Penahbisan imam tak sah bersamaan dengan hari pelantikan Paus

20/03/2013

Penahbisan imam tak sah bersamaan dengan hari pelantikan Paus thumbnail

 

Uskup Joseph Ma Yinglin dari Kunming, yang tidak diakui oleh Takhta Suci, menahbiskan dua imam di provinsi Yunnan kemarin, menimbulkan pertanyaan baru tentang hubungan di antara Gereja Cina dan Vatikan.

Seorang imam dari Kunming yang menjadi konselebran dalam Misa penahbisan itu mengatakan kepada ucanews.com bahwa mereka telah merencanakan penahbisan itu beberapa bulan lalu untuk menandai Pesta St. Yosef – secara tidak sengaja bertepatan dengan pelantikan Paus Fransiskus.

“Acara itu tidak mungkin mengubah tanggal karena banyak kerabat dan teman-teman telah diharapkan dan siap hadir dalam kesempatan ini,” kata imam itu.

“Saya berharap dunia luar tidak akan salah paham. Kami menahbiskan imam hanya untuk kebutuhan Gereja lokal. ”

Selama Misa penahbisan itu, Uskup Ma memimpin umat berdoa kepada Tuhan untuk memberkati Paus baru sehingga ia bisa memimpin Gereja untuk mencapai persatuan dan berkembang.

Namun, status tak sah Uskup Ma menimbulkan kebingungan di kalangan beberapa pengamat Gereja.

Salah satu pengamat tersebut, yang meminta tak menyebutkan namanya, mengatakan hal itu “aneh” bahwa pemerintah Beijing akan mengirim pesan kemauan baik kepada Paus baru sementara membiarkan Uskup Ma melanjutkan penahbisan “pada momen penting ini.” Pengamat itu mengatakan sebuah “tindakan yang memecahbelah Gereja.”

Beberapa umat beriman melihat tindakan Uskup Ma sebagai konfrontatif.

“Apakah Ma memberikan sinyal kepada Paus baru bahwa ia dan Gereja Cina akan berpegang teguh pada prinsip Gereja independen?” kata salah satu dari mereka, seraya bertanya-tanya apakah Takhta Suci akan mengucilkan Uskup Ma, karena ia telah berulang kali melanggar hukum Gereja.

Penahbisan terhadap Pastor Paul Yue Bangshuang dari etnis Yi dari Keuskupan Dali dan Pastor Joseph Bu Shuncai dari etnis Jingpo dari prefektur apostolik Zhaotong, berlangsung di sebuah gereja kecil di kota Ruili, di perbatasan dengan Myanmar.

Para imam baru itu adalah lulusan dari seminari masing-masing di provinsi Hebei dan provinsi Shaanxi, dan ditahbiskan diakon oleh Uskup Ma pada Desember lalu.

Tiga ribu umat Katolik menyaksikan upacara penahbisan imam kedua etnis Jingpo di Cina. Enam imam dan beberapa orang awam dari Myanmar, semua etnis Jingpo, menyeberangi perbatasan untuk bergabung dengan upacara itu.

Ini adalah ketiga kalinya Uskup Ma telah menahbiskan imam-imam – dua pada April 2008 dan enam pada Maret 2012 – sejak tahun 2006, ketika ia ditahbiskan sebagai uskup tanpa mandat kepausan.

Pada saat itu, Roma mengeluarkan pernyataan keras menentang tindakan Cina terkait “penahbisan sendiri”, tetapi tidak mengumumkan sanksi kanonik terhadap Uskup Ma.

Tahun 2010, Uskup Ma terpilih sebagai ketua Konferensi Waligereja Cina dan wakil ketua Asosiasi Patriotik Katolik Cina. Organisasi yang tidak diakui oleh Vatikan.

Bulan ini, Uskup Ma kembali dinominasikan sebagai anggota Konferensi Konsultasi Politik Rakyat Cina, badan penasehat pemerintah.

Sumber: Illicit ordination on same day as pope’s inauguration

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  2. Menghadapi diskriminasi dalam Gereja, Kristen Dalit mengadu ke PBB
  3. Paus desak uskup agung baru menjadi saksi yang berani
  4. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  5. 15 tahun sahur bareng kaum pinggiran
  6. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  7. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  8. Terlepas dari keputusan AS, Filipina tidak setuju pernikahan gay
  9. Agama ramah dimulai dari diri sendiri
  10. Radikalisme akan tetap ada selama adanya ketidakadilan
  1. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  2. Pernikahan sesama jenis sulit dilakukan di Indonesia
  3. Keluarga Kristen Pakistan dipukul dan diarak setelah dituduh melakukan penghujatan
  4. Komite untuk HAM berat segera disahkan
  5. Pertemuan para uskup Asia bahas perubahan iklim
  6. 173 warga Uyghur tiba di Turki setelah dibebaskan dari tahanan Thailand
  7. Kemenag latih pengawas Madya Pendidikan Agama Katolik
  8. Bagi jemaat Ahmadiyah, Ramadan berarti kasih meski ada tekanan
  9. Lahan parkir gereja dibuka untuk warga Muslim mengunjungi bazaar Ramadan
  10. Umat Katolik desak polisi segera menangkap pelaku pemerkosaan biarawati
  1. 1) "Sekolah cinta kasih" untuk orang tua sebelum menikah, agar tahu mengasihi an...
    Said on 2015-06-24 06:48:00
  2. Suster2 di biara butuh penjaga keamanan wanita (satpam wanita) yang terlatih men...
    Said on 2015-06-23 04:35:00
  3. Memprihatinkan... masalah bisa dipecahkan hanya kalau banyak minat menjadi imam ...
    Said on 2015-06-19 06:15:00
  4. Ribut selalu soal puasa dan warung. Mungkin karena jengkel bahwa puasa itu diwa...
    Said on 2015-06-19 05:59:00
  5. Kita dukung Paus Fransiscus - titik. Sebagian penentang besar ada di Amerika.. ...
    Said on 2015-06-18 08:01:00
  6. Katanya, Australia memang mengakui menyuap. Paling tidak, jujur....
    Said on 2015-06-12 08:11:00
  7. Sudahlah, jangan terlalu vokal. Kekhawatiran sebaiknya tidak diucapkan.. Memang...
    Said on 2015-06-12 08:08:00
  8. Bpk Menteri Lukman pikiriannya lurus, tulus dan peduli. Masih ada saja orang bi...
    Said on 2015-06-12 07:45:00
  9. Bangga ada siswi dari Makassar terpilih dan diundang sebagai wakil Indonesia.. k...
    Said on 2015-06-12 07:35:00
  10. Takut para migran membawa penyakit? Memang harus di karantina dulu.. Australia ...
    Said on 2015-06-11 17:18:00
UCAN India Books Online