UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Vatikan harus berubah

11/03/2013

Vatikan harus berubah thumbnail

 

Kolegialitas dan reformasi Kuria. Ini belum pernah terjadi sebelumnya bahwa begitu banyak kardinal yang meminta perubahan dalam pengelolaan “mesin” Kuria Vatikan dan mengangkat masalah  organisasi dikasteri-dikasteri, koordinasi dan hubungan mereka dengan Konferensi-Konferensi Waligereja.

Ini berarti bahwa Paus baru, siapa pun dia tidak boleh mengabaikan masalah-masalah tersebut, yang merupakan konsekuensi dari pengalaman baru-baru ini tidak begitu positif dalam hubungan antara Roma dan Konferensi-Konferensi Waligereja.

Seperti dilansir Vatican Insider, dalam beberapa hari belum lama ini, sejumlah kardinal telah menangani sejumah masalah termasuk Vatileaks dan berbicara tentang perlunya perubahan dalam pengelolaan Kuria dan Sekretariat Negara.

Tanggapan terhadap permintaan pertama (Vatileaks) belum tuntas, karena Paus Benediktus memutuskan bahwa “Relatio“, yang disiapkan oleh tiga kardinal — Kardinal Herranz, Kardinal Tomko dan Kardinal De Giorgi akan diserahkan kepada penggantinya.

Tetapi, tiga peneliti tersebut telah memberikan beberapa informasi kepada para Kardinal yang ingin mendapat penjelasan masalah itu dalam pembicaraan face-to-face.

Terkait Kuria, baik sebelum dan sesudah presentasi dari Kardinal Coccopalmerio, para kardinal lainnya mengatakan mereka percaya bahwa tidak mungkin ada penundaan lebih jauh untuk reformasi yang Benediktus XVI mengatakan ia menyesali ia telah gagal untuk melaksanakannya.

Suara-suara yang mendukung manajemen Kuria dan beberapa reformasi berasal dari Walter Kardinal Kasper dari Jerman, Christoph Kardinal Schönborn dari Austria,  Peter Kardinal Erdödari  Hungaria, Jean Luis Kardinal Cipriani Thorne dari Peru, André Kardinal Vingt-Trois dari Perancis, Antonio María Kardinal Rouco Varela dari Spanyol, Ivan Kardinal Dias dari India, dan Franc Kardinal Rode dari Slovenia.

Sejumlah kardinal, termasuk Camillo Kardinal  Ruini dan Stanislaw Kardinal Dzwisz, mencoba menjelaskan ciri-ciri Paus masa depan, sementara yang lain, termasuk Angelo Kardinal Scola, berbicara lebih umum tentang sifat Gereja, dan Angelo Kardinal Bagnasco berbicara tentang kebenaran.

Pada Jumat (8/3), selama pertemuan kedelapan, para kardinal juga membahas banyak topik: dialog antaragama, khususnya dengan Islam. Tema yang diadakan pada Senin, misalnya, oleh Kardinal Afrika yang berbicara tentang hal-hal realistis, jauh dari ideal dan pandangan yang “sentimental”.

Ada perdebatan tentang bioetika, yang telah menjadi sebuah tantangan “sosial”, seperti Paus Benediktus XVI menulis dalam Ensiklik  “Caritas in Veritate“.

Beberapa tema lain yang dibahas tentang evangelisasi, “pewartaan kasih Allah dan kemurahan-Nya”, dan Gereja yang membumi: tema disampaikan kemarin pagi oleh Uskup Agung Buenos Aires, Jorge Mario Kardinal Bergoglio. Crescenzio Kardinal Sepe juga berbicara tentang evengelisasi.

Pada pertemuan 8 Maret, para kardinal juga membahas masalah peran perempuan dalam Gereja: sebuah topik yang dibawakan Leonardo Kardinal Sandri dari Argentina. Ada juga pembahasan tentang pentingnya kaum awam dalam evangelisasi baru yang dibawakan oleh Jose Kardinal Saraiva Martins dari Portugal. Tema lain yang sering muncul adalah keadilan dan perjuangan melawan kemiskinan, dan kehadiran yang lebih besar dari Takhta Suci di arena internasional.

 

  • franstantridharma

    Mohon kekuatan Roh Kudus untuk menerangi kegelapan hati manusia pada umumnya melalui kerendahan hati Gereja Universal. Selamat berkonklaf bagi para kardinal kita.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  2. Keluarga masih menanti terpidana mati Mery Jane kembali ke rumah
  3. Kenapa Pria Modern Perlu Belajar dari Santo Yosef?
  4. Jelang prosesi Jumat Agung di Larantuka, rumah warga jadi "home stay"
  5. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  6. Ajaran membunuh di Buku Agama tak ada dalam Alquran, kata Syaffi Maarif
  7. 10 Pelajaran Dari Kesuksesan Singapura Bersama Lee Kuan Yew
  8. Menteri Anies: Tarik buku agama ajarkan membunuh kafir
  9. Ketakutan dan kemarahan orang Kristen menyusul pemboman gereja di Pakistan
  10. Otoritas Tiongkok di Harbin menahan dua imam 'bawah tanah’
  1. Setengah juta orang dukung petisi online membebaskan Asia Bibi
  2. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  3. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  4. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  5. OASE: Agama sering jadi monster perampas HAM
  6. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  7. Uskup ingatkan umat terkait penyaliban diri pada Jumat Agung
  8. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  9. Gereja Katolik Singapura mengadakan Misa Requiem untuk Mendiang Lee Kuan Yew
  10. Pemerintah didesak revisi UU Kebebasan Berbicara dan Berkumpul untuk melawan ISIS
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online