UCAN Indonesia Catholic Church News

Utusan Vatikan diizinkan bebas mengakses

22/03/2013

Utusan Vatikan diizinkan bebas mengakses thumbnail

 

Utusan Vatikan untuk Vietnam pekan ini mengadakan kunjungan pertamanya ke paroki-paroki di Provinsi Ha Giang dan Provinsi Tuyen Quang tanpa pembatasan atau campur tangan para pejabat pemerintah, kata sumber-sumber Gereja.

Sumber-sumber itu menambahkan bahwa kunjungan Uskup Agung Leopoldo Girelli menunjukkan kehangatan hubungan di antara Vatikan dan Vietnam dalam bulan-bulan terakhir  sejak kepala Partai Komunis negara itu, Sekretaris Jenderal Nguyen Phu Trong dan Paus Benediktus XVI bertemu  di Roma pada Januari.

Uskup Agung Girelli ditunjuk sebagai perwakilan Vatikan non-residen tahun 2011, namun ia telah memiliki akses terbatas ke daerah-daerah tertentu di negeri itu.

Sejak tahun 2009, kelompok kerja gabungan Vietnam-Vatikan telah mengadakan pertemuan tahunan untuk bertukar informasi dan mempelajari langkah-langkah yang mungkin menuju pembentukan hubungan diplomatik resmi.

Seperti dilansir BBC, saat pertemuan Paus Benediktus, Trong  mengatakan bahwa Vatikan dan Vietnam “menikmati hubungan yang lebih baik. Kedua belah pihak bertujuan untuk bekerja demi kebaikan bersama.”

Selama kunjungannya ke Ha Giang dan Tuyen Quang, Uskup Agung Girelli bertemu dengan para pejabat provinsi dan mendorong mereka “menghormati kebebasan beragama dan menciptakan kondisi yang lebih menguntungkan bagi umat Katolik setempat untuk mempraktekkan iman mereka dan memberikan pendidikan dan membantu masyarakat setempat,” demikian sumber Gereja.

“Umat Katolik adalah orang-orang baik yang bekerja demi kebaikan bersama.”

Polisi berpakaian preman merekam video dan mengambil gambar dari para pejabat Gereja dan umat Katolik setempat pada berbagai upacara tapi tidak mengganggu.

Sumber Gereja mengatakan Uskup Agung Girelli ingin “melihat apa tantangan yang dihadapi umat Katolik di daerah terpencil di mana kegiatan keagamaan dibatasi dan komunitas Katolik tidak diakui.”

Sumber itu menambahkan, “Utusan Vatikan sedang mempelajari bagaimana kebijakan keagamaan pemerintah di daerah-daerah tertentu, dan bagaimana bekerja dengan pemerintah untuk memudahkan mereka.”

Joseph Pham Van Khai, seorang pemimpin awam dari paroki Tan Quang di Provinsi Ha Giang, mengatakan bahwa umat Katolik setempat tidak memiliki imam tetap atau gereja permanen. Mereka menyembunyikan patung-patung dan menghadapi penganiayaan.

Tahun 2007 Pastor Joachim Dinh Van Hop ditugaskan melayani 1.000 umat Katolik setempat, tetapi tidak diakui oleh otoritas lokal hingga tahun 2010, kata Khai.

Pastor Peter Pham Thanh Binh, yang mulai kegiatan pastoral bagi umat Katolik setempat tahun 2006, mengatakan beberapa komunitas diizinkan berkumpul di rumah mereka untuk doa mingguan dan ia mengunjungi mereka dua atau tiga kali setahun.

Dia mengatakan umat Katolik setempat telah meminta pemerintah memperkenalkan mereka sebagai komunitas agama sejak tahun 2007, tetapi pemerintah menolak, dengan mengatakan kondisi politik tidak memungkinkan.

Empat dari 10 Stasi Misi lokal dan tiga kapel diakui. Sumber-sumber Gereja mengatakan provinsi-provinsi bagian utara, rumah bagi puluhan kelompok etnis minoritas, dipandang sebagai “tidak beragama” oleh pemerintah daerah.

Uskup Agung Girelli telah mengadakan kurang dari 10 kunjungan per tahun di 26  keuskupan negara itu sejak ia diangkat menjadi utusan kepausan, tapi awal bulan ini, dia mengadakan kunjungan pastoral kepada umat Katolik di Provinsi Lai Chau, yang merupakan rumah bagi 2.500 umat Katolik.

Uskup agung, yang tinggal di Singapura dan berada di Vietnam dari 16 Maret hingga 21 Maret, didampingi oleh Uskup John Mary Vu Tat dari keuskupan Hung Hoa.

Sumber: Vatican envoy allowed free access on visit




Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Pastor China Dipenjara Kasus Pencurian, Umat Mengatakan Dia Dijebak
  2. Diduga Karena Tekanan, Pemerintah Menutup Sebuah Misi Katolik di India
  3. Gempa Meksiko Menewaskan 11 Orang Saat Acara Pembaptisan
  4. Renungan Hari Minggu XXV Tahun A – 24 Sept 2017
  5. Partai Khunto Mundur, Timor-Leste Dipimpin Koalisi Minoritas
  6. Mgr Adrianus Sunarko Ditahbiskan Uskup Pangkalpinang Akhir Pekan Ini
  7. Paus Ingatkan Uskup Jepang agar Tidak Melupakan Martir
  8. Tidak Diperhatikan, Milisi Ancam Tutup Perbatasan RI-Timor Leste
  9. Uskup Hong Kong Beberkan Cara Menghadapi China
  10. Pastor Salesian Ini Mengisahkan Penangkapan dan Pembebasannya
  1. Terima kasih atas masukannya Romo. Salam hangat...
    Said cnindonewsletter on 2017-09-18 16:37:16
  2. Koreksi: Sejak Oktober 2016, Superior Generale CDD bukan lagi R.P. Jhon Cia, ...
    Said Yustinus CDD on 2017-09-18 11:19:22
  3. Suster, perkenalkan saya Dame. Saya berumur 25 tahun dan saya sudah baptis katol...
    Said Parningotanna Dameria Siahaan on 2017-09-15 14:17:52
  4. kalau ada pohon yang tumbang sebab angin kencang, maka jangan salahkan angin yan...
    Said mursyid hasan on 2017-09-13 00:02:54
  5. Salam Kenal Sahabat seiman, Nama sy Antonius, tinggal di Jakarta Indonesia. Sy...
    Said Antonius on 2017-09-10 21:25:14
  6. Selamat siang Romo Indra Sanjaya. Di Wahyu 13:1 kitab deuterokanonik ada salah t...
    Said agus eko on 2017-09-10 14:04:11
  7. Infonya sangat bermanfaat. Semoga umat Katolik makin mencintai kitab suci.......
    Said Deo Reiki on 2017-09-07 08:31:09
  8. Selamat siang, Jika boleh saya meminta nomer telp ibu Angelic Dolly Pudjowati...
    Said Cornellia on 2017-09-04 15:26:00
  9. sejarah masa lalu, yang masih belum jelas keputusan dari Pemerintah, dan belum j...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:16:52
  10. religius sendiri sangat erat kaitannya kepada seluruh kegiatan umat termasuk lin...
    Said ANTONIUS NAIBAHO on 2017-09-02 17:04:35
UCAN India Books Online