Kemenag diminta lebih proaktif terkait konflik sosial

08/03/2013

Kemenag diminta lebih proaktif terkait konflik sosial thumbnail

 

Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta Kementerian Agama untuk lebih proaktif merespons persoalan-persoalan kemanusiaan dan konflik sosial dengan pendekatan kemanusiaan.

Selama ini ketika ada konflik, Kementerian itu lebih banyak menyerahkan kepada instansi lain dan organisasi kemanusiaan (Ormas), kata JK, sapaan akrab Jusuf Kalla, saat memberikan ceramah pada acara laporan tahunan kehidupan keagamaan di Indonesia 2012 di Jakarta, Kamis, seperti dilansir Antara.

Pada acara itu hadir Kepala Puslitbang Kehidupan Keagamaan Badan Litbang dan Diklat Kemenag M. Nur Kholis Setiawan, Romo Edy Purwanto, sekretaris eksekutif Konferensi Waligereja Indonesia (KWI), Slamet Effendi Yusuf dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama dan Asrori S.

Pada acara yang dipandu Ahmad Sjafii Mufid tersebut, JK mengatakan jajaran Kementerian Agama harus membangun kepedulian lebih luas lagi terhadap persoalan kemanusiaan. Terutama terkait jika terjadi konflik, karena persoalan kehidupan keagamaan harus dilakukan dengan pendekatan berbagai pihak.

Ia menyebut jika berbicara wilayah politik, tentu di situ akan terkait dengan keakuan. Sementara dengan wilayah agama akan berkaitan dengan solidaritas.

“Kenapa demikian, sebab jika bicara agama seseorang berani mengorbankan jiwa raganya untuk mati dan menjadi sahid. Tetapi, jika wilayah politik, hal itu nanti dulu. Alasannya, karena terkait dengan kekuasaan dan apa yang akan diperoleh kemudian,” katanya.

Ia pun melihat ada pimpinan agama terseret menjual agama dengan murah. Mengajak seseorang merusak rumah ibadah dan kemudian mendapat pahala. Termasuk mengajak membunuh seseorang. Padahal, tak satu pun ajaran agama mengajarkan membunuh masuk surga.

“Tunjukkan kepada saya, merusak dan membunuh orang dapat pahala dan masuk surga,” kata JK.

Untuk itu ia pun berharap tokoh agama tak terpancing untuk memperbesar isu yang berkembang tatkala terjadi konflik.

Kementerian Agama, lanjut dia, punya peran stategis ikut meredam konflik sosial. Bukan membicarakan persoalan keagamaan, seperti kasus Sampang dan pembangunan rumah ibadah melulu dilakukan dari hotel ke hotel.

Romo Antonius Benny Susetyo turut mengkritik kinerja Kementerian Agama. Menurutnya, Kemenag saat ini jauh melenceng dari cita-cita kemerdekaan.

Pada saat Bung Karno  mendirikan Kementerian Agama dengan tujuan menjaga persatuan bangsa, proklamator itu menjadikan Kemenag sebagai ajang dialog dan silaturahmi antar umat beragama.

Amanat Soekarno itu, ungkapnya, dijalankan oleh Menteri Agama pada waktu itu, KH Wahid Hasyim. Dia merupakan ayah dari KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur), mantan Presiden RI keempat.

“Sesudah KH Wahid Hasyim pun fungsi Kementerian Agama masih dijalankan untuk menjaga kerukunan umat beragama,” kata Romo Benny seperti dilansir Republika, Jumat (8/3).

Namun, saat ini yang terjadi adalah Kementerian Agama tidak memiliki visi yang jelas. Kementerian Agama tak ubahnya sebagai kendaraan untuk kepentingan politik partai tertentu.

“Harusnya Kementerian Agama itu harus diisi orang yang netral yang tidak punya kepentingan politik,” kata Romo Benny.

Menurut Romo Benny, Kementerian Agama harus diselamatkan segera. Yaitu, dengan mengembalikan visinya sebagai lembaga yang berperan menjaga kerukunan antar umat beragama.

 

2 Comments on "Kemenag diminta lebih proaktif terkait konflik sosial"

  1. Jenmar on Sat, 9th Mar 2013 7:42 pm 

    Semoga kritik dari pihak sendiri dapat didengar lebih jelas…

  2. bernardus wato ole on Sun, 10th Mar 2013 4:47 pm 

    Sebagai insan kementerian agama saya tersentuh dengan pernyataan romo Beny bhwa kementeian agama sudah melenceng dari tujuan berdirinya negara ini. Terimakasih atas peringatan ini Romo Beny. Semoga kami mampu mengembalikan keadaan menuju visi semula.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  2. Menciptakan peradaban cinta di Keuskupan Agung Semarang
  3. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  4. Umat ​​Katolik Laos siap mengikuti AYD di Yogyakarta
  5. Tidak ada perdamaian di Kashmir, bahkan selama Ramadan
  6. Kardinal Quevedo mengaitkan konflik dengan kemiskinan
  7. HRW tuduh polisi Filipina memalsukan data ‘pembunuhan perang narkoba’
  8. Gereja dan LSM di NTT membantu orang dengan HIV
  9. Uskup Macau bertemu dengan uskup China yang tidak diakui Vatikan
  10. Biarawati China mogok makan menuntut kompensasi setelah tarekat dibubarkan
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online