UCAN Indonesia Catholic Church News

Ibu-ibu Katolik menghadapi tekanan besar untuk menggugurkan janin perempuan mereka

20/03/2013

Ibu-ibu Katolik menghadapi tekanan besar untuk menggugurkan janin perempuan mereka thumbnail

 

Tiga tahun lalu, Hoai Anh menghentikan kehamilannya yang telah berusia 14 minggu setelah tes USG menunjukkan bahwa bayi yang dikandungnya berkelamin perempuan.

“Saya merasa benar-benar menderita karena nyawa anak saya telah diambil. Jika orang tua saya juga melakukan aborsi berdasarkan jenis kelamin, saya tidak akan ada,” kata perempuan Katolik itu, sambil meneteskan air matanya.

Nampak pucat dan kurus, dia mengatakan dia tidak tidur dengan nyaman dan kehilangan lima kilogram sejak ia melakukan aborsi tersebut.

Hoai Anh, 37, telah mencari pengobatan medis untuk membantunya melahirkan anak laki-laki sejak tahun lalu. Masyarakat Vietnam secara tradisional memberikan preferensi untuk ahli waris kepada anak laki-laki, yang diharapkan untuk menjaga orang tua mereka ketika mereka sudah berusia lanjut.

Praktek budaya tersebut menilai kedudukan laki-laki di atas perempuan yang menjadi alasan utama untuk aborsi berdasarkan jenis kelamin. Kementerian Kesehatan Vietnam melaporkan 1,5 hingga 2 juta aborsi setiap tahun, namun para aktivis pro-life memperkirakan jumlahnya mendekati tiga juta.

Suami Hoai Anh adalah petinggi Partai Komunis, sehingga mereka tidak bisa mematuhi kebijakan dua anak dari pemerintah. Mereka sudah memiliki seorang putri berusia sembilan tahun.

Statistik resmi menunjukkan ada 112,3 anak laki-laki lahir untuk setiap 100 anak perempuan di Vietnam. Diperkirakan bahwa tingkat ini akan menjadi 125 berbanding 100 di tahun 2020, dan ada sekitar 2,3 dan 4,3 juta laki-laki lebih banyak dari perempuan hingga 2049.

Hoai Anh, yang bekerja sebagai seorang akuntan di Ho Chi Minh City, mengatakan dia tidak memiliki kebebasan. Dia memasak dan mencuci untuk seluruh keluarga, tugas dari seorang menantu.

“Anda harus memiliki anak laki-laki atau mencari wanita lain yang bisa melahirkan seorang anak laki-laki,” kata mertua Hoai Anh kepadanya.

Meskipun pemilihan jenis kelamin dan mengungkapkan jenis kelamin janin dilarang oleh hukum, penegakan hukum terbatas.

“Jika dokter kandungan dari rumah sakit pemerintah menolak untuk mengungkapkan identitas gender, wanita hamil akan melakukan tes USG di klinik swasta,” kata Pham Thi Chau Ha, seorang dokter kandungan.

“Sulit untuk dokter yang baik mengungkapkan identitas jenis kelamin karena mereka sering menggunakan ‘giong me‘ [janin adalah seperti seorang ibu] atau ‘giong cha‘ [janin seperti seorang ayah]. Mereka tidak melanggar hukum.”

Sebuah dekrit dari Kementerian Kesehatan menetapkan orang-orang yang menyediakan, mempublikasikan atau menyebarkan metode seleksi jenis kelamin dapat didenda lima juta hingga 30 juta dong (US$ 476 sampai $ 1.428), dan mereka yang menggunakan pemeriksaan medis untuk mengungkapkan jenis kelamin pada wanita hamil dapat didenda tujuh juta hingga 20 juta dong.

Pemerintah juga menawarkan dukungan untuk mengatasi stigma sosial hanya memiliki anak perempuan, pasangan yang hanya memiliki anak perempuan akan diberikan uang, beasiswa dan hadiah. Sekitar US$ 150 juta diharapkan akan dialokasikan untuk program tersebut.

Tapi, Hoai Anh mengatakan jika peraturan ketat terkait pemilihan jenis kelamin tidak segera dikeluarkan, akan ada lebih banyak korban seperti dia. Untuk saat ini, ibu mertuanya mengharapkan hukum tak ditegakkan.

“Dia tidak peduli tentang aborsi yang berarti membunuh seorang anak, dan dia mengabaikan penderitaan saya yang disebabkan oleh preferensi yang kuat untuk anak laki-laki,” kata Hoai Anh.

“Jika saya tidak memiliki anak laki-laki, saya akan kembali tinggal bersama orang tua saya dan tidak mau menikah lagi.”

Sumber: Catholic mothers face enormous pressure to abort baby girls

 

  • bernardus wato ole

    Sedih juga baca berita ini. Masih lebih baik Indonesia, negara yang menghargai hak hidup manusia sejak dari dalam kandungan. Selain itu menyadarkan setiap pasangan untuk membatasi kelahiran antara lain dengan motto:” Dua anak cukup, laki perempuan sama saja”.

  • fredyG Muhamad

    bgaimana peran setiap pemimpin agama di Vietnam?? saya rasa semua ajaran agama pro-life…

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Uskup Tiongkok berusia 89 tahun pimpin protes pembongkaran salib
  2. Ahok: Pertemuan lintas agama penting mengatasi prasangka buruk
  3. Polisi Filipina serang pengungsi di gereja
  4. Selama liburan Paus Fransiskus pilih bersantai di kediamannya
  5. Gereja Katolik harus 'semakin berani bersuara' soal perubahan iklim: KWI
  6. Uskup, imam di Tiongkok bersatu menentang pembongkaran salib
  7. Izin rehab gedung Gereja Alkitab Indonesia dibekukan
  8. Kapolri minta Kapolda Papua yang baru dekati pastor dan pendeta
  9. BNN dan KWI jalin kerjasama penanggulangan narkoba
  10. Pemimpin Gereja sambut baik pembebasan pria Kristen terkait penghujatan
  1. Kapolri minta Kapolda Papua yang baru dekati pastor dan pendeta
  2. Ensiklik Laudato Si’ mulai diterapkan di keuskupan India
  3. Mantan presiden India dikenang sebagai pemersatu semua agama
  4. Grasi pengguna narkoba jadi solusi kelebihan kapasitas penjara
  5. Pameran St. Yohanes Paulus pererat hubungan Katolik-Yahudi
  6. BNN dan KWI jalin kerjasama penanggulangan narkoba
  7. Uskup, imam di Tiongkok bersatu menentang pembongkaran salib
  8. Said Agil: Prinsip NU adalah melindungi hak minoritas
  9. Aktivis lingkungan kecewa dengan pidato kenegaraan Presiden Aquino
  10. Payah! Berkas pelanggaran HAM menumpuk di lemari jaksa agung
  1. Roma 10:9: Sebab jika kamu mengaku dengan mulutmu, bahwa Yesus adalah Tuhan, dan...
    Said mietiaw69 on 2015-07-29 14:34:00
  2. Pemerintah terus mengundang investor - dan tentu akan memberi izin untuk itu. S...
    Said on 2015-07-29 07:50:00
  3. Negara Cina tidak mau menjadi warga bumi yang mudah bergaul..sepanjang masa. Ama...
    Said on 2015-07-25 08:12:00
  4. Papua itu besar, jauh di perbatasan, kurang peminat yang mau berdedikasi di desa...
    Said on 2015-07-25 08:01:00
  5. Yang salah ya salah dan harus masuk penjara. Jangan anggap enteng percikan api ....
    Said on 2015-07-24 08:25:00
  6. Sayang anak itu alami (kekerasan itu abnormal).. tapi kalau pemerintah mulai kew...
    Said on 2015-07-24 08:16:00
  7. Kalau masyarakat mau mengatur seenaknya, untuk apa ada bupati, DPRD dsb.? Merek...
    Said on 2015-07-24 08:04:00
  8. Benar, harus tertib pada aturan dan tata kota. Semoga dimengerti sebelum ditind...
    Said on 2015-07-24 07:49:00
  9. Apa sebabnya Cina soal agama bersikap sangat terbelakang? Tidak cocok dengan ke...
    Said on 2015-05-26 10:35:00
  10. Ya... mengapa tidak? Waktunya "rise and shine"......
    Said on 2015-05-19 08:35:00
UCAN India Books Online