UCAN Indonesia Catholic Church News
UCAN Spirituality | A service of UCA News

Paus memilih tempat tinggal sederhana

28/03/2013

Paus memilih tempat tinggal sederhana thumbnail

 

Apartemen kepausan di lantai tiga Istana Apostolik Vatikan sudah selesai direnovasi sebagai tempat tinggal baru Paus Fransiskus setelah delapan tahun digunakan oleh Paus Benediktus XVI.

Namun, Paus Fransiskus belum mau pindah ke tempat itu, dan kemungkinan ia tidak akan pindah ke tempat tersebut, tulis harian Argentina La Nacion kemarin pagi.

Paus asal Argentina itu akan terus tinggal di Wisma Vatikan, Domus Sancta Marthae (Wisma St. Martha), kata Juru Bicara Vatikan, Pastor Federico Lombardi SJ.

Wisma St. Martha adalah tempat para kardinal tinggal selama Konklaf dan merupakan tempat tinggal dari sekitar puluhan imam dan uskup yang melayani di Vatikan. Kamar-kamar lain digunakan para uskup dan kardinal ketika mereka datang ke Roma untuk audiensi dan pertemuan.

Paus Fransiskus “berusaha untuk hidup sederhana,” dan kemungkinan dia akan “tinggal dalam komunitas” bersama imam dan uskup, jelas Pastor Lombardi. Dengan tinggal di Wisma St. Martha, dia akan tinggal “bersama dengan anggota klerus lain,” guna menghindari apartemen kepausan yang mewah.

Paus Fransiskus biasa merayakan Misa pagi pukul 07.00 a.m. di kapel Wisma St. Martha.

Belum lama ini Paus Fransiskus pindah ke kamar nomor 201 – lengkap dengan ruang tamu. Ia akan tinggal di kamar itu selama periode tertentu. Sebelumnya ia tinggal di kamar 207 dan memilih untuk tinggal di sana bahkan di hari-hari setelah Konklaf.

Pastor Lombardi menekankan bahwa Sri Paus menggunakan apartemen kepausan hanya untuk audiensi dengan para tamu penting, seperti kepala negara (di lantai kedua dari Istana Apostolik).

Juru bicara Vatikan itu juga menjelaskan bahwa Paus Fransiskus akan terus mengadakan Doa Angelus dari jendela apartemen pribadi Paus di lantai tiga.

Keinginan Paus Fransiskus tinggal di Wisma St. Martha adalah cukup jelas bagi semua orang. Ia ingin bertemu dengan banyak orang, makan bersama mereka, sharing dengan mereka, dan merayakan Misa di kapel.

Paus Fransiskus tidak akan tinggal di apartemen kepausan. Meskipun ia menggunakan apartemen itu untuk kunjungan tamu penting dan Doa Angelus hari Minggu.

Ia telah memulai membangun normalisasi hubungan dengan berbagai denominasi Kristen. Normalisasi dan pendekatan tersebut telah menarik perwakilan denominasi Kristen lainnya dalam beberapa hari terakhir, terutama delegasi Ortodoks mewakili Patriarkat Konstantinopel dan Moskow, yang senang memiliki kesempatan untuk duduk bersama dengan Paus.

Berita terkait: Pope chooses simple guesthouse over papal apartment

 

 

Jangan lewatkan
Dapatkan info terbaru secara gratis lewat newsletter UCAN Indonesia disini
Invite a Friend
  1. Paus: Umat Katolik tidak perlu berkembang biak 'seperti kelinci'
  2. Menjadi minoritas yang bermakna
  3. Menag: Indonesia mayoritas Islam, tapi bukan negara Islam
  4. Tiongkok kirim pesan menyusul Paus menetapkan pertemuan dengan Dalai Lama
  5. Paus mengakui korupsi dalam Gereja
  6. Walikota Bogor segera membalas surat Dewan Gereja Dunia terkait GKI Yasmin
  7. Paus mengatakan ia ingin mengunjungi Tiongkok
  8. Paus ralat kembali komentar 'kelinci', memuji keluarga besar
  9. Terkait GKI Yasmin, Dewan Gereja Dunia surati walikota Bogor
  10. Euforia terhadap Paus Fransiskus cepat memudar di zona topan
  1. Menteri Anies kunjungi gereja di Ambon, pertama kali berdiri di mimbar gereja
  2. Tiongkok akan melanjutkan pentahbisan uskup ilegal
  3. Tunawisma ditarik dari jalan-jalan, disembunyikan di penginapan mewah selama kunjungan Paus
  4. Sebuah provinsi di Tiongkok luncurkan kampanye melawan praktek takhayul
  5. Jaringan Islam Liberal: Charlie Hebdo tidak anti-Islam
  6. Mantan staf Karitas dan PBB di Jepang memilih jadi biarawati
  7. Renungan Hari Minggu bersama Pastor Bill Grimm
  8. Pekan Persatuan Umat Kristiani diadakan di Hong Kong
  9. Pembelaan Barat terhadap ‘Charlie Hebdo’ jadi kekhawatiran Muslim moderat Asia
  10. Tiongkok kirim pesan menyusul Paus menetapkan pertemuan dengan Dalai Lama
  1. Boleh saja melarang jika di tempat publik, tetapi jaminlah kalau perayaan diadak...
    Said on 2015-01-14 07:48:00
  2. Saya selalu beranggapan bahwa kecelakaan tidak perlu terjadi... Bahwasanya terja...
    Said on 2015-01-14 07:44:00
  3. Alangkah indahnya nanti kalau ada pemimpin baik.. semoga terus demikian....
    Said on 2015-01-14 07:30:00
  4. Aceh lain sifatnya dari Indonesia pada umumnya.. Kita prihatin nasib perempuan t...
    Said on 2015-01-14 07:17:00
  5. Mudah2an semacam ensiklik juga ditujukan untuk Indonesia, walaupun kaum Kristen-...
    Said on 2015-01-14 07:06:00
  6. Perjalanannya masih panjang di Aceh.....
    Said on 2015-01-09 05:46:00
  7. Baik sekali kalau dalam TNI tidak membedakan perayaan Nasrani - yang hadir semua...
    Said on 2015-01-09 05:44:00
  8. Like...
    Said Yohanes Seandy Sunjoko on 2014-12-21 10:11:00
  9. Mestinya yang mengajar, ya mengajar yang baik. Janganlah di khotbah pada waktu ...
    Said on 2014-12-18 07:06:00
  10. iya, iya, baiklah... tenaga dalam saja, jangan senjata. ..Banser kan artinya ba...
    Said on 2014-12-18 07:03:00
UCAN India Books Online