UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Belajar dari Hugo Chavez dan Paus Fransiskus

18/03/2013

Belajar dari Hugo Chavez dan Paus Fransiskus thumbnail

 

Dua tokoh dari Amerika Latin menjadi perhatian dunia beberapa pekan terakhir: Presiden Venezuela Hugo Chavez yang meninggal pada Selasa (5/3) dan Uskup Agung Buenos Aires, Argentina, Jorge Mario Kardinal Bergoglio yang terpilih menjadi paus ke-266 pada Rabu (13/3), dengan nama baru Paus Fransiskus.

Meski Chavez adalah pemimpin negara dan Paus Fransiskus adalah pemimpin Gereja, namun esensi kepemimpinan mereka sama. Keduanya berjuang untuk merealisasikan kesejahteraan bersama (common good) dalam negara dan komunitas gerejawi di Amerika Latin.

Kondisi sosio-politis Amerika Latin tidaklah sulit dibayangkan dari perspektif masyarakat Indonesia. Kemiskinan menjadi isu utama, padahal kekayaan alam berlimpah. Pemimpin selalu dianggap biang kerok masalahnya. Selain karena birokrasi yang korup, juga perselingkuhan dengan kaum korporat asing menyebabkan nasib rakyat terabaikan.

Maka, menarik untuk digali, model kepemimpinan seperti apa yang mereka perlihatkan dalam kondisi sosio-politik demikian?

Kesan bahwa Hugo Chavez adalah figur pemimpin yang dibanggakan terlihat semenjak ia jatuh sakit. Banyak orang menyalakan lilin, berdoa bersama memohon kesembuhannya. Fotonya dipajang dimana-mana, lebih-lebih ketika pemimpin sosialis revolusioner itu meninggal. Negara berkabung, Venezuela dibayang-bayangi oleh krisis kepemimpinan.

Sepak terjangnya sebagai pemimpin patut dikenang. Pasalnya ia adalah seorang super hero yang menyelamatkan Venezuela dari bayang-bayang negara gagal pada era 1990-an. Tahun 1992, ia coba menggulingkan pemerintahan Carlos Andrez Perez. Ternyata gagal, lantas ia dijebloskan ke dalam penjara. Setelah dibebaskan ia bergabung dengan Partai Sosialis. Ia menjanjikan reformasi ekonomi dan melawan korupsi. Akhirnya tahun 1998, ia terpilih menjadi presiden.

Tidak sekadar janji, itulah kesan yang tepat buat Chavez. Semenjak menjadi presiden, ia membuat reformasi besar-besaran. Baginya, perubahan institusi pemerintahan adalah harga yang harus dibayar untuk sebuah perubahan. Ia lantas membuat kebijakan pro-rakyat. Penghasilan minyak dalam negeri diatur untuk kepentingan rakyat. Sebanyak 146.022 rumah dibangun untuk rakyat. Di pusat-pusat perbelanjaan negara, disediakan beras untuk dibeli rakyat.

Berangkat dari kondisi sosio-politik yang hampir serupa, Jorge Mario Kardinal Bergoglio SJ tampil dengan kepribadian seorang pemimpin yang layak diancungi jempol. Penampilannya sederhana. Ia tinggal sendirian dalam satu flat sebuah apartemen. Sering memasak sendiri dan bepergian dengan menggunakan bus umum.

Bahkan, setelah terpilih menjadi paus, ia tetap pulang mengambil sendiri tasnya di tempat penginapan selama mengikuti konklaf. Ia pun tidak lupa menyewa kamar penginapannya.

Selama menjadi kardinal ia dikenal sebagai tokoh konservatif terutama terkait sikap Gereja yang mempertahankan hidup selibat kaum religius, hak hidup, HAM, menolak perkawinan sesama jenis, aborsi dan hukuman mati. Sikap itu terlihat juga dalam homilinya pada hari pertama terpilih menjadi paus di Kapel Sistina. “If we do not confess to Christ, what would we be?”, katanya.

Di lain pihak, ia juga dikenal amat liberal dalam soal keadilan sosial. Menurutnya, Gereja seharusnya berperan sebagai misionaris. Kita keluar untuk menjumpai orang-orang kecil, tidak menyibukkan diri dengan kepentingan pribadi. Membela kepentingan orang miskin adalah pilihan utama.

Hal itu pun kembali terlihat dalam pemilihan namanya sebagai paus. Nama Fransiskus merujuk pada Santo Fransiskus dari Asisi, seorang tokoh pembaharu Gereja pada abad ke-13. Santo ini dikenal karena menghayati hidup miskin dan melihat manusia secara sama sebagai saudara dalam cinta dan keadilan. Tentu pilihan ini tidak terlepas dari latar belakang kondisi ketidakadilan yang rentan terjadi di Amerika Latin.

Apa yang kita pelajari dari kedua pemimpin tersebut? Hemat saya, kedua tokoh ini menampilkan model kepemimpinan yang menempatkan common good sebagai tujuan.

Bahwasannya, pemimpin sejatinya berjuang untuk kepentingan bersama. Maka prinsip utama seorang pemimpin adalah berpihak pada kepentingan publik, baik dalam kebijakan maupun gaya kepemimpinan.

Meski hampir serupa dengan kondisi di Amerika Latin, keadaan Indonesia masih memprihatinkan. Kita masih dalam genggaman para pemimpin yang melihat kekuasaan dalam kaca mata kepentingan, ketimbang melihatnya sebagai kesempatan untuk menghadirkan commond good.

Pemimpin kita pun masih sering tampil dengan budaya glamor yang begitu melekat. Padahal rakyat masih berada dalam garis kemiskinan.

Menjadi pemimpin seharusnya seperti Chavez yang berpihak kepada kepentingan rakyat, bukan kepada kepentingan partai, golongan, pribadi apalagi kepentingan para pengusaha asing. Dari Paus Fransiskus, kita pun menemukan gaya seorang pemimpin yang sederhana dalam penampilan, namun tegas dalam prinsip.

Mencontohi Chaves dan Paus Fransiskus, bagi saya adalah pilihan tepat dalam menyikapi krisis kepemimpinan dewasa ini.

Bila para pemimpin kita meneladani dua tokoh ini, maka kita boleh berharap dunia yang lebih baik dari sekarang akan tercipta di waktu mendatang. Dan, tentu saja mereka akan terus dikenang dalam sejarah.

Namun, bila tidak, maka seruan revolusi yang sedikit lembut akhir-akhir ini, jika tidak ditanggapi, akan benar-benar terjadi.

Gregorius Afioma, Mahasiswa Sekolah Tinggi Filsafat Driyarkara, Jakarta

  • NesOfm_Blank_

    monon dikoreksi: Paus Fransiskus adalah Paus ke-266 (bukan 166). Tks.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Musdah Mulia: Radikalisme di Indonesia dibiayai APBN
  2. Kenangan Jo Seda sang tokoh pendiri Unika Atma Jaya
  3. Pemerintah siap Rp250 juta untuk Semana Santa
  4. Tangkal radikalisme dengan ajaran toleransi
  5. Polisi India menangkap pelaku perkosaan biarawati
  6. Minggu Palma, Paus mengajak umat bersikap 'rendah hati'
  7. Ratusan tunawisma diundang Vatikan untuk makan malam dan tour ke museum
  8. Uskup ingatkan umat terkait penyaliban diri pada Jumat Agung
  9. Renungan Hari Minggu Palma bersama Pastor Bill Grimm
  10. Umat Katolik merayakan Minggu Palma dengan hikmat dan meriah
  1. Delegasi kepausan membawa bantuan bagi para pengungsi Irak
  2. Polisi Pakistan dituduh melakukan penahanan ilegal terhadap orang Kristen
  3. Tangkal radikalisme dengan ajaran toleransi
  4. Daniel Mananta bangun gereja di Flores ungkapan syukur pita suaranya pulih
  5. 1.700 buku radikalisme beredar di Bandung
  6. Survei Setara: Satu dari 14 siswa SMA setuju ISIS
  7. Cegah radikalisme sejak rekrutmen guru
  8. Warga Tionghoa gelar pawai lilin kenang 10 tahun gempa di Nias
  9. Kisah tentang penderitaan keluarga Mary Jane di Filipina
  10. Malaysia memperkenalkan RUU Anti-Terorisme terkait pendukung ISIS
  1. Online atau off-line kan sama haramnya... ?...
    Said on 2015-03-26 05:49:00
  2. Dahulu hukuman kepada anak, menulis dengan tangan beberapa ratus kali suatu kali...
    Said on 2015-03-24 07:53:00
  3. 1.mestinya tulisan ttg ajaran suatu agama perlu ada imprimatur/editing akhir seb...
    Said maryonobernardus on 2015-03-24 07:35:00
  4. Inilah harus diingat oleh pemerintah tentang hukuman mati: 1) menghukum mati seo...
    Said on 2015-03-24 07:15:00
  5. Untuk Indonesia, mengingat banyaknya krimiminalitas, serta tidak sebanyak orang ...
    Said on 2015-03-14 08:05:00
  6. Long live minister Jonan ...
    Said Ye Bambang Tri on 2015-03-14 06:55:00
  7. Menurut saya untuk Indonesia, jika benar semua agama yg sah berada di Indonesia ...
    Said Ambrosius Wahono on 2015-03-13 09:55:00
  8. Menghitung orang mati karena narkoba? Sepuluh atau limapuluh tidak ada beda - m...
    Said on 2015-03-13 07:15:00
  9. Dalam hal ini nampak bukan saja ketegasan, tetapi lebih lebih adalah kesombongan...
    Said on 2015-03-13 07:00:00
  10. Presiden ini tidak akan mampu menyelamatkan TKI dari eksekusi mati! Yang di depa...
    Said on 2015-03-13 06:43:00
UCAN India Books Online