UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Pendeta Palti Panjaitan penuhi panggilan penyidik

20/03/2013

Pendeta Palti Panjaitan penuhi panggilan penyidik thumbnail

Pendeta Palti Panjaitan

 

Pendeta Palti Panjaitan, pemimpin Jemaat HKBP Filadelfia di Tambun, Bekasi, memenuhi panggilan penyidik Polresta Bekasi, Rabu (20/3).

Pendeta Palti dipanggil sebagai tersangka dengan tuduhan melanggar Pasal 335 dan 352 KUHP (Penganiayaan Ringan dan Perbuatan Tidak Menyenangkan) terhadap Ustad Abdul Aziz (50).

Pendeta Palti bersama dengan 20 Jemaat HKBP Filadelfia tiba di Mapolresta Bekasi, Cikarang Utara, sekitar pukul 10.00 WIB dan langsung menuju ke ruang Kanit I/Kamneg di lantai 3.

Seperti dilansir Suara Pembaruan, Pendeta Palti memenuhi panggilan penyidik didampingi Tim Advokasi HKBP Filadelfia, Saor Siagian dan Judianto Simanjuntak.

“Kami memenuhi panggilan hari ini. Namun, sikap kami tegas mendesak Kapolresta Bekasi menghentikan kriminalisasi dan proses hukum karena Pendeta Palti merupakan korban kekerasan atas nama agama,” imbuh Saor.

Lebih lanjut kuasa hukum meminta kepolisian mengeluarkan surat perintah penghentikan penyidikan (SP3) dan mencabut status tersangka bagi Palti Panjaitan, serta melakukan penagkapan dan tindakan tegas terhadap Abdul Azis dan kawan-kawan dan memberikan perlindungan beribadah bagi jemaat HKBP Filadelfia.

Sebelumnya diberitakan, Pendeta Palti dilaporkan oleh Abdul Azis dengan nomor laporan LP/1395/K/XII/2012/SPK/Resta Bekasi pada 24 Desember 2012.

Insiden tersebut berawal, saat perjalanan ke lokasi tempat ibadah Malam Natal, Senin 24 Desember 2012, di Jalan Jejalen Raya Tambun. Masyarakat setempat menolak jemaat gereja menggelar kebaktian Natal di tempat itu, mereka terlibat adu mulut dengan warga.

Kelompok Ustad Aziz yang berjumlah mencapai ratusan orang, melempari rombongan jemaat HKBP Filadelfia dengan telur busuk, air comberan dan kotoran sapi.

Pendeta Palti yang saat itu berboncengan dengan istrinya menaiki sepeda motor, tak luput dari lemparan. Dirinya mempertahankan diri dengan turun dari motor dan menahan Aziz agar tidak mendekat dengan jemaat lain.

“Tidak ada pemukulan. Justru saya yang terkena pukul dan lemparan air comberan serta kotoran sapi,” imbuh pendeta itu.

Setelah insiden tersebut, pendeta itu dan jemaat HKBP  meninggalkan kelompok Aziz. Mereka tidak mampu menembus lokasi gereja dan menuju ke kantor Mapolsek Tambun untuk melakukan kebaktian Malam Natal.

Awal pemeriksaan, Pendeta Palti ditetapkan sebagai saksi dalam perkara ini dan diperiksa sebagai saksi pada 28 Januari 2013. Dan sekarang ditingkatkan statusnya menjadi tersangka.

 

  • hadrianus wardjito

    Doa buat Bapak Pendeta kulayangkan kepada Allah Tritunggal Yang Mahakuasa dalam kebebasan rohani melalui dunia maya ini. Semoga di dalam kenyataan real di Tambun Bekasi, Roh Allah melayang-layang membantu menyelesaikan soal kita bangsa Indonesia.

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Koalisi Masyarakat Sipil: Hentikan konflik TNI dan Polri
  2. Wapres: Masih banyak pemimpin yang "jual murah" surga
  3. KWI dukung gugatan nikah beda agama
  4. BNN targetkan rehabilitasi 4,2 juta pecandu narkotika
  5. Tiongkok bebaskan Uskup Yujiang setelah enam bulan ditahan
  6. Jutaan orang diharapkan akan menghormati relikwi Santo Fransiskus Xaverius
  7. Indonesia menjadi tuan rumah pertemuan SIGNIS Asia
  8. Amnesty Internasional kritik UU Penodaan Agama di Indonesia
  9. Belajar Toleran seperti Warga Desa Boro
  10. Kardinal Zen: Tiongkok tidak memahami 'niat baik' Paus Fransiskus
  1. Paus bahas reformasi dengan para kepala departemen Vatikan
  2. Gereja Katolik Sri Lanka kecam penggunaan gambar Paus Fransiskus untuk kampanye pemilu
  3. Koalisi Masyarakat Sipil: Hentikan konflik TNI dan Polri
  4. KWI: Melarang nikah beda agama bentuk pelanggaran hak asasi
  5. BNN targetkan rehabilitasi 4,2 juta pecandu narkotika
  6. Kristen Montagnard mencari suaka di Kamboja
  7. Kardinal Zen: Tiongkok tidak memahami ‘niat baik’ Paus Fransiskus
  8. Paus Fransiskus: Tuhan Maha Pemaaf, alam tidak
  9. KWI dukung gugatan nikah beda agama
  10. Model pendidikan seminari dan pesantren cocok diterapkan di perbatasan
  1. Terima kasih banyak Pater..atas kritikan dan sarannya.. Tuhan memberkati....
    Said on 2014-11-10 19:35:00
  2. Artikel berjudul "Paus membuat peraturan terkait pemberhentian dan pengunduran d...
    Said J. Mangkey msc on 2014-11-10 11:59:00
  3. Jangan terlalu berharap kebaikan dari DPR yang baru.. Teringat "kucing yang seda...
    Said on 2014-10-10 05:27:00
  4. Korupsi dana pendidikan jangan mengabaikan modus pelaku pada tingkat sekolah: ke...
    Said Lakestra on 2014-10-09 09:15:00
  5. Umat tak butuh statement, tapi kebijakan. Apa yang dapat Gereja bantu terhadap m...
    Said Brian Susanto on 2014-10-09 04:48:00
  6. Bukan saja tidak mendiskriminasi keberadaan agama (yang ada sekarang) tetapi jug...
    Said on 2014-10-07 08:28:00
  7. Yang berbelaskasih menghadapi ahli hukum gereja.. mengingatkan pada Yesus yang m...
    Said on 2014-10-07 08:08:00
  8. Masuk penjara seperti Santo Paulus, demi keadilan dan kerajaan Allah.. syukur bu...
    Said on 2014-10-07 07:52:00
  9. Sangat disayangkan, tidak dimuat apa masalah pokoknya, apa saja yang dituduhkan...
    Said Brian Susanto on 2014-10-07 07:13:00
  10. Konflik sepihak itu (kan tidak ada yang membalas kalau dari kalangan Kristen), s...
    Said on 2014-10-01 14:52:00
UCAN India Books Online