cho Sang-hyun adalah seorang yang tak bisa lepas dari kesenangannya, tapi dia mengatakan tahun ini dia memutuskan untuk menjauhi mie ramen, makanan kesukaannya, meskipun kecil, tapi cara itu dilakukan dengan ketulusan yang besar.

Cho mengajar matematika di sebuah sekolah swasta di Seoul, dan setelah hari kerja yang panjang dan jalan yang macet, ia tiba di rumah dengan rasa lapar dan sedikit waktu memasak makanan yang lengkap.

“Saya biasanya pulang pada tengah malam merasa lelah dan lapar. Pilihan terbaik dan tercepat adalah mie instan,” katanya.

Dibebani dengan jadwal kerja yang padat, Cho mengatakan bahwa selama sekitar satu dekade mie ramen telah menjadi makanan pokoknya dan rasanya lebih enak dan gampang dari yang lain.

Tapi, makanan populer ini telah bukan lagi menjadi kebiasaan, dan ketika ia memilih pantang untuk masa Prapaskah, ia ingin memilih mie ramen.

“Sementara ngobrol dengan teman-teman Gereja saya, saya bertanya-tanya bagaimana menghabiskan masa Prapaskah tahun ini agar lebih bermakna.”

Baginya, mie ramen adalah pilihannya untuk berpantang, meskipun sedikit pengorbanan tapi dilakukan dengan niat tulus.

Bagi warga Korea lain, masa Prapaskah menjadi kesempatan mengakhiri kebiasaan buruk yang terasa sulit dilepaskan pada waktu-waktu sebelumnya.

James Park Sang-jin, 35, mengatakan dia sudah merokok selama 15 tahun. Dia mengatakan tahun ini dia memutuskan untuk menggunakan Prapaskah sebagai cara untuk berhenti merokok.

“Saya berpikir bahwa Prapaskah tahun ini akan memberikan kesempatan yang lebih istimewa bagi saya untuk berhenti merokok. Saya tahu itu sulit. Mungkin itu akan menjadi hal tersulit yang pernah saya alami,” katanya.

“Saya ingin melakukannya demi bayi saya, yang akan lahir pada Mei. Dan kali ini, saya percaya dengan bantuan Yesus ‘selama masa khusus ini.”

Kecanduan itu tidak mudah untuk dilepaskan, kata Park, namun ia sekarang berubah berkat doanya untuk menolak godaan tersebut.

Prapaskah juga merupakan masa bagi seorang umat Katolik lain yang membuat komitmennya menghadiri Misa-misa di gereja.

Monica Lee Ji-youn mengatakan bahwa gaya hidup yang sibuk dan komitmen pada keluarga sering membuatnya tidak menghadiri Misa hari Minggu, dan dia memutuskan untuk melakukannya.

“Setelah saya bekerja di kantor sepanjang minggu dan menjalankan pekerjaan rumah tangga pada akhir pekan, saya sering merasa terlalu lelah untuk ikut Misa pada hari Minggu. Sekarang Misa itu telah menjadi hal yang biasa,” katanya.

“Sejak Prapaskah ini, saya menghadiri Misa Minggu guna memperteguh iman saya.”

Pastor Bernard Park Dong-jin, pastor paroki di Hyehwa, mengatakan cara untuk berpantang tergantung pada pilihan, tetapi niat yang penting.

“Ini adalah praktek yang baik bagi umat beriman untuk mempersembahkan sesuatu yang mereka cintai untuk melewati masa Prapaskah secara bermakna,” katanya.

“Prapaskah adalah masa untuk bertobat, berdoa, bermatiraga. Jika umat beriman berpantang dari kebiasaan yang dicintai sambil mengenang sengsara Kristus dan berdoa kepada Allah untuk menerima niat mereka, Prapaskah akan menjadi masa yang penuh rahmat.”

Namun, dia menambahkan bahwa bagi orang yang mencoba untuk menghentikan kebiasaan buruk, ini bukan hanya soal pantang tapi membuat perubahan berarti dalam kehidupan seseorang.

Kegemaran Cho akan mie ramen  memiliki dampak yang signifikan terhadap kehidupannya.

Dia telah menggantikan mie ramen dengan lalap sederhana.

“Sebagai laki-laki singel, saya melakukan sesuatu yang mudah dan nyaman. Sekarang saya harus mencuci sayur dan mengambil waktu ekstra untuk menyiapkan makanan saya,” katanya.

Kini ia menyantap makanan yang lebih sehat, meskipun ia harus bekerja ekstra. Dan itu telah menambahkan dimensi lain dengan pengorbanan Prapaskah.

“Tentu saja, pekerjaan ekstra ini menjengkelkan, tapi saya memutuskan untuk melakukannya sebagai bagian dari pengorbanan saya.”

Dan itu tampaknya akan mendapat berkat.

“Saya telah kehilangan berat dua kilogram hanya dalam waktu dua pekan. Saya akan mencoba untuk menjaga ini bahkan setelah Paskah. Tapi, saya juga akan kehilangan mie ramen.”

Sumber: A different approach, but the goal is the same

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  2. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  3. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  4. Kardinal Tagle menyerukan sumbangan Internasional untuk Kongres Ekaristi
  5. Komnas HAM: Ada yang ingin rekonsiliasi, ada yang tidak
  6. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  7. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  8. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  9. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  10. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  1. Kardinal Tagle menyerukan sumbangan Internasional untuk Kongres Ekaristi
  2. Gereja Katolik Tiongkok sambut baik dengan gereja baru yang disumbangkan pemerintah
  3. Kelompok ekumenis menyerukan dimulainya kembali pembicaraan dengan pemberontak
  4. Petani kopi Timor Leste harus berjuang mencari sumber pendapatan lain
  5. Alasan Kristenisasi, acara kamp Gereja dibubarkan
  6. Komnas HAM: Ada yang ingin rekonsiliasi, ada yang tidak
  7. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  8. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  9. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  10. Komite untuk HAM berat segera disahkan
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online