Belajar dari Hugo Chavez dan Paus Fransiskus

18/03/2013

Belajar dari Hugo Chavez dan Paus Fransiskus thumbnail

 

Dua tokoh dari Amerika Latin menjadi perhatian dunia beberapa pekan terakhir: Presiden Venezuela Hugo Chavez yang meninggal pada Selasa (5/3) dan Uskup Agung Buenos Aires, Argentina, Jorge Mario Kardinal Bergoglio yang terpilih menjadi paus ke-266 pada Rabu (13/3), dengan nama baru Paus Fransiskus.

Meski Chavez adalah pemimpin negara dan Paus Fransiskus adalah pemimpin Gereja, namun esensi kepemimpinan mereka sama. Keduanya berjuang untuk merealisasikan kesejahteraan bersama (common good) dalam negara dan komunitas gerejawi di Amerika Latin.

Kondisi sosio-politis Amerika Latin tidaklah sulit dibayangkan dari perspektif masyarakat Indonesia. Kemiskinan menjadi isu utama, padahal kekayaan alam berlimpah. Pemimpin selalu dianggap biang kerok masalahnya. Selain karena birokrasi yang korup, juga perselingkuhan dengan kaum korporat asing menyebabkan nasib rakyat terabaikan.

Maka, menarik untuk digali, model kepemimpinan seperti apa yang mereka perlihatkan dalam kondisi sosio-politik demikian?

Kesan bahwa Hugo Chavez adalah figur pemimpin yang dibanggakan terlihat semenjak ia jatuh sakit. Banyak orang menyalakan lilin, berdoa bersama memohon kesembuhannya. Fotonya dipajang dimana-mana, lebih-lebih ketika pemimpin sosialis revolusioner itu meninggal. Negara berkabung, Venezuela dibayang-bayangi oleh krisis kepemimpinan.

Sepak terjangnya sebagai pemimpin patut dikenang. Pasalnya ia adalah seorang super hero yang menyelamatkan Venezuela dari bayang-bayang negara gagal pada era 1990-an. Tahun 1992, ia coba menggulingkan pemerintahan Carlos Andrez Perez. Ternyata gagal, lantas ia dijebloskan ke dalam penjara. Setelah dibebaskan ia bergabung dengan Partai Sosialis. Ia menjanjikan reformasi ekonomi dan melawan korupsi. Akhirnya tahun 1998, ia terpilih menjadi presiden.

Tidak sekadar janji, itulah kesan yang tepat buat Chavez. Semenjak menjadi presiden, ia membuat reformasi besar-besaran. Baginya, perubahan institusi pemerintahan adalah harga yang harus dibayar untuk sebuah perubahan. Ia lantas membuat kebijakan pro-rakyat. Penghasilan minyak dalam negeri diatur untuk kepentingan rakyat. Sebanyak 146.022 rumah dibangun untuk rakyat. Di pusat-pusat perbelanjaan negara, disediakan beras untuk dibeli rakyat.

Berangkat dari kondisi sosio-politik yang hampir serupa, Jorge Mario Kardinal Bergoglio SJ tampil dengan kepribadian seorang pemimpin yang layak diancungi jempol. Penampilannya sederhana. Ia tinggal sendirian dalam satu flat sebuah apartemen. Sering memasak sendiri dan bepergian dengan menggunakan bus umum.

Bahkan, setelah terpilih menjadi paus, ia tetap pulang mengambil sendiri tasnya di tempat penginapan selama mengikuti konklaf. Ia pun tidak lupa menyewa kamar penginapannya.

Selama menjadi kardinal ia dikenal sebagai tokoh konservatif terutama terkait sikap Gereja yang mempertahankan hidup selibat kaum religius, hak hidup, HAM, menolak perkawinan sesama jenis, aborsi dan hukuman mati. Sikap itu terlihat juga dalam homilinya pada hari pertama terpilih menjadi paus di Kapel Sistina. “If we do not confess to Christ, what would we be?”, katanya.

Di lain pihak, ia juga dikenal amat liberal dalam soal keadilan sosial. Menurutnya, Gereja seharusnya berperan sebagai misionaris. Kita keluar untuk menjumpai orang-orang kecil, tidak menyibukkan diri dengan kepentingan pribadi. Membela kepentingan orang miskin adalah pilihan utama.

Hal itu pun kembali terlihat dalam pemilihan namanya sebagai paus. Nama Fransiskus merujuk pada Santo Fransiskus dari Asisi, seorang tokoh pembaharu Gereja pada abad ke-13. Santo ini dikenal karena menghayati hidup miskin dan melihat manusia secara sama sebagai saudara dalam cinta dan keadilan. Tentu pilihan ini tidak terlepas dari latar belakang kondisi ketidakadilan yang rentan terjadi di Amerika Latin.

Apa yang kita pelajari dari kedua pemimpin tersebut? Hemat saya, kedua tokoh ini menampilkan model kepemimpinan yang menempatkan common good sebagai tujuan.

Bahwasannya, pemimpin sejatinya berjuang untuk kepentingan bersama. Maka prinsip utama seorang pemimpin adalah berpihak pada kepentingan publik, baik dalam kebijakan maupun gaya kepemimpinan.

Meski hampir serupa dengan kondisi di Amerika Latin, keadaan Indonesia masih memprihatinkan. Kita masih dalam genggaman para pemimpin yang melihat kekuasaan dalam kaca mata kepentingan, ketimbang melihatnya sebagai kesempatan untuk menghadirkan commond good.

Pemimpin kita pun masih sering tampil dengan budaya glamor yang begitu melekat. Padahal rakyat masih berada dalam garis kemiskinan.

Menjadi pemimpin seharusnya seperti Chavez yang berpihak kepada kepentingan rakyat, bukan kepada kepentingan partai, golongan, pribadi apalagi kepentingan para pengusaha asing. Dari Paus Fransiskus, kita pun menemukan gaya seorang pemimpin yang sederhana dalam penampilan, namun tegas dalam prinsip.

Mencontohi Chaves dan Paus Fransiskus, bagi saya adalah pilihan tepat dalam menyikapi krisis kepemimpinan dewasa ini.

Bila para pemimpin kita meneladani dua tokoh ini, maka kita boleh berharap dunia yang lebih baik dari sekarang akan tercipta di waktu mendatang. Dan, tentu saja mereka akan terus dikenang dalam sejarah.

Namun, bila tidak, maka seruan revolusi yang sedikit lembut akhir-akhir ini, jika tidak ditanggapi, akan benar-benar terjadi.

Gregorius Afioma, Mahasiswa Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta

One Comment on "Belajar dari Hugo Chavez dan Paus Fransiskus"

  1. NesOfm_Blank_ on Mon, 18th Mar 2013 3:19 pm 

    monon dikoreksi: Paus Fransiskus adalah Paus ke-266 (bukan 166). Tks.




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Komunitas awam Katolik Indonesia bantu warga Muslim merayakan Idul Fitri
  2. Keuskupan Agung Semarang mengucapkan Selamat Idul Fitri
  3. Kampanye mendukung blogger Katolik di Vietnam diluncurkan
  4. Paus memberkati fundasi bangunan sebuah tarekat di Korea
  5. Vatikan diam saat Dubes Jerman mendukung uskup China
  6. Renungan Hari Minggu XII Tahun A -25 Juni 2017
  7. Gereja Katolik mendukung pemisahan wilayah bagi etnis Gorkha di India
  8. Ulang tahun ke-60, Kardinal Tagle berbicara tentang kemunafikan
  9. Menciptakan peradaban kasih di Keuskupan Agung Semarang
  10. Muslim Indonesia mengecam serangan militan di Marawi
  1. Memang perang itu lebih membuat susah perempuan dan anak-anak. Tapi menghadapi p...
    Said Matheus Krivo on 2017-06-17 07:15:48
  2. kehidupan problema kehidupan, diera kini jauh berbeda dari era sebelumnya. sehin...
    Said Antera Jaya on 2017-06-14 23:40:08
  3. Suku asli Baduy mempertahankan banyak tradisi nenek moyang yang bernilai positi...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 13:41:55
  4. Terimakasih Bapak Paus Fransiskus, yang selalu menghidupkan kembali pesan Firman...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-09 07:58:40
  5. maksud saya sulit membedakan.. dst....
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:22:59
  6. Agak (kadang sangat)membedakan mana Muslim yang asli dan mana yang masuk teroris...
    Said Jenny Marisa on 2017-06-08 14:21:57
  7. Kata gubernur dan masyarakat muslim di Marawi mengungkapkan kebenaran hakiki bah...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-08 13:49:07
  8. Gereja sudah betul mengeluarkan surat gembala untuk umat, namun maaf penyakit ko...
    Said Bernardus Wato Ole on 2017-06-06 14:25:46
  9. Informasi tentang pulau Buru sangat membantu untuk memahami keadaan masyarakat d...
    Said DR. Bele Antonius, M.Si. on 2017-06-02 06:30:56
  10. Dalam sejarah dunia, bangsa penjajah yang pernah menjajah banyak negara adalah R...
    Said ROTE on 2017-06-02 01:05:49
UCAN India Books Online